Naksir dengan Jawato Indonesia karena kepercayaan diri dan debut yang akan datang – Kualifikasi FIBA ​​​​Asia Cup 2021

JAKARTA (Indonesia) – Jendela kedua kualifikasi FIBA ​​​​Asia Cup 2021 merupakan tonggak penting bagi setiap tim yang terlibat. Indonesia tidak terkecuali. Setelah kalah dua pertandingan kandang berturut-turut di jendela pertama, mereka harus pamer di Bahrain.

Beruntung bagi “Timnas” mereka memiliki beberapa trik baru untuk Window 2.

Pemain swing kawakan Brandon Jawato dikurung dengan tim nasional untuk waktu yang lama di kamp pelatihan. Dia fokus pada debut tim nasionalnya pada 28 November. Ketika saatnya tiba, Jawato dan timnya akan memimpin dengan penuh percaya diri.

“Kami yakin,” kata Jawato dengan berani. “Kami siap dan kami telah berlatih dengan kemampuan terbaik kami untuk bersaing dengan tim-tim di grup kami. “

“Kami yakin [of qualifying for Asia Cup 2021] dan kami mengambilnya selangkah demi selangkah, tetapi tujuan utama kami adalah memenangkan kedua pertandingan di jendela 2. “

Striker berusia 27 tahun ini memiliki CV yang menarik. Jawato bermain di NCAA di University of Hawaii sebelum memulai karir profesionalnya. Menelusuri warisan dari pihak ayah kelahiran Bali, Jawato membawa bakatnya ke Indonesia.

Setelah menikmati tingkat kesuksesan yang layak dan mengisi kopernya dengan piala, Jawato kini menantikan penaklukan berikutnya dengan menaikkan level tim nasional. Jawato adalah bagian baru dari teka-teki untuk Indonesia dan dia menyarankan para penggemar untuk bersiap menghadapi banyak penyesuaian positif.

“Ada beberapa perubahan dan para penggemar dapat berharap untuk melihat perkembangan, energi, kegembiraan, dan solidaritas tim kami.”

Berdiri di ketinggian 1,93m (6’4 “), Jawato membawa perpaduan antara atletis dan keahlian menembak ke meja pelatih kepala Indonesia Rajko Toroman. Lebih dari keterampilan ini di lapangan, Jawato membawa energi. intens ke tim yang dapat menular – dengan cara yang positif.

READ  Sebagai Kasus Coronavirus Lonjakan, Oposisi Bengal Ingin Mamata Banerjee Untuk Drop Portofolio Kesehatan

Dia lebih dari siap untuk menunjukkan semuanya kepada penggemar bola basket Asia di lapangan.

“Saya senang dan sangat bersyukur. [Making my debut in this upcoming window] akan menjadi mimpi yang menjadi kenyataan bagi saya.

Debut itu kemungkinan besar akan datang melawan Thailand, yang akan dihadapi Indonesia di jendela ini. Kedua tim memiliki rivalitas permanen dan membawa Jawato ke dalam gambaran mungkin adalah apa yang dibutuhkan Indonesia untuk memiliki sedikit keunggulan.

“[I’m] tidak sabar untuk bertanding”,

Terbukti dengan penambahan pemain seperti Jawato dan Lester Prosper ke dalam talent pool tim nasional, Indonesia telah berupaya keras untuk meningkatkan level program tim nasionalnya. Kemajuan telah ditunjukkan di masa lalu dan harus terus terlihat dalam waktu dekat juga.

“Bola basket Indonesia terus belajar dan berkembang,” kata Jawato.

Tentu saja, semua persiapan ini dijadwalkan untuk tahun 2023, ketika Indonesia menjadi tuan rumah bersama Piala Dunia Bola Basket FIBA. Tim berharap dapat membuat program sebaik mungkin, sehingga mereka dapat memberikan sesuatu yang dibanggakan kepada orang banyak di kota dan memberi mereka sorakan yang penuh semangat ketika saatnya tiba.

“Ini kesempatan besar bagi kami dan juga akan membantu perkembangan bola basket di sini,” kata Jawato. “Indonesia adalah negara yang indah penuh dengan budaya yang luar biasa dan orang-orang yang otentik. Jadi kesempatan untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia 2023 akan menjadi suatu kehormatan dan kesempatan besar untuk membuat sejarah. Kita bisa menunjukkan kepada dunia bahwa Indonesia mampu bersaing dengan negara lain. “

Namun, sejak saat itu, fokus kembali ke pertandingan kualifikasi Piala Asia mendatang. Jika mereka bertujuan untuk mencapai tujuan akhir mereka menjadi tim Piala Dunia yang kompetitif, itu harus dimulai dari sini.

READ  Apa Visa Digital Nomad Indonesia yang memungkinkan pelancong hidup bebas pajak?

Dan Brandon Jawato berharap untuk menjadi bagian dari tonggak sejarah itu dengan melakukan debutnya di timnas.

FIBA

Written By
More from Suede Nazar
Bajaj Auto Menyangkal Laporan Penutupan Pabrik Karena Wabah Covid Segar
Bajaj Auto membantah laporan fasilitas pabrik di Aurangabad ditutup karena beberapa kasus...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *