NASA menemukan bukti dugaan kehidupan purba di planet Mars

Harianjogja.com, JAKARTA – Ilmuwan di NASA telah membuat penemuan mengejutkan dalam foto yang diambil di permukaan planet Mars. Foto tersebut menunjukkan bahwa kehidupan pernah berkembang pesat di Planet Merah.

Sejauh ini, tidak ada bukti kehidupan masa lalu atau sekarang di planet ini yang ditemukan, tetapi bukti baru telah menunjukkan bahwa selama periode Noachian kuno, Mars memiliki air cair dan mungkin telah dihuni oleh mikro- organisasi.

Laporan Express UK, Selasa (10/11) NASA Perseverence Rover akan mendarat di Mars pada Februari 2021 dan membantu menentukan apakah planet tersebut telah dihuni dan informasi lainnya sebelum badan tersebut bersiap untuk misi. eksplorasi manusia di planet ini.

BACA JUGA: NASA Menunjukkan Nokia Membangun Jaringan Seluler di Bulan

File NASA yang tidak dapat dijelaskan dari Science Channel mengungkapkan bagaimana badan antariksa AS mengalami kejutan terakhir saat mendarat di Planet Merah. Narator konten menjelaskan secara detail misi NASA ke Mars.

“Seluruh operasi senilai $ 800 juta bergantung pada pendaratan berisiko tinggi dari penyelidikan Opportunity Rover di dalam Eagle Crater. Saat Opportunity mulai menyebar, kegembiraan Mission Control meningkat. segera berubah menjadi kejutan, “kata narator NASA Unxplained Files.

Jim Bell, seorang ilmuwan dari Mars menjelaskan bagaimana mereka mengidentifikasi apa yang kemudian dikenal sebagai Mars Blueberry. Ia mengatakan bahwa saat itu para peneliti sedang memotret dan melihat tanah tertutup butiran bulat kecil yang aneh.

“Benda-benda apa ini dan dari mana asalnya? Mars itu planet merah, semuanya merah dan tidak terlalu merah. Jadi bagi astronot itu artinya biru,” katanya.

Kehadiran bebatuan bundar dengan warna berbeda dari yang ada di sekitarnya menimbulkan pertanyaan bagaimana mereka bisa sampai di sana. David Brin, seorang astrofisikawan, mengingat beberapa pikiran yang ada di kepalanya saat itu.

READ  Domino, Selandia Baru berhenti memberikan pizza gratis ke 'Karens' setelah serangan balasan

BACA JUGA: NASA dan 8 negara mencapai kesepakatan penyelesaian di Bulan

“Mungkinkah itu sumber buatan? Jelas terjadi sesuatu yang mengerikan yang meledakkan kerak Mars. Sesuatu yang lucu sedang terjadi di sana,” katanya. . Namun, jika itu menunjukkan adanya air, implikasinya sangat mencengangkan.

Narator menjelaskan bagaimana peneliti mengembangkan teori tentang batuan. Dikatakan bahwa ketika para ilmuwan menembakkan plasma bertegangan tinggi ke dalam debu Mars, berkas energi tersebut mengubah pecahan tersebut menjadi bola yang sempurna.

Astronom Marc D’Antonio menjelaskan secara rinci bagaimana tim akhirnya membuat penemuan yang menunjukkan adanya air. Dia mengatakan bunga jagung Mars tampak agak aneh, tetapi juga berlawanan dengan Bumi.

“Mereka diciptakan dengan adanya air dan bentuk-bentuk kecil yang disebut konkresi yang terbentuk di batuan saat air bersirkulasi. Air di Mars sangat menarik karena itu berarti bahwa di beberapa titik Mars bisa layak huni, ā€¯katanya.

Pakar meteor Allan Treiman menambahkan bahwa Planet Merah memiliki tanah yang aktif dan itulah yang dibutuhkan manusia di Bumi untuk hidup. Oleh karena itu, keberadaan air di Mars menunjukkan bahwa itu bisa menjadi lingkungan tempat kehidupan dapat berkembang.

Sumber: JIBI / Bisnis Indonesia

Written By
More from Suede Nazar

Kepulauan Arktik Norwegia Mencatat Temperatur Tertinggi Dalam Lebih Dari 40 Tahun

Beruang kutub berdiri di atas es laut yang mencair di Svalbard, Norwegia....
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *