NASA mengandalkan teknologi AI untuk berburu planet baru

Ilustrasi exoplanet. (Pixabay / ChadoNihi)

Hitekno.com – David Armstrong dan tim ilmuwan lain di University of Warwick, Inggris, menggunakan teknologi kecerdasan buatan (AI) untuk membantu para astronom berburu planet teleskop NASA.


Teleskop seperti Transiting Exoplanet Survey Satellite (TESS) NASA mencari tanda kecerahan redup yang menunjukkan sesuatu melewati bintang.


Terkadang tandanya bisa berupa planet, asteroid, debu, atau bahkan hanya kesalahan pendeteksian.


Tim ilmuwan menciptakan algoritme pembelajaran mesin dan melatihnya menggunakan data di planet yang dikonfirmasi dan positif palsu dari misi Kepler NASA. Kemudian, tim ahli merilisnya untuk menganalisis sekelompok kandidat planet yang belum dikonfirmasi, bersama dengan data dari Kepler. Hasil pertama, sistem AI berhasil mengkonfirmasi 50 planet dalam cluster tersebut.


“Algoritme yang kami kembangkan memungkinkan kami untuk mengangkut 50 kandidat melintasi ambang validasi planet,” kata Armstrong. Cnet, Kamis (27/8/2020).


Transiting Exoplanet Survey Satellite (TESS) milik NASA. [Shutterstock]

Memvalidasi planet dapat membantu ilmuwan mengarahkan sumber dayanya ke tempat-tempat menarik di luar angkasa tanpa membuang waktu mengamati planet “palsu”.


Kemampuan untuk mengkonfirmasi planet dengan menggunakan metode ini adalah satu langkah maju. Ilmuwan menggunakan pembelajaran mesin untuk memberi peringkat pada kandidat.


“Alih-alih mengatakan kandidat mana yang paling mungkin menjadi sebuah planet, sekarang kami dapat mengatakan kemungkinan statistik yang tepat. Di mana terdapat kurang dari 1% kemungkinan bahwa seorang kandidat adalah positif palsu, itu dianggap planet yang tervalidasi, ”tambah Armstrong.


Teknik ini menjanjikan untuk memilah data dalam jumlah besar yang dihasilkan oleh proyek, seperti misi PLATO yang direncanakan oleh TESS dan European Space Agency (ESA). Misi utama TESS sendiri adalah menemukan 66 exoplanet baru dan 2.100 kandidat.

READ  Para ahli mengatakan ada pangkalan alien 62 mil di Saturnus


Meski begitu, menurut Armstrong, para ahli belum mencapai algoritme tersebut. Tapi setelah itu, akan lebih mudah untuk melamar pelamar di masa depan di planet ini. (Suara.com/Lintang Siltya Utami)



Written By
More from Faisal Hadi

IHSG kembali terpuruk, inilah daftar saham LQ45 yang sudah turun berhari-hari

Wartawan: Khomarul Hidayat | Editor: Khomarul Hidayat KONTAN.CO.ID – JAKARTA. Indeks Harga...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *