Upaya untuk memecat jaksa penuntut NY yang kuat tampaknya merupakan langkah terbaru untuk melindungi Trump

Upaya untuk memecat jaksa penuntut NY yang kuat tampaknya merupakan langkah terbaru untuk melindungi Trump

Deklarasi Jaksa Agung William Barr menggantikan Geoffrey Berman dari Kantor Jaksa AS untuk Distrik Selatan New York memperbarui perdebatan sejauh mana Barr bertindak atas kepentingan Presiden Donald Trump daripada kepentingan negara. Kantor Berman, yang menolak untuk berhenti, memimpin penyelidikan ke pengacara Trump Rudolph Giuliani dan rekannya dan juga telah mendakwa perusahaan milik negara Turki yang terlibat dalam kasus penghilangan sanksi Iran yang diajukan oleh Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dengan Trump .

Sejumlah mantan pejabat Departemen Kehakiman telah meminta Barr untuk berhenti dari serangkaian intervensi yang tampaknya dirancang khusus untuk memberi manfaat kepada Trump secara politis. Penolakan Berman untuk pergi diam-diam sementara itu memicu krisis baru dan pertikaian pemerintah untuk administrasi yang sudah terguncang yang berjuang untuk mengatasi pandemi, akibat krisis ekonomi dan perhitungan nasional pada ras.

Presiden telah berpikir untuk memindahkan Berman selama dua tahun dan percaya bahwa penyelidikan terhadap Giuliani adalah upaya untuk merusaknya secara politik, dua sumber mengatakan kepada Kevin Liptak dari CNN. Tapi peristiwa dramatis Jumat malam itu membangkitkan intrik baru mengapa Barr dan Trump tiba-tiba ingin sekali menggulingkan Berman – donor Trump yang dipasang oleh administrasi Trump pada 2018 – kurang dari lima bulan sebelum pemilihan.

Berman, sebelum berjalan ke kantornya di pusat kota New York Sabtu pagi, mengatakan kepada wartawan, “Saya mengeluarkan pernyataan tadi malam, saya tidak punya apa-apa untuk ditambahkan pagi itu. Saya di sini hanya untuk melakukan pekerjaan saya.”

Pada dasarnya, episode ini mengungkapkan sejauh mana seorang Presiden dengan impuls otoriter, yang telah bekerja terus-menerus untuk menantang independensi sistem peradilan dan berusaha memaksanya untuk bertindak demi kepentingan pribadinya sendiri, siap untuk bertindak dengan impunitas di belakang Senatnya. pembebasan oleh sesama Republikan atas tuduhan impeachment penyalahgunaan kekuasaan dan obstruksi Kongres.

Dalam beberapa minggu terakhir, Barr telah memerintahkan pembersihan para demonstran dari Lafayette Square Washington beberapa menit sebelum foto-op kontroversial Presiden di sebuah gereja. Departemennya menolak penuntutan mantan penasihat keamanan nasional Trump Michael Flynn – yang dua kali mengakui berbohong kepada FBI – dan berusaha untuk mengurangi rekomendasi hukuman untuk pemecah masalah politik Roger Stone, rekan Trump terkemuka lainnya. Satu tahun yang lalu, Barr mungkin menyelamatkan jabatan presiden Trump dengan membentuk kesan laporan penasihat khusus Robert Mueller dengan cara yang menguntungkan bagi Trump – sebelum ada yang bisa membaca laporan itu.

Sementara itu Presiden telah memusnahkan kepemimpinan puncak FBI dan Departemen Kehakiman dengan cara yang menunjukkan motivasi politik. Baru-baru ini dia mengancam akan mengirim pasukan reguler ke jalan-jalan untuk menghadapi demonstrasi anti-rasisme. Dan dia telah melakukan pembersihan terhadap inspektur jenderal yang merupakan pejabat pengawas independen di departemen pemerintah.

Kontroversi Berman datang pada saat ketika Presiden menendang kampanye pemilihan ulang tahun 2020-nya dengan sukses pada Sabtu malam di Oklahoma di hadapan kerumunan besar yang menentang rekomendasi Centers for Disease Control dan Prevention tentang penanggulangan pandemi.

A ‘Pembantaian Jumat Malam’?

Peristiwa luar biasa atas nasib Berman adalah gema terakhir yang menggelisahkan dari “Pembantaian Malam Minggu” mantan Richard Nixon ketika Presiden saat itu memerintahkan jaksa agungnya untuk memecat jaksa penuntut khusus Archibald Cox di puncak skandal Watergate.

READ  Mengapa Gandhis Belum Bertemu Pilot Sachin

Pada Jumat malam – tempat pembuangan tradisional untuk berita kontroversial – Barr mengeluarkan siaran pers yang mengumumkan pengunduran diri Berman yang tiba-tiba yang mengatakan bahwa ia akan digantikan oleh Jay Clayton, kepala Komisi Sekuritas dan Bursa, yang tidak pernah menjabat sebagai seorang jaksa penuntut.

Dengan sendirinya, langkah Barr mengejutkan karena Distrik Selatan New York adalah salah satu tempat penuntutan paling bergengsi dan independen dan biasanya menangani kasus-kasus keuangan, sensitif politik dan terorisme yang sangat sensitif.

Trump menggoda nasib dengan reli Tulsa selama pandemi dan perhitungan ras nasional
Fakta bahwa SDNY juga menginvestigasi dan menghukum pengacara pribadi Presiden Michael Cohen dan saat ini sedang mencari urusan keuangan dan bisnis Giuliani segera mengangkat kecurigaan konflik kepentingan dan campur tangan politik serta pengawasan baru atas perilaku dan motivasi Barr. Menambah intrik adalah bahwa Giuliani adalah jaksa federal atas di New York selama 1980-an.

Kantor kejaksaan federal New York juga sedang mengerjakan sejumlah kasus yang dirujuk oleh Mueller ketika dia menyelesaikan penyelidikannya apakah kampanye Trump dengan sengaja bekerja sama dengan operasi campur tangan pemilu Rusia. Itu bernama Presiden sebagai “Individu-1” dalam kasusnya terhadap Cohen mengatakan ia mengarahkan pelanggaran keuangan kampanye terkait dengan pembayaran uang diam kepada beberapa wanita yang mengatakan mereka memiliki hubungan dengan Trump.

Upaya pemecatan Berman memicu kebakaran besar lainnya di Washington dengan Ketua Komite Peradilan House Jerry Nadler, seorang Demokrat New York, segera mengumumkan audiensi untuk hari Rabu dan mengundang Berman untuk bersaksi.

“Amerika benar untuk mengharapkan yang terburuk dari Bill Barr, yang telah berulang kali ikut campur dalam penyelidikan kriminal atas nama Trump,” kata Nadler dalam sebuah pernyataan.

Analis hukum CNN, Laura Coates, mengatakan Jumat malam bahwa jika sepertinya Barr memfasilitasi tindakan yang akan “meremehkan kebijaksanaan … atau meneruskan kasus apa pun, itu menambah catatan lain ke api untuk orang-orang yang membakar masalah mereka dengan jaksa agung ini dan ketidakmampuannya untuk meningkatkan atau benar-benar berkontribusi pada moral dan karir kemampuan jaksa untuk melakukan pekerjaan mereka. “

READ  Mengapa Gandhis Belum Bertemu Pilot Sachin

Berman menolak untuk pergi

Konfrontasi yang sudah masif meledak lebih jauh ketika Berman, dalam suatu tindakan yang menakjubkan, mengeluarkan pernyataan tengah malam sendiri yang menegur Barr atas keputusannya untuk mengusirnya dan menolak untuk pergi, dengan alasan bahwa karena ia secara teknis ditunjuk oleh panel hakim atas dasar akting. pada tahun 2018, Barr tidak memiliki kekuatan untuk memaksanya keluar dan bahwa ia akan terus melayani.
Siapa Geoffrey Berman, pengacara kuat AS yang menolak untuk mundur?

“Saya mengetahui dalam siaran pers dari Jaksa Agung malam ini bahwa saya ‘mengundurkan diri’ sebagai Jaksa Amerika Serikat. Saya belum mengundurkan diri, dan tidak berniat untuk mengundurkan diri, posisi saya, yang saya tunjuk oleh Hakim Amerika. Pengadilan Distrik Negara Bagian untuk Distrik Selatan New York, “kata Berman.

“Saya akan mundur ketika calon presiden yang ditunjuk dikonfirmasi oleh Senat. Sampai saat itu, penyelidikan kami akan bergerak maju tanpa penundaan atau gangguan,” katanya. Peluang Pengacara AS baru untuk Distrik Selatan New York dikonfirmasi jauh sebelum pemilihan tampak tipis dan ada kemungkinan pertempuran hukum atas masa jabatan Berman.

Analis hukum CNN, Paul Callan mengatakan: “Saya pikir Presiden akan mengalami banyak kesulitan dalam memaksa Mr Berman keluar dari kantor karena dia datang dalam keadaan aneh.”

Referensi Berman untuk investigasi tersebut segera menimbulkan pertanyaan apakah dia berbicara secara spesifik tentang pekerjaan umum departemennya atau untuk kasus-kasus yang mungkin menarik minat Barr dan Trump secara spesifik.

Hakim federal membantah upaya pemerintah Trump untuk memblokir rilis buku Bolton

Pembangkangannya membuat langkah selanjutnya tidak jelas, tetapi paling tidak berbicara tentang kekacauan luar biasa yang terjadi di Departemen Kehakiman di bawah Trump yang semakin intensif sejak Barr mengambil alih.

CNN telah melaporkan meningkatnya ketegangan antara Washington dan kantor Berman, termasuk beberapa kasus termasuk dakwaan bank Turki Halkbank. Dalam buku barunya, mantan penasihat keamanan nasional John Bolton mengatakan bahwa Trump mengatakan kepada orang kuat Turki itu bahwa dia akan “mengurus masalah” ketika dia mengganti jaksa di New York dengan orang-orangnya sendiri. Namun Departemen Kehakiman dan Berman, bawa kasing melawan bank Turki pada Oktober 2019.

Pemerintah berdiskusi untuk mengganti Berman dengan Ed O’Callaghan, seorang pejabat senior musim gugur yang lalu, tetapi langkah itu ditunda setelah jaksa penuntut Guiliani, Lev Parnas dan Igor Fruman, mendakwa.

READ  Mengapa Gandhis Belum Bertemu Pilot Sachin

Erica Orden dari CNN, Evan Perez, Kara Scannell dan Kevin Liptak berkontribusi dalam laporan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *