Pembicaraan Harus Menyelesaikan Masalah, Tidak Dapat Menjamin

NDTV News

Perselisihan India-Cina: Rajnath Singh berada di Ladakh dan Jammu dan Kashmir untuk perselisihan 2 hari.

Leh / New Delhi:

Perundingan India-Cina harus menyelesaikan sengketa perbatasan, Menteri Pertahanan Rajnath Singh mengatakan sore ini ketika ia berinteraksi dengan pasukan di Ladakh, menambahkan tingkat keberhasilan, “tidak dapat dijamin”. Menteri Pertahanan mendarat di Ladakh pagi ini, lebih dari sebulan setelah bentrokan 15 Juni dengan Cina di mana 20 tentara tewas dalam menjalankan tugas.

“Apa pun pembicaraan yang telah terjadi sejauh ini, masalah itu harus diselesaikan … tetapi sejauh mana itu akan diselesaikan, saya tidak dapat menjamin. Namun, saya ingin meyakinkan Anda bahwa tidak satu inci pun tanah kami dapat diambil oleh kekuatan apa pun di dunia, “Rajnath Singh memberi tahu pasukan saat ia mengunjungi pos Lukung dekat Danau Pangong.

Pos Lukung berada di sisi barat laut danau, 43 km melalui jalan darat dari daerah Finger 4, di mana pasukan India dan Cina sedang dalam proses pelepasan. Lukung adalah pos gabungan, di mana Tentara India dan Polisi Perbatasan Indo-Tibet ditempatkan.

Menteri Pertahanan sedang dalam kunjungan dua hari ke Ladakh dan Jammu dan Kashmir. Dalam visual, Kepala Staf Pertahanan Jenderal Bipin Rawat dan Panglima Angkatan Darat Jenderal MM Naravane terlihat menemaninya.

“India adalah satu-satunya negara di dunia yang telah memberikan pesan perdamaian kepada dunia. Kami tidak pernah menyerang negara dan tidak pernah mempertaruhkan klaim atas tanah negara mana pun. India percaya pada pesannya – ‘Vasudhaiva Kutumbakam‘(dunia adalah satu keluarga), “kata Menteri Pertahanan hari ini dalam pidatonya.

“Kami tidak ingin kerusuhan, kami menginginkan perdamaian. Sudah menjadi sifat kami untuk tidak melukai harga diri negara mana pun. Jika ada upaya yang dilakukan untuk melukai harga diri India, itu tidak akan ditoleransi … kami akan memberikan jawaban yang sesuai,” Kata Mr Singh.

READ  Big 3 kali Big Ben, Asteroid FR 2010 Dekat Bumi

“Kami bangga dengan tentara kami. Saya merasa bangga ketika saya berdiri di antara rahang kami. Rahang kami telah menyerahkan hidup mereka untuk negara. Semua 130 crore India sedih dengan kehilangan itu,” tambahnya.

Beberapa gambar tweeted oleh kantor Rajanth Singh pagi ini menunjukkan dia menyaksikan “para menjatuhkan dan latihan militer lainnya” di pos depan Stakna.

Sebuah video yang di-tweet oleh kantor berita ANI menunjukkan tank-tank tentara melakukan latihan militer di hadapan Menteri Pertahanan.

Singh sebelumnya dijadwalkan untuk mengunjungi Ladakh pada 3 Juli tetapi kunjungannya ditunda. Setelah meninjau kesiapan operasional di Jalur Kontrol Aktual – perbatasan de facto antara India dan Cina – Mr Singh hari ini terbang ke Srinagar untuk meninjau situasi di Jalur Kontrol.

Pada hari Kamis, Angkatan Darat mengatakan bahwa India dan China membuat kemajuan dalam mengakhiri pertempuran militer berbulan-bulan tetapi itu adalah proses yang rumit dan perlu verifikasi di lapangan.

“Para Komandan Senior meninjau kemajuan penerapan fase pertama pelepasan dan mendiskusikan langkah-langkah selanjutnya untuk memastikan pelepasan total,” kata juru bicara militer Kolonel Aman Anand. “Kedua belah pihak tetap berkomitmen untuk tujuan pelepasan total. Proses ini rumit dan membutuhkan verifikasi konstan,” katanya.

READ  Para ahli memastikan vaksin yang digunakan aman dan efektif

Bulan lalu, bentrokan meletus di Lembah Galwan di dataran tinggi di wilayah Ladakh di mana 20 tentara India terbunuh dan Cina mengambil jumlah korban yang tidak ditentukan, yang mendorong pembicaraan tingkat tinggi diplomatik dan militer.

Cina pada hari Rabu menegaskan bahwa telah ada kemajuan dalam meredakan krisis perbatasan, kantor berita Reuters melaporkan.

Pada 3 Juli, Perdana Menteri Narendra Modi melakukan kunjungan mendadak ke sebuah pos depan di Nimu, Ladakh, dan berinteraksi dengan pasukan di ketinggian 11.000 kaki. Dalam foto, PM Modi duduk di tenda kamuflase ketika dia berbicara dengan ratusan tentara yang duduk saling berjauhan.

“Zaman ekspansionisme telah berakhir, ini adalah zaman perkembangan. Sejarah tahu bahwa pasukan ekspansionis telah kehilangan atau dipaksa untuk kembali,” katanya, berpidato kepada tentara selama kunjungan yang berfungsi sebagai penguat moral bagi pasukan dan pesan kuat ke Cina.

“Yang lemah tidak pernah bisa mencapai perdamaian, berani,” kata Perdana Menteri.

Written By
More from Suede Nazar

Berikut tanggapan dari PKS dan PDIP terkait penetapan Rizieq Shihab sebagai tersangka

KOMPAS.TV – Rizieq Shihab telah ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus dugaan penghasutan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *