NASA tanpa sadar menemukan fosfin di Venus 42 tahun yang lalu

Penampakan planet Venus. (Wikipedia Commons / NASA).

Hitekno.com – NASA mendeteksi kehadiran gas fosfin di awan asam Venus pada pertengahan September yang kemungkinan besar akan menjadi tanda kehidupan di planet tersebut

Namun, NASA tidak menyadari pertama kali mendeteksi gas tersebut pada tahun 1978, namun penemuan tersebut tidak dilakukan selama 42 tahun.

Gas molekuler beracun dan eksplosif telah menarik perhatian para astronom karena pembuatan fosfin di Bumi. Fosfin dapat diproduksi secara artifisial oleh manusia, sebagai fumigan atau senjata biologis, atau dapat dibuat secara alami dari kehidupan.

Pada dasarnya, ini adalah gas yang telah dikaitkan dengan kehidupan di Bumi, meningkatkan kemungkinan bahwa itu bisa menjadi tanda mikroba mengambang di awan Venus atau mungkin sesuatu yang bukan. belum dipahami.

Logo NASA. [Shutterstock]

Deteksi ini menandai pencarian panjang kehidupan di tempat lain di tata surya, terutama berpusat di Mars dan beberapa bulan yang mengorbit Jupiter dan Saturnus.

Sedangkan Venus yang memiliki permukaan panas dan beracun dinilai tidak terlalu ramah untuk bertahan hidup. Tapi sekarang, setelah menggali arsip data NASA, ahli biokimia Rakesh Mogul dari Cal Poly Pomona di California dan rekan-rekannya telah menemukan petunjuk tentang fosfin yang diambil oleh Pioneer 13, sebuah wahana yang mencapai Venus pada Desember 1978.

Mogul dan rekan-rekannya sudah familiar dengan data misi. Hasilnya, yang diunggah ke database arXiv pada 22 September dan belum ditinjau sejawat, tidak memberi tahu para ilmuwan lebih dari apa yang dilaporkan dalam Nature Astronomy, meskipun hal itu membuat kehadiran fosfin bahkan lebih pasti.

Data tahun 1978 berasal dari Large Probe Neutral Mass Spectrometer (LNMS), salah satu dari sedikit instrumen yang turun ke atmosfer Venus sebagai bagian dari misi Pioneer 13.

READ  Setelah bocor, NASA berhasil menyelamatkan sampel asteroid Bennu

Pioneer 13 menjatuhkan probe besar (LNMS) ke awan Venus, probe mengumpulkan data dan mengirimkannya kembali ke Bumi.

LNMS mengambil sampel atmosfer dan menganalisisnya menggunakan spektrometri massa, teknik laboratorium standar untuk mengidentifikasi bahan kimia yang tidak diketahui.

Ketika para ilmuwan pertama kali mendeskripsikan hasil LNMS pada tahun 1970-an, para ahli tidak membahas senyawa berbasis fosfor seperti fosfin, tetapi berfokus pada bahan kimia lain.

Ketika tim Mogul memeriksa kembali data LNMS dari awan tengah dan bawah Venus, para ahli menemukan tanda yang sangat mirip dengan fosfin. Para ilmuwan juga menemukan bukti pasti tentang atom fosfor di atmosfer yang kemungkinan besar berasal dari gas yang lebih berat seperti fosfin.

LNMS tidak dirancang untuk menguji senyawa mirip fosfin dan akan mengalami kesulitan membedakan gas dari molekul lain dengan massa serupa.

Tetapi sampel Pioneer 13 memiliki bukti bahwa beberapa molekul dalam gas memiliki massa yang sama dengan fosfin dalam jumlah yang sesuai, artikel tersebut menjelaskan. Astronomi alam.

Gambar planet venus (Shutterstock / NASA).

“Saya yakin bahwa jejak bukti kimiawi yang bisa menjadi tanda kehidupan dalam data warisan agak terabaikan karena dianggap tidak mungkin ada di atmosfer,” kata Mogul.Peringatan ilmiah, Rabu (7/10/2020).

Mogul dan rekan-rekannya juga menemukan petunjuk bahan kimia lain yang seharusnya tidak terjadi secara alami di awan Venus, seperti klorin, oksigen, dan hidrogen peroksida.

“Kami yakin ini adalah indikasi bahan kimia yang belum ditemukan dan / atau bahan kimia yang dapat bermanfaat bagi kehidupan. Kami membutuhkan pendekatan eksplorasi yang lebih berkelanjutan seperti Mars, ”tambah Mogul.

NASA dan badan antariksa lain dari Eropa, India, dan Rusia berencana mengirim misi ke Venus yang dapat membantu penelitian. (Voice.com/Lintang Siltya Utami)

READ  Hujan meteor di langit selama rekonstruksi penembakan FBI Lasker
Written By
More from Faisal Hadi

Men, berikut professional dan kontra harga emas jelang pemilihan presiden AS

Jakarta, CNBC Indonesia – Menyambut awal November, harga emas international di pasar...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *