New York Times: Memo AS Baru menyoroti kesenjangan dalam laporan intelijen tentang hadiah Rusia

New York Times: Memo AS Baru menyoroti kesenjangan dalam laporan intelijen tentang hadiah Rusia

Mengutip tiga pejabat, surat kabar melaporkan bahwa Dewan Intelijen Nasional, yang dipimpin oleh Direktur Intelijen Nasional John Ratcliffe, menulis memo dua setengah halaman, yang bertanggal pada hari Rabu – hanya beberapa hari setelah Times pertama kali dilaporkan minggu lalu pada pengetahuan pejabat intelijen tentang karunia dan kelambanan Gedung Putih berikutnya.

Para pejabat mengatakan kepada Times bahwa waktu dan sorotan memo itu, yang dikatakan tidak mengandung detail baru, menyiratkan bahwa itu bertujuan untuk memperkuat upaya pemerintah untuk mempertahankan agar tetap diam terhadap berita. Beberapa mantan pejabat keamanan nasional mengatakan kepada koran itu bahwa penggambaran memo itu menunjukkan bahwa itu mungkin telah diombang-ambingkan oleh niat politik.

Memo itu menyatakan bahwa CIA dan Pusat Penanggulangan Terorisme Nasional telah mengevaluasi dengan “keyakinan sedang” bahwa satu unit agen intelijen militer Rusia GRU menawarkan hadiah itu, dua pejabat menjelaskan tentang isi memo itu kepada surat kabar itu.

Tetapi Badan Keamanan Nasional dan anggota lain dari komunitas intelijen menentukan bahwa mereka tidak memiliki bukti yang memadai untuk mencapai tingkat kepastian tersebut dan dengan demikian kurang percaya diri dalam penentuan tersebut, kedua pejabat mengatakan kepada surat kabar itu. Seorang pejabat ketiga yang akrab dengan memo itu mengatakan kepada Times bahwa tingkat kepercayaan CIA terhadap kesimpulan itu lebih tinggi daripada lembaga lain.

Seorang juru bicara kantor DNI menolak berkomentar. CNN juga menjangkau CIA.

Berita memo itu menyusul penolakan dari Gedung Putih bahwa Presiden Donald Trump “secara pribadi diberitahu” pada laporan bahwa Rusia menawarkan hadiah kepada pejuang Taliban untuk membunuh pasukan AS di Afghanistan.
Tetapi intelijen itu dimasukkan dalam salah satu briefing harian Trump tentang masalah intelijen di musim semi, menurut seorang pejabat AS dengan pengetahuan langsung tentang informasi terbaru. Dan sebuah sumber yang mengetahui situasi mengatakan kepada CNN bahwa Gedung Putih diberikan informasi intelijen tersebut pada awal 2019.
CNN juga melaporkan pada hari Rabu bahwa perlawanan Trump terhadap peringatan intelijen tentang Rusia memimpin tim keamanan nasionalnya, termasuk mereka yang menyampaikan Laporan Singkat Presiden, untuk memberi penjelasan singkat tentang ancaman yang berhubungan dengan Rusia ke AS, menurut beberapa mantan pejabat pemerintah yang memberikan pengarahan Trump, hadir untuk briefing dan yang menyiapkan dokumen untuk briefing intelijennya.

The Times melaporkan Jumat bahwa memo itu konon berjalan melalui intelijen di balik kesimpulan agensi. Ini termasuk laporan pertemuan antara perwira intelijen militer Rusia dan para pemimpin jaringan kriminal yang memiliki hubungan dengan Taliban, tentang rekening GRU yang mentransfer uang ke jaringan dan anggota jaringan tingkat bawah yang ditangkap yang mengkonfirmasikan penggunaan Rusia atas karunia untuk memacu pembunuhan semacam itu.

READ  Mengapa lubang hitam yang sangat besar bersembunyi di alam semesta?

Namun, dua pejabat yang menguraikan memo itu secara lebih rinci mengatakan kepada Times bahwa memo itu menekankan kurangnya bukti tentang apa yang dikatakan para pejabat GRU dan pemimpin jaringan selama pertemuan – dan dengan demikian tidak dapat memastikan bahwa Rusia secara eksplisit karunia diperpanjang untuk kematian tentara Amerika.

Juga ditekankan bahwa NSA tidak memiliki rekaman pengawasan dari akun-akun yang diklaim milik para anggota yang ditangkap atau bukti yang jelas bahwa uang yang ditransfer adalah untuk membayar hadiah-hadiah, kata para pejabat kepada Times.

Memo itu juga menyatakan bahwa Badan Intelijen Pertahanan tidak memiliki bukti yang secara langsung menghubungkan dugaan tawaran hadiah dengan Kremlin, kata para pejabat itu kepada surat kabar itu.

Written By
More from Suede Nazar

Rapper Kanye West Mengumumkan Tawaran Presiden AS. Mendapat Dukungan Dari Elon Musk

Kanye West dan Kim Kardashian West telah mengunjungi Donald Trump di Gedung...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *