Nitin Gadkari Membela Gerakan Melawan Tiongkok: Aturan Kami Sudah Kadaluwarsa

NDTV News

Nitin Gadkari mengatakan perusahaan India memiliki kemampuan untuk mengambil perusahaan world.

New Delhi:

Peraturan yang membantu perusahaan China sudah ketinggalan zaman dan harus ditinjau untuk kepentingan nasional dan untuk kepentingan perusahaan India, Menteri Serikat Nitin Gadkari mengatakan pada hari Jumat, mendukung langkah pemerintah baru-baru ini yang telah memicu protes dari Beijing.

Beberapa hari setelah menteri jalan dan transportasi mengatakan bahwa India tidak akan mengizinkan perusahaan China untuk berpartisipasi dalam proyek jalan raya, termasuk yang melalui usaha patungan, kementerian tenaga listrik pada hari Jumat mengatakan bahwa perusahaan India akan memerlukan izin pemerintah untuk mengimpor peralatan pasokan listrik dan komponen dari Cina.

Perintah tersebut, bersama dengan larangan terhadap 59 aplikasi asal China yang terkenal, dilakukan di tengah meningkatnya ketegangan militer antara kedua negara yang memuncak bulan lalu dalam pertempuran keras di Ladakh yang menewaskan 20 tentara India.

Mendukung langkah-langkah melawan Cina, Nitin Gadkari mengatakan fokusnya juga untuk mendorong pengusaha dan kontraktor India yang tidak mendapatkan kontrak pemerintah karena prasyarat yang menuntut pengalaman atau dukungan finansial.

“Aturan kami sudah ketinggalan zaman. Mereka menetapkan persyaratan yang ketat untuk kontraktor. Misalnya untuk jalan raya dan jembatan besar, kami memiliki kondisi yang hanya bisa diterapkan oleh mereka yang memiliki pengalaman proyek besar seperti itu. Dan di negara kami tidak ada yang pernah melakukan itu sebelumnya. Jadi tidak ada perusahaan India yang memberikan kontrak itu, “kata Gadkari kepada NDTV dalam sebuah wawancara.

“Saya mengatakan kepada orang-orang kami, aturan kami salah. Meskipun kontraktor India memiliki kemampuan, mereka harus memasuki bentuk usaha patungan karena kualifikasi keuangan dan teknis. Dan mengingat situasi saat ini, tampaknya tidak tepat untuk memberikan kontrak kepada perusahaan yang memiliki usaha patungan dengan perusahaan Cina. Ini untuk kepentingan negara, “katanya.

READ  Pemenang MLA Mantan BSP Dalam Recreation Papan Mencoret Angka Team Gehlot

Komentar itu muncul pada hari ketika Perdana Menteri Narendra Modi mengunjungi Ladakh untuk mengirim pesan ke Cina mengenai kebuntuan militer, dan China mengatakan bahwa blok buatan untuk kerja sama bilateral akan merugikan kepentingan India dan bahwa kedua negara harus bekerja sama untuk menegakkan perdamaian di negara mereka. wilayah perbatasan.

Ditanya tentang serangkaian tindakan yang telah diambil India dalam beberapa minggu terakhir terhadap Tiongkok dan kemandirian baru mendorong software Aatmanirbhar Bharat, Nitin Gadkari mengatakan idenya adalah untuk mempromosikan perusahaan India dan usaha kecil.

“Jangan menghubungkan Aatmanirbhar Bharat ke Cina. Kami harus meningkatkan daya saing kami di dunia dan untuk ini kami membutuhkan modal murah, kami harus meningkatkan teknologi dan investasi asing di UMKM (Usaha Mikro, Kecil dan Menengah). Kami memiliki semua kemampuan teknis, “katanya.

“Dua bulan lalu, kami harus mengimpor package PPE (alat pelindung diri) dari China melalui penerbangan khusus. Hari ini UMKM kami membuat kit dengan kualitas yang baik dan pada skala seperti itu kami memproduksi 5 lakh kit per hari. Dan saya meminta kami “Departemen Perdagangan mengatakan bahwa produksi kami sangat tinggi sehingga kami harus diizinkan untuk mengekspornya. Jadi kami mengirimkannya ke seluruh dunia,” kata Gadkari.

More from Casildo Jabbour

Hari Yoga Internasional 2020: 6 selebritis Bollywood yang memaku asana yoga yang kompleks

Kangana Ranaut angkat bicara tentang kematian tragis Sushant Singh Rajput! Yoga adalah...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *