Thiruvananthapuram Akan Dikunci Tiga Kali Sejak 6 Juli Selama Seminggu

Penguncian akan dilaksanakan mulai jam 6 pagi pada tanggal 6 Juli dan akan berlangsung selama seminggu di Thiruvananthapuram

Thiruvananthapuram:

Pemerintah Kerala pada hari Minggu memutuskan untuk memberlakukan triple lockdown dalam batasan korporasi Thiruvananthapuram menyusul lonjakan kasus coronavirus.

Penguncian akan dilaksanakan mulai jam 6 pagi pada tanggal 6 Juli dan akan berlangsung selama seminggu.

“Penguncian tiga kali lipat akan diterapkan dalam batas korporasi kota selama satu minggu mulai besok. Orang tidak boleh berani keluar. Kami membutuhkan batasan ketat untuk menahan penyebaran virus. Selama penguncian tiga kali lipat, akan ada lebih banyak pembatasan. Hanya layanan yang diperlukan yang akan diizinkan, “kata Menteri Pariwisata Kadakampally Surendran.

Pengumuman itu dikeluarkan beberapa jam setelah menteri mengatakan bahwa distrik itu “duduk di gunung berapi aktif” dengan meningkatnya jumlah kasus COVID-19 dan tidak ada jaminan bahwa tidak akan ada penyebaran komunitas.

K Surendran, yang juga bertanggung jawab atas distrik itu, mengatakan pengadilan akan tetap ditutup.

“Tidak akan ada transportasi umum. Hanya medis, toko-toko penting dan rumah sakit akan berfungsi. Orang-orang dapat pergi ke toko-toko medis dengan resep yang tepat,” katanya.

Kantor Menteri memperingatkan tindakan terhadap mereka yang berani keluar secara tidak perlu.

Universitas Kerala telah menyatakan pembatalan semua ujian mengingat penguncian tersebut.

Sebelumnya pada hari itu, menteri mengatakan kepada wartawan bahwa pemerintah negara telah memutuskan untuk melakukan lebih banyak tes antigen di distrik tersebut untuk memeriksa penyebaran virus.

Dia mengatakan pembatasan yang berlaku di zona penahanan akan diperketat dan pengiriman makanan anak laki-laki akan diuji.

Sementara itu, kepala polisi negara bagian, Loknath Behera mengatakan kepada media bahwa semua jalan menuju kota akan ditutup dan hanya layanan-layanan penting yang akan diizinkan untuk dilewati.

READ  Dekade terakhir adalah rekor terpanas di Bumi, memperlihatkan realitas suram perubahan iklim

“Tidak ada pergerakan kendaraan yang diizinkan di dalam kota. Di batas korporasi, hanya toko obat dan toko penting seperti toko sementara yang akan diizinkan. Sisa pendirian akan ditutup. Sekretariat negara dan kantor pemerintah lainnya akan tetap ditutup,” Mr Behera seperti dikutip dalam rilisnya.

Kerala pada Minggu melaporkan kenaikan tertinggi satu hari kedua dari 225 kasus COVID-19, termasuk tujuh rahaw device Angkatan Darat di negara bagian itu, sehingga totalnya menjadi 5.429.

More from Casildo Jabbour

Whistleblower menyuarakan keprihatinan tentang ‘kegiatan yang dipertanyakan’ oleh Pompeo

Keluhan diajukan ke Kantor Departemen Luar Negeri Inspektur Jenderal (OIG) oleh seorang...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *