Nyamuk Aedes aegypti aktif pada malam hari, DBD meningkat

Jakarta, CNN Indonesia –

Penelitian Universitas Notre Dame menunjukkan polusi cahaya telah mengubah kebiasaan menggigit nyamuk Aedes Aegypti. Peneliti mengklaim bahwa Aedes Aegypti, yang biasanya terbang dan menggigit di pagi dan sore hari, menjadi lebih aktif di malam hari.

Meningkatnya perilaku nyamuk Aedes Aegypti pada malam hari akibat polusi cahaya dapat berdampak pada peningkatan penularan penyakit, seperti demam berdarah, demam kuning, chikungunya, dan Zika.

meluncurkan Science Daily, Aedes Aegypti berevolusi bersama manusia. Sehingga nyamuk lebih suka menggigit manusia daripada hewan seperti jenis nyamuk lain yang muncul dari dalam hutan. Inilah mengapa peningkatan aktivitas mereka mengancam kesehatan masyarakat.




“Ini berpotensi menjadi masalah yang sangat valid yang tidak boleh diabaikan. Mereka tinggal dan berkembang biak di sekitar rumah, sehingga kemungkinan Aedes Aegypti terpapar polusi cahaya sangat mungkin terjadi,” ujar Giles Duffield, peneliti. di Departemen Ilmu Biologi di Universitas Notre-Dame.

Dengan mengidentifikasi dampak polusi cahaya pada gaya hidup Aedes Aegypti, ilmuwan penelitian Departemen Ilmu Biologi dan penulis utama studi Samuel SC Rund mengizinkan nyamuk di dalam kandang untuk menggigit satu sama lain. lengan dalam kondisi terkontrol.

Ini dilakukan pada siang hari, pada malam hari tanpa cahaya buatan dan pada malam hari dengan penambahan cahaya buatan.

Akibatnya, nyamuk yang menggigit diidentifikasi sebagai nyamuk betina dan diamati bahwa ia dua kali lebih mungkin menggigit pada malam hari dengan adanya cahaya buatan. Secara keseluruhan, sekitar 29% nyamuk dalam kelompok kontrol tanpa penerangan makan di malam hari tanpa penerangan buatan.

Selama ini, 59% tampak menghisap darah saat terkena cahaya buatan.

meluncurkan Science TimesPara peneliti berharap hasil ini akan membantu ahli epidemiologi lebih memahami risiko nyata penularan penyakit dari spesies nyamuk ini. Hasilnya juga bisa mengarah pada lebih banyak rekomendasi untuk penggunaan kelambu.

READ  Probe menunjukkan barang yang ditemukan di kopi polisi LAPD bukan tampon

Pasalnya, kelambu umumnya digunakan pada malam hari untuk menangkal gigitan nyamuk jenis lain yaitu anopheles. Namun, karena Aedes Aegypti telah terbukti distimulasi oleh cahaya buatan, kelambu juga dapat digunakan di daerah di mana kemungkinan penularan penyakit, bahkan dengan aktivitas Anopheles yang terbatas.

“Dampak dari penelitian ini bisa sangat besar. Ahli epidemiologi mungkin ingin memperhitungkan polusi cahaya saat memprediksi tingkat infeksi,” kata Duffield.

Duffield dan rekan-rekannya berencana untuk bereksperimen dengan cahaya buatan variabel tambahan untuk mempelajari lebih lanjut aktivitas menggigit Aedes Aegypti. Variabel ini meliputi durasi cahaya, intensitas, warna, dan waktu gigitan, baik di awal malam atau setelahnya.

Tim peneliti juga tertarik pada jalur genetik molekuler yang mungkin terlibat dalam aktivitas menggigit, setelah memperhatikan bahwa tidak semua nyamuk dalam populasi penelitian tertarik pada gigitan di malam hari bahkan dengan cahaya buatan. .

“Jadi kami pikir ada komponen genetik pada spesies Aedes Aegypti,” kata Duffield.

(jps / DAL)

[Gambas:Video CNN]

Written By
More from Suede Nazar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *