NYC dituduh menyeret kaki di Maspeth HS grade-fixing probe

NYC dituduh menyeret kaki di Maspeth HS grade-fixing probe

Setahun setelah sekelompok guru muncul dengan bukti penipuan akademik di Sekolah Menengah Maspeth, para pejabat mengatakan penyelidikan ekstensif terhenti karena COVID-19 meskipun ada banyak kesimpulan.

“Beberapa anggota staf tampaknya dalam masalah besar. Penyelidik telah membuktikan keterlibatan mereka dalam skandal itu, ”seseorang dengan pengetahuan tentang temuan tersebut mengatakan kepada The Post.

Penyelidikan itu hampir selesai sebelum Walikota Bill de Blasio menutup gedung sekolah pada bulan Maret, kata sumber.

Whistleblower menggambarkan “Maspeth Minimum,” ketika guru dan siswa menjuluki kebijakan internal. Mereka mengatakan para administrator menekan para guru untuk lulus siswa yang gagal, memberikan jawaban selama ujian Bupati, dan mengadakan kelas palsu sehingga anak-anak yang bolos kelas atau tidak bekerja dapat memperoleh kredit – dan mempertahankan tingkat kelulusan bintang 99 persen bintang sekolah.

Kepala Sekolah Khurshid Abdul-Mutakabbir.
Kepala Sekolah Khurshid Abdul-Mutakabbir.http://www.mhs.nyc

Annmarie Creighton, ibu dari seorang mantan siswa yang berbicara kepada simpatisan, percaya bahwa kota ini sedang menyeret kakinya.

Jika perubahan dikonfirmasi, “Itu akan menjadi mata hitam yang sangat besar – tidak hanya terhadap Maspeth tetapi seluruh sistem sekolah Kota New York,” katanya.

Creighton, yang putranya Thomas tidak menunjukkan tahun seniornya ketika berjuang dengan penyalahgunaan narkoba, menerima diploma enam bulan lebih awal. Ketika orang tuanya menuntut untuk melihat pekerjaan kelas dan ujiannya, administrator Maspeth menolak untuk menunjukkan apa pun.

Thomas “tertawa” ketika seorang penyelidik akhirnya menunjukkan kepadanya transkripnya, dengan nilai lulus untuk semuanya mulai dari trigonometri hingga Shakespeare.

“Saya tidak pernah mengambil setengah dari kelas ini,” katanya kepada simpatisan.

Thomas
Thomas “Mac” Creighton.J.C. Rice

Seorang guru Maspeth mengatakan bahwa sekolah terus menggunakan praktik teduh sebelum penutupan COVID – termasuk kelas “humaniora” setelah sekolah dengan 30 siswa terdaftar yang jarang bertemu.

READ  Nagma di Manohar Lal Khattar menguji positif virus corona: 'Bhabhi Ji ke papad zaroor khaiyye'

“Ini jalan keluar yang mudah,” kata guru itu, merujuk pada kredit untuk kelulusan.

Whistleblower pertama kali membawa bukti kepada Anggota Dewan Kota Robert Holden (D-Queens). Dia mengecam apa yang disebutnya “budaya gangster” Maspeth, di mana administrator mengancam akan membalas terhadap staf yang tidak sejalan.

Holden segera memberi tahu de Blasio, meminta Departemen Pendidikan kota untuk memindahkan Kepala Sekolah Khurshid Abdul-Mutakabbir sambil menunggu penyelidikan, tetapi ia tetap di tempat.

“Kami telah menanggapi tuduhan ini dengan sangat serius sejak hari pertama dan telah mencurahkan sumber daya yang besar untuk penyelidikan ini,” kata juru bicara Balai Kota Jane Meyer. “Kami tidak memiliki toleransi terhadap ketidakjujuran akademik dan siswa kami layak mendapatkan yang lebih baik.”

Surat dari Robert Holden, dewan kota, mengenai investigasi ke Maspeth High School.
Surat dari Anggota Dewan Kota Robert Holden tentang penyelidikan Maspeth HS.

Ketika tahun ajaran baru semakin dekat, Holden mengirim surat ke de Blasio dan Kanselir Richard Carranza mendesak mereka untuk mengeluarkan laporan lengkap.

Tanggapan DOE: “Meskipun kami telah membuat kemajuan yang signifikan, penyelidikan masih berlangsung, karena ada penundaan dalam wawancara dan pengambilan dokumen karena COVID-19.”

Holden mengatakan kepada The Post, “Fakta bahwa kita mendekati satu tahun tanpa disiplin yang terlihat sama sekali adalah barometer seberapa korupnya sistem DOE. Sayangnya selingkuh begitu meluas sehingga menjadi norma dan benar-benar didorong. ”

David Bloomfield, seorang profesor di Brooklyn College dan profesor CUNY Grad Center, mengatakan pandemi ini seharusnya tidak mencegah administrasi pusat DOE yang “paling berat” melakukan tugas-tugas lain.

“Mereka perlu menunjukkan bahwa kelambanan itu bukan hanya alasan untuk menghindari akuntabilitas,” kata Bloomfield.

Written By
More from Suede Nazar
Pendapat terpecah di Indonesia setelah Jokowi melarang pejabat senior menggelar acara buka puasa
JAKARTA: Instruksi Presiden RI Joko Widodo untuk melarang pejabat publik mengadakan pertemuan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *