Taliban unjuk kekuatan dengan parade setelah protes

Taliban dalam kamuflase hutan juga naik di belakang truk pickup (AFP)

Maymana, Afganistan:

Taliban berbaris melalui sebuah kota di Afghanistan barat laut dalam unjuk kekuatan selama akhir pekan, beberapa hari setelah bala bantuan dikirim untuk memadamkan kerusuhan atas penahanan seorang komandan populer.

Protes meletus pekan lalu di Maymana, ibu kota provinsi Faryab, setelah seorang komandan Taliban Uzbekistan ditangkap karena diduga terkait dengan rencana penculikan.

Kerusuhan menimbulkan kekhawatiran ketegangan antara warga sipil Uzbek dan Pashtun dan Taliban, dengan laporan yang belum dikonfirmasi bahwa anggota kedua kelompok etnis tewas dalam bentrokan terisolasi.

“Kami telah mengerahkan ratusan tentara dari provinsi tetangga dan situasi sekarang terkendali,” kata Latifullah Hakimi, seorang pejabat senior kementerian pertahanan, kepada AFP akhir pekan lalu.

Parade hari Minggu termasuk barisan Taliban bertopeng yang mengenakan tunik shalwar kameez putih yang serasi, rompi tempur khaki, dan jilbab bertuliskan pernyataan iman Muslim.

Puluhan lebih bersenjata berat, Taliban yang disamarkan di hutan naik di belakang truk pickup dan kendaraan lapis baja, yang disita dari pemerintah Afghanistan dan pasukan AS selama pengambilalihan musim panas yang cepat oleh Taliban.

Penduduk Maymana berbaris di jalan, banyak yang berwajah batu saat mereka memfilmkan pawai dengan kamera ponsel mereka.

“Dua hari yang lalu situasinya tidak baik karena protes, tetapi sekarang situasinya normal,” kata Rohullah, seorang pedagang berusia 20 tahun.

“Satu-satunya masalah yang kami miliki adalah orang-orang tidak memiliki pekerjaan… tetapi mereka sangat senang dengan keamanannya.”

Unjuk kekuatan terjadi ketika kepemimpinan baru Afghanistan berjuang untuk transisi dari pemberontakan ke kekuasaan pemerintahan di negara di ambang kehancuran ekonomi, dengan PBB memperkirakan bahwa lebih dari setengah penduduk menghadapi kelaparan akut.

READ  Tes Kewarganegaraan AS: Administrator Joe Biden Menjatuhkan Tes Kewarganegaraan yang Ketat dan Kembali ke Versi 2008 | Berita Dunia

Disiplin di pangkalan – terutama di daerah terpencil – menjadi masalah, dengan komandan lokal mengabaikan perintah Kabul atau menjalankan perintah sesuai keinginan mereka.

Menjanjikan aturan yang lebih longgar daripada rezim 1996-2001 mereka, Taliban telah meluncurkan komisi untuk mengidentifikasi anggota yang melanggar peraturan – menembak hampir 3.000 orang.

“Kami mengadakan parade militer melalui kota untuk meyakinkan orang-orang bahwa kami tidak akan membiarkan siapa pun mengganggu keamanan,” kata Jaweed, seorang komandan Maymana yang, seperti banyak orang, hanya menggunakan satu nama.

More from Casildo Jabbour
Chace Crawford dan Penn Badgley Discuss Gossip Woman Reboot
Penn Badgley dan Chace Crawford mungkin telah menyelesaikan bab mereka sebagai Higher...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *