Olimpiade Tokyo | Mary Kom membungkuk; menang 2 dari 3 putaran tetapi masih kalah dalam pertarungan

Mary Kom meneteskan air mata dan senyum lebar di wajahnya saat wasit mengangkat tangan Valencia.

Bagaimana Anda akhirnya kalah meskipun menang? Apakah itu terdengar aneh? Inilah yang terjadi pada salah satu olahragawan wanita terhebat di India pada pertandingan Olimpiade terakhirnya.

Upaya enam kali MC Mary Kom (51 kg ) untuk medali Olimpiade kedua berakhir di pra-perempat final Olimpiade Tokyo saat ia berhadapan dengan peraih medali perunggu 2016 Ingrit Valencia dalam pertarungan sengit di sini pada hari Kamis.

Bagian yang menyenangkan, Mary Kom sebenarnya telah memenangkan dua dari tiga putaran.

“Saya tidak tahu apa yang terjadi, saya pikir di babak pertama kami berdua mencoba untuk mencari tahu strategi kami dan saya memenangkan dua berikutnya,” kata legenda bingung setelah pertarungan.

Petenis India itu kalah 4-1 di ronde pertama, dengan empat dari lima juri memberinya skor 10-9 untuk kemenangan Valencia.

Dalam dua ronde berikutnya, Mary Kom mendapatkan tiga dari lima juri untuk memenangkannya, tetapi skor keseluruhan masih mendukung Valencia.

Manipuri juga memenangkan ronde ketiga, tetapi sekali lagi 3-2 bukan 4-1 yang dia butuhkan untuk memberi skor akhir untuk kemenangannya.

Petenis berusia 38 tahun, yang merupakan beberapa juara Asia dan peraih medali perunggu di Olimpiade London 2012, kalah 2-3 dari petinju Kolombia, memberinya segalanya dalam apa yang sekarang menjadi pertarungan Olimpiade terakhirnya.

Mary Kom meneteskan air mata dan senyum lebar di wajahnya saat wasit mengangkat tangan Valencia di akhir pertarungan, kelelahan karena bentrokan yang intens.

Cara Valencia bergegas ketika bel pertama berbunyi, sangat jelas bahwa pertarungan akan berlangsung dengan tensi tinggi dan itulah yang terjadi.

Keduanya menyerang sejak awal dan Valencia tampak bertekad untuk membalas dua kekalahan mereka sebelumnya melawan ikon tersebut.

Petenis veteran Manipuri itu melawan balik untuk memenangkan ronde kedua dan ketiga, dengan melakukan pukulan hook kanan khasnya dengan sempurna. Dia juga layak mendapat pujian karena mempertahankan intensitas yang selalu tinggi meskipun pertarungan yang melelahkan.

“Saya tidak mengerti sistem penilaian ini, bagaimana dia kalah 1-4 di babak pertama ketika hampir tidak ada apa-apa di antara mereka,” kata asisten pelatih nasional dan pelatih pribadi Mary Kom, Chhote Lal Yadav. PTI.

“Ini mengecewakan tapi saya kira itu keberuntungan,” tambahnya.

Petenis India itu sudah mengalahkan Valencia di perempat final kejuaraan dunia 2019.

Seperti Mary Kom, Valencia yang berusia 32 tahun adalah pelopor bagi negaranya.

Dia adalah petinju wanita pertama yang mewakili Kolombia di Olimpiade, serta petinju wanita pertama di negara itu yang memenangkan medali Olimpiade.

READ  Pasangan bulu tangkis Indonesia Greysia-Apriyani meraih gelar Barcelona Spanyol Masters - olahraga
Written By
More from Umair Aman
Semua pertandingan Inggris: PV Sindhu lolos dengan mudah ke perempat final, sulit bagi Saina Nehwal
Undian All England: Sindhu Mudah Lolos ke Perempat Final & nbsp |...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *