Olympian Rashid dijatuhi hukuman 10 tahun penangguhan karena menggunakan ‘bahasa kasar’ terhadap Perdana Menteri Imran

LAHORE: Dalam perkembangan yang tidak biasa yang dapat meningkatkan suara untuk kebebasan berbicara, Olympian Rashid-ul-Hasan dilarang oleh Federasi Hoki Pakistan (PHF) pada hari Kamis selama sepuluh tahun, diduga karena kritik ofensifnya tentang penurunan hoki negara itu di media sosial. peron.

Rashid, peraih medali emas di Olimpiade 1984 di Los Angeles, sementara langsung menyangkal tuduhan menggunakan bahasa ofensif, sedang mempertimbangkan kemungkinan menantang larangan di pengadilan.

Dewan Penyelidikan PHF telah dibentuk untuk melihat apakah Rashid menggunakan bahasa kasar terhadap Perdana Menteri Imran Khan, yang juga merupakan bos utama PHF. Instruksi dalam hal ini diberikan oleh pensiunan Ketua PHF Brigadir Khalid Sajjad Khokhar dan Sekretaris Asif Bajwa, siaran pers yang dikeluarkan pada hari Kamis mengatakan.

Setelah Rashid gagal menanggapi dua pemberitahuan yang diberikan kepadanya tentang masalah ini, komite atas instruksi presiden PHF memberlakukan larangan sepuluh tahun. Salinan pemberitahuan juga dikirimkan ke Komite Tetap Olahraga Majelis Nasional.

Berbicara tentang masalah ini, Rashid menghilangkan kesan bahasa kasar yang diduga digunakannya terhadap perdana menteri di forum media sosial mana pun.

“Di jejaring sosial atau media publik lainnya, saya selalu memberi [due] menghormati perdana menteri,” kata Rashid, 62 tahun. Fajar.

“Di grup WhatsApp saya hanya mengatakan itu di wadah, meskipun Imran Khan mengatakan dia akan menempatkan permainan hoki di jalur yang benar, tidak ada yang muncul ke permukaan dalam tiga tahun terakhir. Dan saya juga mengatakan bahwa Imran tidak akan melakukan pekerjaan yang baik untuk hoki, ”kata Olympian saat memberikan klarifikasi.

Sebagai warga negara, Rashid menambahkan, dia memiliki hak untuk berbicara, tetapi “Saya tidak menggunakan bahasa yang kasar.”

READ  India, China setuju untuk tetap membuka rantai pasokan dan penerbangan, sebut Covid sebagai 'musuh bersama'

Mengekspresikan keterkejutannya atas larangan yang diumumkan oleh PHF, Rashid mengatakan bahwa saat ini dia bahkan tidak memegang posisi apa pun di federasi.

Menurut Rashid, dia menerima pemberitahuan pertama dari PHF sekitar lima bulan lalu, menambahkan “dia tidak membawa bahan padat, itu sebabnya saya tidak menganggapnya serius.”

“Pemberitahuan penjelasan kedua saya terima sekitar 45 hari yang lalu,” katanya.

“Saya telah menulis tanggapan singkat kepada PHF yang menolak untuk menerima tuduhan itu karena saya tidak menggunakan bahasa kasar apa pun terhadap Perdana Menteri,” ulangnya.

Sementara itu, PHF telah meminta Dewan Olahraga Pakistan (PSB) untuk mengirim surat kepada PEMRA dan lembaga terkait lainnya untuk mengambil langkah lebih lanjut untuk menerapkan larangan Rasyid.

Diposting di Fajar, 4 Februari 2022

More from Casildo Jabbour
Pesawat dengan Wakil Presiden AS Kamala Harris di dalamnya terpaksa berbalik setelah masalah teknis
Wakil Presiden AS Kamala Harris sedang dalam perjalanan ke Guatemala dalam perjalanan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *