ONGC berjuang untuk membawa minyak Rusia ke Asia saat sanksi menghantam

Oil and Natural Gas Corp (ONGC) sedang berjuang untuk menemukan sebuah kapal untuk mengirimkan 700.000 barel minyak mentah dari Timur Jauh Rusia sebagai tanda yang berkembang bahwa transaksi perdagangan yang kompleks yang melibatkan salah satu mitra terbesar Moskow sedang dihentikan oleh sanksi Barat, kata sumber.

Beberapa perusahaan India, termasuk ONGC, memiliki saham dalam aset minyak dan gas Rusia, dan India telah membeli lebih banyak minyak mentah Rusia sejak Moskow menginvasi Ukraina, meraih kualitas minyak mentah Ural yang populer, sementara pembeli lain menghindari ekspor Rusia.

ONGC memiliki 20% saham dalam proyek Sakhalin 1 yang menghasilkan grade Rusia yang dikenal sebagai Sokol, yang diekspor ONGC melalui tender. Sokol terutama dibeli oleh pembeli Asia Utara dan dimuat dari Korea Selatan.

Baca juga | Pembelian minyak Rusia oleh India sejak menginvasi Ukraina meningkat lebih dari dua kali lipat pada tahun 2021

Namun, kemampuan Moskow untuk mengirimkan kelas ini, yang membutuhkan kapal berkemampuan es, menjadi semakin sulit karena kekhawatiran pengirim tentang risiko reputasi dan semakin sulitnya aset Rusia untuk menemukan perlindungan asuransi.

Biasanya, kargo minyak Sokol pertama kali dikirim dari terminal De-Kastri di Timur Jauh Rusia menggunakan kapal kelas es ke Korea Selatan, di mana kemudian dimuat ulang ke kapal tanker konvensional.

Penyulingan India jarang membeli kualitas Sokol, karena logistik yang sulit membuat minyak mentah menjadi mahal. Ada sejumlah kapal kelas es di Armada Pedagang Dunia yang dapat digunakan kapan saja.

ONGC mengandalkan kapal kelas es yang dipasok oleh perusahaan milik negara Rusia Sovcomflot (SCF) untuk mengangkut minyak mentah ke pelabuhan Yoesu di Korea Selatan, dan dari sana perusahaan India mengekspor ke pembeli, terutama di Asia Utara.

READ  Tentara AS Akan Lepas Tentara yang Menolak Covid Jab

Namun, sanksi yang dikenakan pada Rusia oleh Amerika Serikat, Inggris, Uni Eropa dan Kanada setelah invasi Moskow ke Ukraina, di samping pembatasan khusus yang dikenakan pada SCF, mempersulit kapal Rusia, termasuk armada SCF, untuk mempertahankan cakupan asuransi dan reasuransi untuk pelayaran, kata sumber maritim.

Perusahaan pelayaran juga kurang bersedia untuk mengirimkan minyak Rusia ke Asia, karena khawatir akan potensi risiko reputasi dari pencarteran, sumber pengiriman menambahkan.

Bulan lalu, ONGC tidak menerima tawaran dalam tender ekspor Sokol karena pembeli mundur karena sanksi Barat.

Hal ini menyebabkan ONGC menjual masing-masing satu kargo ke penyulingan India Hindustan Petroleum Corp dan Bharat Petroleum Corp (BPCL).

Kargo BPCL akan dipindahkan awal bulan depan dari pelabuhan Yeosu Korea Selatan, sementara HPCL telah ditugaskan untuk memindahkan kargo pada akhir Mei, menurut sumber pengiriman.

BPCL telah meluncurkan penyelidikan untuk menyewa kapal dari pelabuhan Korea Selatan dan berusaha memesan kapal Atlantis untuk pengiriman pada awal Mei, menurut laporan pengiriman.

Namun, perakitan gagal karena ONGC tidak dapat mengatur kapal untuk Pelabuhan Yeosu sebagian karena masalah asuransi untuk perjalanan tersebut, kata sumber.

ONGC, HPCL dan BPCL tidak menanggapi Reuters email yang meminta umpan balik.

Tahun ini, India membeli lebih dari dua kali lipat minyak mentah dari Rusia dalam dua bulan setelah invasi ke Ukraina seperti yang terjadi pada tahun 2021.

Sektor maritim Rusia sedang berjuang dengan pengurangan layanan secara bertahap, termasuk sertifikasi kapal oleh penyedia asing utama seperti LR Inggris dan DNV Norwegia.

Vendor bahan bakar laut telah berhenti melayani kapal berbendera Rusia di hub utama Eropa, termasuk Spanyol dan Malta, yang merupakan pukulan lain bagi ekspor Moskow, sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada Reuters.

READ  Kota Amerika dengan 6 tempat tidur perawatan intensif membunyikan alarm tentang situasi Covid-19 | Berita Dunia

Pada bulan Maret, UE mendaftarkan SCF di antara perusahaan milik negara Rusia yang “dilarang terlibat secara langsung atau tidak langsung dalam transaksi apa pun” setelah periode likuidasi berakhir pada 15 Mei.

Lihat video DH terbaru di sini

More from Casildo Jabbour
Pranab Mukherjee Mendapat Operasi Otak Setelah Menguji Coronavirus + ve: Sumber
Mantan presiden Pranab Mukherjee mentweet bahwa dia telah dites positif terkena virus...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *