Oposisi Seperti CBI Diceritakan Untuk Membuktikan Kematian

Jayaraj, kematian putranya telah memicu kemarahan seluruh bangsa. (Representasi)

Chennai:

Para pemimpin oposisi di Tamil Nadu mempertanyakan mengapa kasus terhadap Jayaraj dan Benicks – duo ayah-anak dari Tuticorin yang kematiannya dalam tahanan telah menyebabkan kemarahan di seluruh negeri – belum diserahkan ke Biro Investigasi Pusat. Keluarga Jayaraj, mereka telah menunjukkan, telah menuduh bahwa kasus terhadap mereka adalah palsu dan memerlukan penyelidikan menyeluruh, kata oposisi.

Jayaraj, 59, dan Benicks, 31, ditangkap pada 19 Juni karena menjaga toko mereka buka selama 15 menit melebihi jam yang diizinkan selama penguncian coronavirus. Dalam Laporan Informasi Pertama, polisi mengklaim bahwa mereka berdebat dan bertempur, menghujani secara verbal dan berguling-guling di jalan untuk menghindari penangkapan.

Orang-orang itu tewas dalam tahanan, diduga setelah penyiksaan brutal di kantor polisi. Keluarga itu menuduh mereka memiliki luka inner dan eksternal yang parah, termasuk pendarahan dubur.

Setelah kemarahan nasional dan tuntutan untuk tindakan terhadap polisi yang terlibat, Ketua Menteri E Palaniswami telah menyerahkan kasus tersebut ke Biro Investigasi Pusat. Empat polisi, termasuk dua sub-inspektur, telah ditangguhkan dan seorang inspektur telah ditangguhkan oleh pemerintah negara bagian.

Hari ini, dua petugas polisi dan seorang polisi dipanggil oleh Pengadilan Tinggi Madras atas kematian tersebut. Pengadilan mengatakan pemerintah negara bagian harus memindahkan polisi atau akan “sangat sulit” untuk melakukan penyelidikan yang bebas dan adil.

Pengadilan juga telah memulai proses penghinaan terhadap polisi Tamil Nadu, setelah melalui laporan penyelidikan yudisial atas kematian, yang menuduh polisi tidak bekerja sama.

“Anda tidak dapat melakukan apa pun terhadap kami,” salah satu polisi yang dituduh mengatakan kepada Hakim Yudisial, yang ditugaskan untuk menyelidiki kematian.

READ  Seminggu Setelah Keluarga Kanpur Dugaan Polisi Membantu Penculik, Polisi Mengatakan Pria Dibunuh

“Kami berpendapat bahwa laporan yang diserahkan oleh Hakim yang terpelajar itu cukup bagi kami untuk mengambil kesadaran penghinaan kriminal sendiri,” kata Pengadilan Tinggi. “Polisi melakukan segalanya sesuai perintah mereka untuk mencegah hakim melanjutkan penyelidikan,” tambah hakim.

Insiden ini telah memicu kehebohan di Tamil Nadu dan menjadi perselisihan politik besar, yang melibatkan seruan untuk reformasi penegakan hukum. Oposisi Tamil Nadu, DMK menargetkan pemerintah AIADMK, menuduhnya mengizinkan polisi untuk mengambil “hukum ke tangan mereka sendiri”.

Aktor-politisi Kamal Haasan mengecam Ketua Menteri Palaniswami dan pemerintahnya, menyebut mereka “terdakwa utama” dalam kematian itu.

Pemimpin kongres Rahul Gandhi juga mengutip masalah itu pada hari Jumat, tweeting, “Kebrutalan polisi adalah kejahatan yang mengerikan. Ini adalah tragedi ketika pelindung kita berubah menjadi penindas. Saya menyampaikan belasungkawa kepada keluarga para korban dan meminta pemerintah untuk memastikan keadilan bagi Jeyaraj dan Fenix ​​(sic) “.

More from Casildo Jabbour

Steven Matz bersinar lagi saat Mets dicambuk oleh Phillies

PHILADELPHIA – Steven Splatz lebih menyukainya. Itu adalah suara Sabtu dari kendi...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *