Pak mengirim seorang pejabat ISI ke Turki untuk bertemu dengan para pemimpin Afghanistan dan menawarkan pembicaraan dengan Taliban | berita Dunia

NEW DELHI: Seorang pejabat senior Inter-Services Intelligence (ISI) baru-baru ini mengunjungi Turki untuk menyampaikan kepada para pemimpin politik Afghanistan tawaran dari Pakistan untuk menjadi tuan rumah mereka untuk pembicaraan dengan Taliban, sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan.

Pejabat ISI, yang berada di Turki pada bulan Desember, melakukan kontak langsung dengan beberapa pemimpin Afghanistan, termasuk mantan menteri, atau dengan kolaborator mereka untuk menyampaikan tawaran Islamabad. Secara signifikan, sebagian besar pemimpin yang dihubungi oleh petugas intelijen dianggap anti-Taliban atau bersahabat dengan India.

Di antara para pemimpin yang dihubungi oleh pejabat ISI adalah Abdul Rasul Sayyaf, mantan menteri luar negeri Salahuddin Rabbani dan Abdul Rashid Dostum, kata orang-orang yang dikutip di atas. Tidak segera jelas bagaimana para pemimpin Afghanistan, yang memandang para pemimpin Pakistan dengan kecurigaan yang mendalam, bereaksi terhadap pembukaan Islamabad.

Sayyaf, diyakini berusia pertengahan 60-an, pindah ke New Delhi setelah jatuhnya pemerintahan Ashraf Ghani dan pengambilalihan Kabul oleh Taliban pada pertengahan Agustus 2021. Dia hanya meninggalkan India ke Turki daripada bulan lalu karena dia yakin lebih banyak yang bisa dilakukan untuk menempa gerakan anti-Taliban dengan berjejaring dengan para pemimpin Afghanistan lainnya yang sudah ada di negara itu.

Dostum dipandang sebagai pemain kunci dalam upaya membentuk pemerintahan di pengasingan atau menciptakan kekuatan perlawanan di Afghanistan.

Langkah baru Pakistan tampaknya ditujukan untuk sepenuhnya mengecualikan India sebagai pemain di Afghanistan, kata orang-orang yang dikutip di atas. Setelah pergantian pemerintahan selama berbulan-bulan setelah Taliban merebut kekuasaan, pihak India baru-baru ini melanjutkan kontak dengan unsur-unsur mantan pemerintah Ashraf Ghani dan para pemimpin politik lainnya yang melarikan diri dari Afghanistan, tambah sumber itu.

READ  “Demokrasi Taiwan tidak untuk dijual”: kemunduran setelah “rekomendasi” Elon Musk | berita Dunia

Menteri Luar Negeri Pakistan Shah Mahmood Qureshi telah dikritik oleh politisi Afghanistan karena bertindak sebagai ‘menteri luar negeri Afghanistan’ dalam mengadvokasi atas nama konfigurasi Taliban, yang belum diakui secara resmi oleh negara mana pun.

Langkah Pakistan juga mendahului kunjungan bulan ini oleh pejabat menteri luar negeri Taliban, Amir Khan Muttaqi, ke Iran, di mana ia bertemu Ahmad Massoud, yang mengepalai Front Perlawanan Nasional (NRF), dan mantan Menteri Ismail Khan dan mendesak mereka untuk mengakhiri hubungan mereka. perlawanan dan kembali ke Afghanistan. Muttaqi mengatakan dia meyakinkan para pemimpin Afghanistan bahwa mereka dapat “kembali dengan bebas dan aman ke Afghanistan”.

“Jelas Taliban ingin mengakhiri semua bentuk perlawanan dan pendukung mereka di Pakistan ingin mendukung upaya itu,” kata salah satu orang yang dikutip di atas.

Sameer Patil, seorang rekan senior di Observer Research Foundation, mengatakan upaya ISI menunjukkan “siapa pendorong sebenarnya dari evolusi politik di Afghanistan setelah Agustus 2021.”

“Ini tampaknya merupakan tanggapan terhadap kritik internasional bahwa kabinet sementara Taliban tidak inklusif dan tidak memiliki perwakilan dari faksi Afghanistan lainnya. Ini sebagai upaya untuk mendapatkan respon dari fraksi lain atas kesediaan mereka untuk bekerja sama dengan Taliban,” kata Patil.


More from Casildo Jabbour
“Kasus monyet”: panggilan darurat dari kebun binatang membuat polisi bingung. Inilah alasannya | Kecenderungan
Kisah polisi menerima panggilan darurat yang membingungkan dari kebun binatang telah diposting...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *