Panchubai Wanita 93 Tahun Di Madhya Pradesh Bersatu Kembali Dengan Keluarga Dari Maharashtra Setelah 40 Tahun Di Tengah Penguncian

Cucu Panchubai datang untuk membawanya pulang pada 18 Juni.

Bhopal, Madhya Pradesh:

Sekitar 40 tahun yang lalu, Panchubhai berusia 53 ketika ia mendarat di sebuah desa kecil di Madhya Pradesh tanpa sengaja setelah seorang penduduk setempat menyelamatkannya dari serangan lebah. Terpisah dari keluarganya, ia tinggal bersama penduduk desa selama empat dekade terakhir dan mengembangkan ikatan dengan penduduk setempat, yang tidak mengerti bahasa aslinya – Marathi. Pekan lalu, ketika dia bersatu kembali dengan keluarganya dari Maharashtra, sekelompok besar pria dan wanita berkumpul untuk memberinya pengiriman air mata.

Sebuah video memperlihatkan para wanita dari desa Kota tala, distrik Damoh, menangis ketika mereka mengucapkan selamat tinggal pada wanita 93 tahun itu, yang lebih dikenal sebagai “Mausi (Bibi) “kepada mereka. Panchubai terlihat duduk di mobil merah.

Penduduk setempat kewalahan dan banyak dari mereka menangis tersedu-sedu ketika Prithvi Kumar Shingle, cucunya, datang dari Nagpur untuk membawanya pulang pada hari Kamis di tengah penguncian virus coronavirus.

Bulan lalu, dia duduk bersama putra sulung Noor Khan, pria yang telah menyelamatkan Panchubai 40 tahun lalu, ketika dia menggumamkan sesuatu di Marathi. Dia menjadi anggota keluarga setelah Noor Khan membawanya pulang pada 1980-an.

Dia meninggal pada 2007 tetapi seluruh keluarga sangat terikat dengan Panchubai, yang diperlakukan tidak kurang dari seorang “nenek”, menurut mereka.

Israr, putra Noor Khan, pada 3 Mei menjelajah di ponselnya ketika dia bertanya pada Panchubai tentang masa lalu, nama desanya, ketika dia mencoba membantunya menemukan akarnya.

“Khanjnama”, “Pathrot”, bisiknya dan Israr mengetik kedua kata itu di Google. Pathrot ternyata adalah desa asalnya. Dia menghubungi seorang penduduk desa.

Israr mengirim fotonya kepada mereka menggunakan WhatsApp dan keluarganya ditemukan dalam beberapa jam.

“Para penduduk desa menangis, kami menangis tetapi mereka (keluarga Panchu bai) menolak untuk mengirimnya kembali, tetapi sekarang setelah keluarganya melacaknya, mereka juga ingin bersamanya. Ini baik baginya bahwa dia akhirnya dapat bertemu dengan cucunya , “kata Israr.

Prithvi Kumar Shingle yang mengantar neneknya yang berusia 93 tahun ke Nagpur terkejut melihat kasih sayang penduduk desa. Dia bahkan tidak dilahirkan ketika neneknya yang dibawa untuk dirawat di Nagpur menghilang. 40 tahun kemudian, masih belum jelas bagaimana dia mencapai Damoh.

“Aku akan pergi dengannya, aku senang kita mendapat kesempatan ini dan benar-benar senang bagaimana penduduk desa merawatnya,” katanya.

Mengucapkan selamat tinggal kepada Panchubhai untuk penduduk desa tidak mudah. Mengenakan sari baru Kamis lalu, ketika dia duduk di mobil, seorang wanita terlihat memeluknya. Warga lokal lainnya meletakkan karangan bunga dan menangis ketika “Mausi”, yang telah menjadi bagian dari kehidupan mereka selama empat dekade, berangkat untuk perjalanan baru.

READ  Lapisan es Greenland telah mencair hingga tak dapat kembali lagi, demikian temuan penelitian
More from Casildo Jabbour

Selamat Ulang Tahun Ranveer Singh: Hal-hal gila yang sangat mahal yang dimiliki oleh aktor ’83

Ranveer SinghIndonesia Instagram Bintang Bollywood Ranveer Singh berusia 35 tahun pada hari...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *