Para pemrotes memasang guillotine di depan rumah Jeff Bezos di DC

Para pemrotes memasang guillotine di depan rumah Jeff Bezos di DC

Para pengunjuk rasa mendirikan guillotine di luar kompleks Washington, DC tempat CEO Amazon Jeff Bezos tinggal, menurut laporan.

Beberapa video beredar di media sosial menunjukkan apa yang menyerupai peralatan yang dikenal akan melakukan pemenggalan mati selama Revolusi Perancis di daerah perumahan di ibukota negara tersebut. Sebuah papan bertuliskan: “Dukung komunitas miskin kami. Bukan orang kaya kita. “

Tidak segera jelas apakah Bezos berada di DC akhir pekan ini.

Tempat tinggal utamanya adalah di negara bagian Washington, di mana ia mendirikan apa yang tumbuh menjadi perusahaan e-commerce kolosal pada tahun 1994. Ia sekarang adalah salah satu orang terkaya di dunia dengan kekayaan bersih sekitar $ 160,8 miliar, menurut Forbes.

Dia juga terkadang tinggal di lingkungan kelas atas Manhattan yang populer di kalangan selebritas seperti Jennifer Lopez.

Satu video menunjukkan seorang pemrotes wanita di DC dengan wajahnya yang tertutup memanggil sebuah megafon: “Ketika mereka menjadi terancam, dan kami tidak memiliki suara, pisau keluar.”

Selebaran digital beredar online, berjudul “Abolish the present. Rekonstruksi masa depan kita, ”beri nama kompleks DC-nya dan mengiklankan acara di sana Minggu malam dari 4-8 malam.

“Amazon bekerja langsung dengan polisi untuk mengawasi kami, memicu ketakutan rasis atas nama keuntungan. Menggandakan penghilangan serikat pekerja dan perlakuan buruk terhadap pekerja, Amazon memecat dan organisator buruh yang difitnah secara rasis, Chris Smalls, ”pesan itu mengklaim. “Bergabunglah dengan kami untuk memberi tahu Jeff Bezos sudah cukup!”

“AKHIRLAH PENYALAHGUNAAN DAN PENGADUAN. Hancurkan POLISI, PENJARA, DAN AMAZON, ”simpulnya.

Smalls, seorang karyawan Amazon selama lima tahun, dipecat awal tahun ini setelah dilaporkan mengadakan penghentian kerja di gudang perusahaan di Staten Island, N.Y., untuk memprotes kurangnya peralatan pelindung pribadi dan pembayaran bahaya selama pandemi coronavirus, The Guardian melaporkan.

READ  Bintang ‘Days Of Our Lives’ Kristian Alfonso Keluar Dari Sabun Setelah 37 Tahun

Amazon mengatakan Smalls dipecat karena “melanggar pedoman jarak sosial dan membahayakan keselamatan orang lain.”

Bezos mengatakan di Instagram awal bulan ini bahwa ia “senang kehilangan” pelanggan yang tidak mendukung Black Lives Matter.

Amazon telah bergabung dengan daftar perusahaan yang menuntut perhitungan dengan rasisme institusional setelah kematian George Floyd, seorang pria kulit hitam yang meninggal setelah seorang perwira polisi Minneapolis berlutut di lehernya ketika dia diborgol.

Pada hari-hari setelah kematian Floyd, perusahaan memposting catatan yang mengatakan sebagian: “Kami percaya Black life penting. Kami berdiri dalam solidaritas dengan karyawan, pelanggan, dan mitra kulit hitam kami, dan berkomitmen untuk membantu membangun negara dan dunia di mana setiap orang dapat hidup dengan bermartabat dan bebas dari rasa takut. ”

Bezos bisa bersaksi di depan Kongres secepat musim panas ini ketika perusahaan menghadapi pengawasan antitrust di Capitol Hill. Dia adalah salah satu dari sedikit eksekutif Lembah Silikon yang tidak bersaksi di hadapan Kongres dalam beberapa tahun terakhir – CEO Facebook Mark Zuckerberg, CEO Apple Tim Cook dan CEO Google Sundar Pichai semuanya telah dipanggil untuk bersaksi dan membuat penampilan.

Written By
More from Suede Nazar

Lena Dunham mengungkapkan dia berjuang melawan virus corona

Lena Dunham pada hari Jumat mengungkapkan bahwa ia berjuang melawan virus corona...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *