COVID-19 Menyebabkan Gejala Lebih Jauh Daripada Dugaan Pertama

Kelelahan dan kesulitan bernapas adalah yang paling umum.

Paris:

Mereka menyebut diri mereka “long haulers”, “long-tailer”, atau hanya selamat.

Beberapa telah sakit hampir selama coronavirus baru diketahui telah ada.

Enam bulan setelah virus mulai menyebar di planet ini, menjadi jelas bahwa COVID-19 menyebabkan gejala yang jauh lebih banyak daripada yang diduga sebelumnya.

Ribuan orang dari segala usia tetap sakit selama berminggu-minggu atau bahkan berbulan-bulan.

Psikiater forensik Inggris, Jenny Judge, memulai perjalanan penyakit pada bulan Maret dengan masalah demam, batuk, sakit kepala, dan pernapasan.

Sejak itu ia mengalami gelombang gejala lain termasuk jantung berdebar, ruam pedas dan “jari kaki COVID”, yang terasa gatal dan bisul.

Pada satu titik dia sangat mengigau sehingga dia mendengar anjing-anjingnya berbicara, dan tidak terlalu terkejut.

“Sekarang saya akan melalui fase perut,” katanya kepada AFP pada hari ke 111 cobaannya.

Lebih dari 12 juta COVID-19 kasus telah dicatat di seluruh dunia dengan lebih dari 550.000 kematian. Sekitar enam juta orang terdaftar sebagai “pulih”.

Namun angka-angka ini tidak menceritakan kisah lengkapnya.

‘Mereka merasa ditinggalkan’

Sebuah studi terhadap 143 pasien rumah sakit yang pulih di Italia, yang diterbitkan dalam jurnal JAMA Network pada hari Kamis, menemukan bahwa 87 persen masih menderita setidaknya satu gejala 60 hari setelah jatuh sakit.

Kelelahan dan kesulitan bernapas adalah yang paling umum.

Ini mengikuti penelitian yang diterbitkan pekan lalu oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS yang menemukan 350 orang yang disurvei, sekitar 60 persen pasien rawat inap dan sekitar sepertiga pasien rawat jalan tidak kembali ke kesehatan 14-21 hari setelah pengujian positif.

Orang yang meninggalkan rumah sakit mungkin memerlukan perawatan berkelanjutan untuk kerusakan organ, cedera yang diderita dalam terapi oksigen invasif atau stres pasca-trauma.

Tetapi mereka yang telah mengatasi penyakit mereka di rumah sering tidak memiliki penjelasan untuk gejala yang terus-menerus mereka alami, dan mungkin menghadapi keraguan atau ketidakpercayaan langsung dari majikan dan dokter.

READ  Cokelat turun salju di kota Swiss ini - berkat kerusakan di pabrik Lindt

“Saya pikir orang-orang ini merasa sangat tersisih dan tidak ada yang merawat mereka,” kata Tim Spector, Profesor Genetika Epidemiologi di King’s College London, yang berada di belakang proyek pelacakan gejala skala besar.

“Beberapa dari mereka bisa benar-benar kelelahan yang melemahkan.”

Sekitar 3,8 juta orang di Inggris telah masuk ke aplikasi sejak diluncurkan pada bulan Maret, sementara itu juga memiliki lebih dari 300.000 pengguna di AS dan 186.000 di Swedia.

Para peneliti berpikir bahwa hingga satu dari 10 dari mereka masih memiliki gejala setelah 30 hari dan beberapa tetap tidak sehat selama berbulan-bulan.

Spector, yang memperkirakan mungkin ada seperempat juta orang di Inggris dengan penyakit jangka panjang, menerima sekitar 10 email sehari dari orang-orang yang masih sakit dan yang merasa “tidak ada yang mendengarkan mereka”.

Bagian dari masalahnya adalah banyaknya gejala, banyak di antaranya tidak muncul dalam nasihat kesehatan resmi.

“Saya dulunya seorang rheumatologist dan mempelajari penyakit autoimun yang sangat langka seperti lupus yang dapat mempengaruhi setiap bagian tubuh dan dapat hadir dengan cara yang berbeda – tetapi ini bahkan lebih aneh,” katanya, menambahkan aplikasi telah mengidentifikasi 19 gejala sehingga jauh.

“Anda dapat memiliki orang hanya dengan masalah kulit. Anda bisa membuat orang mungkin hanya dengan diare dan nyeri dada. Ini benar-benar sangat tidak biasa.”

‘Mungkin kamu’

Kelompok pendukung COVID menarik ribuan anggota di media sosial dan tagar tren dalam bahasa termasuk Jepang, Prancis, Inggris dan Jerman.

Banyak orang yang memposting dalam kelompok-kelompok ini mengatakan mereka telah mengalami ketidakpercayaan dari dokter atau majikan.

Mereka yang jatuh sakit pada bulan Maret mungkin menghadapi masalah tertentu karena tes langka dan mereka mungkin tidak memiliki bukti yang jelas bahwa mereka pernah terinfeksi.

Hakim mengatakan meskipun dia adalah seorang dokter, dia menghadapi keraguan dari staf di rumah sakit setempat, dengan seorang tenaga medis menyarankan detak jantungnya yang tinggi mungkin kecemasan.

READ  Windows 95 berusia 25 tahun: Fakta mengejutkan yang tidak Anda ketahui tentang OS populer Microsoft

Dia percaya ini sebagian karena dokter rumah sakit baru saja melakukan kontak dengan pasien yang gejala awalnya tidak dianggap cukup serius untuk perawatan darurat.

Namun pemain berusia 48 tahun itu, yang tidak memiliki kondisi yang sudah ada sebelumnya, mengatakan mungkin juga ada unsur penolakan.

“Jika Anda menerima orang yang mirip dengan Anda, yang adalah seorang dokter, yang telah mengambil semua tindakan pencegahan, sakit pada seratus hari ditambah garis – mungkin Anda,” katanya.

‘Sakit dan berjuang’

Situasi membaik dengan studi baru diluncurkan dan semakin banyak orang berbagi cerita mereka.

Paul Garner, seorang profesor penyakit menular di Liverpool School of Tropical Medicine, memulai sebuah blog di British Medical Journal karena frustrasi.

Dia sakit selama sebulan tapi nasihat kesehatan yang dia baca online mengatakan penyakit itu hanya bertahan dua minggu.

64 tahun yang sebelumnya sehat dan bugar disiksa dengan sakit kepala menyilaukan, sesak napas dan kesemutan aneh di lengan dan kakinya yang katanya seperti “kegembiraan” dari merica Sichuan.

Pada satu titik dia pikir dia kehilangan kesadaran: “Saya pikir saya sedang sekarat, itu menakutkan.”

Garner mengatakan salah satu hal tersulit tentang penyakitnya adalah “kekacauan” di kepala dan perubahan suasana hatinya.

“Ini tidak terjadi pada saya, saya tidak mengalami depresi,” katanya, seraya menambahkan bahwa ia telah meminta nasihat dari seorang konsultan rehabilitasi, yang mengatakan bahwa depresi adalah kemungkinan efek samping.

“Aku hanya menangis, tapi itu agak membantuku memahami apa yang sedang terjadi.”

Dia mengalami beberapa fajar palsu. Pada hari ke 45, setelah dia merasa lebih baik selama beberapa hari, Garner memutuskan dia akhirnya menyingkirkan virus dan menguji air dengan latihan di ruang depan rumahnya.

“Kalau begitu bang! Senin: ‘merasa busuk sepanjang hari, konsekuensi dari olahraga’,” katanya, membaca dari buku hariannya.

“Itu membuatku kembali seminggu.”

Dengan bantuan literatur untuk ME (myalgic encephalomyelitis) dan kelelahan kronis, ia menyusun rutin yang menyelingi aktivitas fisik atau mental ringan dengan periode istirahat.

READ  Austin Wells ada di flip: 'Resmi Yankee!'

Berbicara kepada AFP pada hari ke-96 tentang penyakitnya, Garner mengatakan dia secara bertahap melihat peningkatan.

Tetapi dia khawatir bahwa orang yang rentan mungkin ditekan untuk mencoba kembali bekerja sebelum mereka siap.

“Semua orang terobsesi dengan kontrol kesehatan masyarakat. Tetapi bagaimana dengan orang-orang yang sakit dan berjuang dan tidak tahu apa yang terjadi?” dia berkata.

Mempertaruhkannya?

Belum jelas apakah gejala jangka panjang disebabkan oleh virus itu sendiri atau reaksi kekebalan tubuh yang berlebihan.

Spector mengatakan beberapa dari pengangkut jarak jauh mungkin masih memiliki jejak virus dalam sistem mereka, meskipun tidak jelas apakah mereka masih bisa menular.

“Akan segera ada tes cepat ini di bandara, apakah itu berarti mereka tidak akan pernah bisa melakukan perjalanan, karena mereka akan selalu positif?” dia berkata.

Penyakit lain dapat menyebabkan efek “pasca-virus” yang berkepanjangan.

Sebuah studi 2009 terhadap 233 orang yang dirawat di rumah sakit karena SARS, virus corona lain, menemukan bahwa empat tahun setelah penyakit mereka, 40 persen melaporkan menderita depresi atau kelelahan kronis.

“Implikasi untuk rehabilitasi dan dukungan yang tepat untuk para korban SARS / COVID-19 jelas,” kata Yun Kwok Wing, seorang profesor di Universitas Cina Hong Kong yang merupakan salah satu penulis penelitian itu.

Ketika kita mempelajari lebih lanjut tentang coronavirus baru, persepsi kita tentang risiko penyakit mungkin perlu melampaui kemungkinan kematian.

Orang-orang muda kemungkinan besar akan mendapatkan versi ringan dari penyakit ini, tetapi Hakim mengatakan mereka juga harus sadar bahwa jika mereka menangkap COVID-19, ada kemungkinan mereka akan sakit selama berbulan-bulan.

“Tampaknya itu semacam jenis roulette Rusia, kami belum tahu apa yang membuat beberapa orang menderita penyakit yang lebih lama,” katanya.

“Masih banyak yang harus dipelajari.”

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)

Written By
More from Suede Nazar

Digangana Suryavanshi: ‘Miley Cyrus menginspirasi saya untuk mengikuti Yoga’ [Exclusive]

Adah Sharma tidak bisa dihentikan Memiliki figur jam pasir untuk aktor Bollywood...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *