Partai Jammu dan Kashmir Meninggalkan Persaingan Selama Puluhan Tahun Untuk Memperjuangkan Pasal 370

Semua pihak J&K mengatakan mereka akan mematuhi “Deklarasi Gupkar” pada 4 Agustus 2019 (File)

Srinagar:

Lebih dari setahun setelah pusat tersebut mencabut hak konstitusional khusus yang diberikan kepada Jammu dan Kashmir dan membagi negara bagian menjadi dua wilayah persatuan, partai-partai regional utamanya secara resmi bergandengan tangan untuk melawan langkah tersebut dalam pergeseran politik yang signifikan dari persaingan yang telah berlangsung lama.

Dalam pernyataan bersama, Konferensi Nasional, Partai Rakyat Demokratik (PDP), Konferensi Rakyat, Partai Komunis India-Marxis (CPI-M), Kongres dan Konferensi Nasional Awami mengatakan bahwa keputusan 5 Agustus 2019 tentang pusat telah berubah. hubungan antara Jammu dan Kashmir dan New Delhi. Mereka berjanji akan berjuang bersama untuk memulihkan status khusus Jammu dan Kashmir sebagaimana dijamin oleh konstitusi berdasarkan Pasal 370.

Pernyataan tersebut mengatakan bahwa semua pihak akan mematuhi “Deklarasi Gupkar” pada 4 Agustus 2019 di mana partai-partai regional dan Kongres memutuskan untuk melindungi status khusus konstitusional Jammu dan Kashmir dan melawan setiap langkah untuk mencairkannya.

Kongres, bagaimanapun, sepertinya sudah berubah pikiran. “Perwakilan kami telah menandatangani deklarasi Gupkar tahun lalu. Banyak yang telah berubah sejak saat itu. Kami ingin memulihkan status kenegaraan menjadi J&K tetapi dengan pencabutan 370, kami harus menunggu keputusan Mahkamah Agung daripada menempa persetujuan politik apa pun,” kata GA Mir, kepala Kongres negara bagian. “Dr Farooq Abdullah berbicara kepada saya beberapa hari yang lalu tetapi saya belum menandatangani pernyataan itu,” katanya.

Menurut sumber, pemahaman politik di antara partai-partai daerah dan pernyataan bersama itu dikelola dengan kerahasiaan dan ketelitian. Selama empat hari terakhir, semua pemimpin berbicara satu sama lain dan beberapa berhasil bertemu juga.

READ  15 Luka, Sekitar 70 Takut Terjebak Setelah Gedung Raigad Runtuh

“Kemarin, draf dibingkai dan diedarkan di antara pimpinan. Itu disetujui semua pimpinan,” kata seorang pemimpin politik senior. “Pendirian Delhi berhasil melakukan sesuatu yang tidak dapat dilakukan siapa pun di Kashmir. Politik partai kami sedang dalam keadaan mati suri dan tujuan kolektif kami adalah untuk memperjuangkan pemulihan konstitusi,” katanya.

Dalam sebuah tweet, Mehbooba Mufti yang masih ditahan di bawah Undang-Undang Keamanan Publik, memuji saingan lamanya Farooq Abdullah karena memastikan persatuan politik di Kashmir untuk memperjuangkan hak-haknya.

“Ms Mufti menghargai kenegarawanan yang ditunjukkan oleh Dr Farooq Abdullah sahab dalam menempa tanggapan kolektif terhadap serangan Delhi pada status khusus J&K. Sudah waktunya kita melepaskan dan berdiri bersama,” katanya.

Sajjad Lone, yang pernah menjadi sekutu dekat BJP, juga sangat mendukung pengaturan baru tersebut. Dia tweeted: “Hari yang sangat memuaskan. Kami sangat yakin bahwa mekanisme kolektif adalah satu-satunya jalan keluar. Ini bukan lagi tentang kekuasaan. Ini tentang perjuangan untuk mendapatkan kembali apa yang menjadi hak kami. Terima kasih Dr Farooq sahib Mehbooba Ji dan Tarigami sahib. “

Pusat tersebut telah mencabut hak khusus Jammu dan Kashmir, seperti kemampuan untuk memberlakukan hukumnya sendiri, tahun lalu pada bulan Agustus dengan membatalkan ketentuan Pasal 370 konstitusi dan membagi negara bagian menjadi dua wilayah persatuan yang diatur secara terpusat – Jammu dan Kashmir dan Ladakh.

Langkah tersebut disertai dengan tindakan keras keamanan yang kuat, penutupan internet terpanjang di dunia di negara demokratis dan penahanan ratusan pemimpin politik termasuk tiga mantan Menteri Utama dalam upaya untuk mengekang reaksi.

Berikut teks lengkap dari pernyataan bersama:

Peristiwa malang pada tanggal 5 Agustus 2019 telah mengubah hubungan antara J&K dan New Delhi tanpa disadari. Dalam langkah yang berpandangan sempit dan tidak konstitusional, Pasal 370 dan 35A dicabut dan Negara dipisahkan dan diturunkan statusnya menjadi dua Wilayah Persatuan dan Konstitusinya berusaha dibuat tidak dapat diberlakukan.

Serangkaian tindakan yang dilakukan pada tanggal 5 Agustus 2019 sangat inkonstitusional dan pada kenyataannya merupakan langkah-langkah ketidakberdayaan dan tantangan terhadap identitas dasar masyarakat J&K. Tindakan tersebut berusaha untuk mendefinisikan kembali siapa kita. Perubahan ini disertai dengan tindakan represif yang dimaksudkan untuk membungkam orang dan memaksa mereka untuk tunduk, dan terus berlanjut.

Ini adalah waktu pengujian dan saat-saat penderitaan bagi orang-orang J&K yang cinta damai. Kami semua menegaskan kembali komitmen kami untuk bersama-sama berjuang memulihkan Status Khusus J&K sebagaimana dijamin di bawah Konstitusi dan komitmen yang dibuat dari waktu ke waktu. Kami sepakat bahwa lembaga kolektif adalah cara efektif untuk memperjuangkan hak-hak ini dan tanpa lelah berjuang untuk mendapatkan kembali status khusus dan memulihkan jaminan Konstitusi yang diambil paksa, bertentangan dengan keinginan kami. Kami ingin meyakinkan masyarakat bahwa semua aktivitas politik kami akan tunduk pada tujuan sakral untuk kembali ke status J&K seperti yang ada pada 4 Agustus 2019.

Sambil mengucapkan terima kasih kepada rakyat India, partai politik, intelektual, dan kelompok masyarakat sipil lainnya yang menentang tindakan inkonstitusional 5 Agustus 2019 dan sejak berdiri bersama orang-orang J&K dalam krisis ini, kami memohon dukungan tanpa henti mereka kepada kami. Hanya karena sampai tindakan inkonstitusional 5 Agustus 2019 dibatalkan dan status khusus J&K dipulihkan.

Kami mendesak pimpinan anak benua untuk memperhatikan pertempuran yang semakin meningkat di LAC dan LOC yang mengakibatkan korban di kedua sisi dan insiden kekerasan yang tak kunjung reda di J&K dan bekerja untuk perdamaian abadi di wilayah tersebut.

Kami semua menegaskan kembali bahwa kami terikat sepenuhnya oleh isi DEKLARASI GUPKAR dan akan dengan teguh mematuhinya. Kami berkomitmen untuk berjuang untuk pemulihan Pasal 370 dan 35A, Konstitusi J&K dan pemulihan Negara dan setiap pembagian Negara tidak dapat kami terima. Kami dengan suara bulat menegaskan kembali bahwa “tidak ada apa-apa tentang kami tanpa kami”.

READ  Mitch McConnell mengatakan Rusia tidak seharusnya bergabung kembali dengan G-7
Written By
More from Suede Nazar
Apa yang diungkapkan oleh data disiplin ilmu NYPD tentang catatan kuningan
Harta catatan disiplin NYPD yang dirilis Kamis mencakup tuduhan terhadap beberapa anggota...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *