PBB, Dituduh Rasisme, Mencabut Survei Menanyakan Staf Apakah Mereka Kuning

Juru bicara PBB Stephane Dujarric mengatakan survei itu akan “dihentikan dan direvisi”

New York:

Perserikatan Bangsa-Bangsa telah dituduh oleh beberapa stafnya melakukan rasisme setelah mengeluarkan survei yang mencakup pertanyaan yang menanyakan bagaimana mereka mengidentifikasi diri mereka sendiri, dan menawarkan ‘kuning’ di antara kemungkinan tanggapan.

‘Survei PBB tentang Rasisme’ dikirim ke ribuan staf pada hari Rabu. Sebuah email yang menyertai survei tersebut mengatakan bahwa survei itu dilakukan sebagai bagian dari “kampanye untuk memberantas rasisme dan mempromosikan martabat” Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres.

Tetapi pertanyaan pertama, tentang bagaimana staf mengidentifikasi diri mereka sendiri, mencerminkan pandangan rasis Barat yang bersejarah tentang orang Asia dengan mencantumkan ‘kuning’ sebagai pilihan, beberapa staf PBB mengatakan kepada Reuters. Kategori lain yang ditawarkan adalah hitam, coklat, putih, campuran / multi-ras dan lainnya.

“Pertanyaan pertama tidak masuk akal, sangat ofensif dan sulit untuk dipahami bagaimana dalam sebuah organisasi yang beragam seperti Perserikatan Bangsa-Bangsa, pertanyaan ini disetujui untuk dikeluarkan dalam survei di seluruh sistem,” kata seorang anggota staf PBB, yang berbicara tanpa menyebut nama.

Juru bicara Perserikatan Bangsa-Bangsa Stephane Dujarric mengatakan survei itu akan “dihentikan secara off-line dan direvisi secara tepat dengan mempertimbangkan keprihatinan yang sah” yang telah diungkapkan.

“Kami mengakui kebutuhan untuk merumuskan kategori ini dengan kepekaan yang lebih besar dan akan mengambil langkah segera untuk memperbaikinya,” kata Dujarric.

Erica Foldy, seorang profesor di Wagner Graduate School of Public Service di New York University, mengatakan penggunaan istilah itu tidak dapat diterima.

“Istilah kuning untuk menyebut orang keturunan Asia itu ejekan. Tidak boleh dipakai, titik. Pada saat yang sama, perlu diingat bahwa bahasa yang berkaitan dengan ras itu rumit dan selalu berubah-ubah,” ujarnya. .

READ  Pentingnya Menjadi Pilot Sachin

“Baru-baru ini Brown, yang dianggap sebagai penghinaan (meskipun mungkin tidak pernah bermasalah seperti kuning) telah digunakan secara luas. Tapi saya tidak melihat itu terjadi dengan ‘kuning’,” kata Foldy.

Organisasi dan perusahaan berada di bawah tekanan yang meningkat untuk mengatasi rasisme setelah protes global yang dipicu oleh kematian George Floyd, seorang kulit hitam Amerika yang meninggal pada Mei setelah seorang polisi kulit putih berlutut di lehernya.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan tersindikasi.)

Written By
More from Suede Nazar

Henry Anderson perlu beradaptasi untuk bounceback 2020

Ketika Jets mendekati kamp pelatihan, saya memeriksa daftar dan memberi Anda 25...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *