Pelatih bulu tangkis Indonesia menyebut angkutan Malaysia-China-India ‘hitam dan putih’, memicu protes di kalangan warga Malaysia

Pelatih bulu tangkis Indonesia menyebut angkutan Malaysia-China-India ‘hitam dan putih’, memicu protes di kalangan warga Malaysia

Malaysia dan Indonesia tampaknya terus-menerus saling bermusuhan meskipun kedekatan dan kesamaan mereka.

Dalam perseteruan internet Malaysia-Indo terbaru, seorang pelatih bulu tangkis Indonesia difilmkan menyebut pasangan Malaysia Pearly Tan-Thinaah Muralitharan sebagai “hitam dan putih”.

Selama jeda pertandingan yang disiarkan di televisi, pelatih terdengar mengucapkan kata-kata itu sambil memberikan instruksi kepada para penumpangnya.

Duo Indonesia Febriana Dwipuji Kusuma dan Amalia Cahaya Pratiwi dikalahkan oleh Pearly-Thinaah hari ini di Prancis Terbuka yang sedang berlangsung, membawa mereka ke perempat final.

Video tersebut beredar dan mendapat reaksi keras dari warga Malaysia setelah pengguna Twitter @Shahaidin mempostingnya. Pada saat penulisan, tweet tersebut memiliki lebih dari 800 retweet dan lebih dari seribu suka.

Orang Malaysia memperingatkan pelatih bahwa menyebut mereka dengan warna kulit mereka adalah rasis dan menuntut permintaan maaf.

Ada yang bilang kalau situasinya terbalik, orang Indonesia akan murka di media sosial.

Ada juga orang Indonesia yang membela pelatih. Mereka mengklaim dia hanya bersikap strategis dengan tidak menggunakan nama mereka dan itu tidak ada hubungannya dengan ras. Beberapa dari mereka juga berpendapat bahwa orang Malaysia selalu memanggil mereka “Indon”, yang dianggap menghina di Indonesia, tetapi mereka tidak terlalu mempedulikannya.

“Saya kira pelatih tidak bermaksud rasis, tapi untuk memfasilitasi komunikasi. Itu juga tidak diucapkan secara terbuka tetapi secara internal antara pelatih dan para pemain. Tidak akan dikatakan jika tidak dikatakan di istilah-istilah itu, bagaimanapun, seharusnya tidak dikatakan.

“[The coach] hanya untuk menyederhanakan, tidak ada masalah. Ini tidak seperti yang dikatakan di depan umum, tetapi terbatas pada pelatih [and the players] agar mereka lebih mudah memahaminya. Orang Malaysia sangat sensitif lol.

“Pelatih tidak mengenal semua pemain asing. Apa yang dia katakan hanya untuk menyederhanakan. Pelatih Herry pernah meminta Kevin saat memainkan Li/Liu untuk “menyerang lean”. Ini bukan perilaku rasis atau bullying. Itu untuk menyederhanakan.

Apa pendapat Anda tentang seluruh bencana ini? Beri tahu kami di bagian komentar di Facebook atau Twitter!

READ  Gubernur Cuomo mungkin memotong program Beasiswa Excelsior di tengah COVID-19

Cerita lain yang harus Anda lihat:

Penyelenggara Denmark meminta maaf atas ‘kesalahan’ mengumumkan bintang bulu tangkis Indonesia dari Malaysia | Kelapa

Musim Hantu: 5 Makhluk Supernatural Terkenal Di Malaysia | Kelapa

Ilmuwan dengan spina bifida menjadi kandidat penyandang disabilitas pertama di Malaysia | Kelapa

Written By
More from Suede Nazar
Hari Handloom Nasional: PM Modi mendesak orang untuk menjadi ‘Vocal for Handmade’
Pada Hari Handloom Nasional pada hari Jumat, Perdana Menteri Narendra Modi memberi...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *