Pelatihan yudisial bagi para hakim dari Indonesia dan Asia

Pelatihan yudisial bagi para hakim dari Indonesia dan Asia

ClientEarth dan Pusat Penelitian, Pengembangan, dan Pelatihan Yudisial untuk Hukum dan Kehakiman Mahkamah Agung Republik Indonesia (JTC) menandatangani Nota Kesepahaman pada 2 Mei 2023. Nota Kesepahaman tersebut akan berkolaborasi dalam pelatihan yudisial bagi para hakim dari Indonesia dan Asia tentang isu-isu hukum lingkungan dan iklim topikal.

Pelatihan ini akan didukung oleh Indonesian Centre for Environmental Law (ICEL), kolaborator lama JTC untuk pelatihan peradilan di Indonesia. ICEL adalah salah satu organisasi nirlaba lingkungan terkemuka di Indonesia dan memiliki sejarah yang kaya dalam mendukung sistem peradilan melalui pelatihan hukum yang meningkatkan pemahaman tentang hukum lingkungan, keberlanjutan dan dampak perubahan iklim sambil memperkuat tata kelola dan penegakan lingkungan.

Inisiatif ini datang pada saat yang penting – Indonesia adalah negara dengan populasi terpadat keempat di dunia dan rumah bagi beberapa keanekaragaman hayati yang paling berharga di dunia. Namun, ia menderita polusi udara, air tawar dan laut, konversi hutan hujan, penangkapan ikan berlebihan, penebangan liar dan pertambangan, dan sangat rentan terhadap perubahan iklim.

Pelatihan ini akan memanfaatkan pengalaman ClientEarth dalam memberikan pelatihan peradilan di China, rekam jejak JTC dalam memberikan pelatihan dan sertifikasi hukum lingkungan untuk hakim Indonesia, serta keahlian ICEL dalam peningkatan kapasitas di Indonesia.

Tujuan utama kerjasama ini adalah:

  1. Meningkatkan kapasitas hukum dan pengetahuan para hakim dari Indonesia dan Asia tentang perkembangan hukum global tentang isu-isu lingkungan dan iklim yang sangat relevan di Asia;
  2. Bangun kapasitas yudisial di bidang utama hukum lingkungan dan iklim dan kembangkan sumber daya pada perkembangan hukum dan ilmiah utama di kawasan Asia-Pasifik untuk membantu penyelesaian sengketa yang lebih efektif; Dan
  3. Untuk menyediakan platform bagi anggota peradilan untuk bertukar informasi dan pengalaman.
READ  Yankees 'Gleyber Torres' hari ke hari 'setelah terkena pukulan siku

Berbicara dengan KompasTV, Ketua Mahkamah Agung RI Prof. Muhammad Syarifudin mengatakan, “Kami berharap para hakim kita benar-benar memahami hukum lingkungan, bagaimana implementasinya, bagaimana penerapannya, sehingga jika ada kasus yang muncul di negara kita, dapat diterapkan dengan sebaik-baiknya, tidak hanya sesuai dengan harapan kita, tetapi juga sesuai dengan harapan dunia, karena dunia ini milik kita semua, dan bukan hanya untuk kita tetapi juga untuk generasi mendatang.

Hakim Bambang Hery Mulyono menambahkan, “Salah satu contoh di mana lebih banyak pelatihan diperlukan untuk hakim lingkungan bersertifikat adalah pelatihan lanjutan di bidang khusus seperti prosedur, untuk hal-hal yang memerlukan bukti ilmiah atau bagaimana kita menilai kerugian lingkungan.

Raynaldo G. Sembiring, Direktur Eksekutif ICEL mengatakan, “Inisiatif ini penting sebagai langkah selanjutnya dalam pelatihan sertifikasi bagi para juri lingkungan. Inisiatif ini menjadi penting karena selain sebagai wadah pertukaran pengetahuan, pelatihan ini juga akan strategis dalam mempresentasikan kemajuan sertifikasi hakim lingkungan di Indonesia ke negara lain”. Dimitri de Boer, Manajer Program Regional untuk ClientEarth untuk Asia, berkata, “Merupakan suatu kehormatan untuk bekerja sama dengan JTC dalam program yang begitu penting dan untuk memfasilitasi pengembangan kapasitas lingkungan para hakim di Indonesia dan kawasan. Kami menantikan kemitraan yang bermanfaat dan berterima kasih kepada JTC karena telah mempercayakan peran penting tersebut kepada kami di Indonesia.

Written By
More from Suede Nazar
Pihak berwenang Indonesia mengatakan kapal selam ditemukan dan 53 awak tewas
Potongan-potongan kapal selam, termasuk barang-barang dari dalam kapal, telah ditemukan pada hari...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *