Indonesia dan Australia: peluang yang hilang dan urusan yang belum selesai

Indonesia dan Australia: peluang yang hilang dan urusan yang belum selesai
Presiden Indonesia Joko Widodo dan Perdana Menteri Australia Anthony Albanese membuat pernyataan bersama dalam pertemuan pemimpin tahunan di Kebun Binatang Taronga di Sydney, Selasa, 4 Juli 2023. Gambar: AAP/Dan Himbrechts

Banyak kesempatan yang terlewatkan untuk terlibat lebih dekat dengan Indonesia selama beberapa dekade terakhir, saat antusiasme pemerintah Australia dan pendanaan untuk keterlibatan dengan Indonesia menyusut secara signifikan. Memperbaiki hal ini menjadi semakin sulit seiring berjalannya waktu dan Indonesia memperoleh pengaruh ekonomi dan politik.

Kunjungan tiga hari ke Australia baru-baru ini oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi) relatif sederhana, tanpa banyak kehebohan seputar kunjungan bilateral para pemimpin sebelumnya. Termasuk kunjungan terakhir Jokowi pada Februari 2020, bahkan kunjungan Perdana Menteri Albanese ke Indonesia pada Juni tahun lalu. Foto-foto Jokowi dan warga Albania di bawah payung di tengah hujan di luar Sydney Harbour tak bisa menandingi keduanya di atas sepeda bambu melintasi Bogor Palace Gardens.

Tentu saja, para pemimpin tidak bertanggung jawab atas cuaca, tetapi gambar itu mungkin bersifat simbolis. Setelah ekspektasi yang muncul dari kunjungan ‘reset’ orang Albania tahun lalu, pertemuan ini sedikit mengecewakan. Ya, banyak pertanyaan penting telah diajukan, tetapi sangat sedikit yang telah diselesaikan. Oleh karena itu, kunjungan tersebut berdiri sebagai ringkasan yang adil tentang keadaan hubungan Australia-Indonesia saat ini, yang, terlepas dari retorikanya, seringkali tampak terlepas dan tidak lengkap.

Misalnya, banyak pembicaraan tentang peningkatan hubungan perdagangan. Pasti itu harus terjadi. Pada 2021, masing-masing hanyalah mitra dagang ke-13 satu sama lain. Indonesia, yang diperkirakan akan masuk dalam 10 besar ekonomi dunia pada tahun 2030, menempati peringkat ke-27 tujuan investasi asing Australia dan sumber investasi asing ke-38 untuk Australia. Perjanjian perdagangan bebas bilateral (Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Indonesia-Australia, IA-CEPA) ditandatangani pada 2019, setelah negosiasi bertahun-tahun, tetapi jalan masih panjang.

Harapan Jokowi agar Indonesia dapat membeli litium untuk baterai listrik dari Australia dan menjadi produsen utama kendaraan listrik dapat membantu meningkatkan hubungan perdagangan. Tapi belum ada kesepakatan yang tercapai, dan idenya untuk saat ini ilusi. Dan mengingat listrik Indonesia sebagian besar berbahan bakar batu bara, ide tersebut mungkin tidak cocok dengan iklim. Para pemimpin juga mengumumkan plan $50 juta untuk commence-up aksi iklim Indonesia, tetapi, sekali lagi, tidak ada banyak detail dan itu penting mengingat catatan lingkungan Indonesia yang buruk.

READ  Mulai 1 Januari 2021, transaksi saham akan dikenakan bea materai, ...

Australia telah membuat kelonggaran visa untuk memudahkan orang Indonesia berkunjung. Ini poin yang menyakitkan, seperti yang berulang kali dikatakan Jokowi di Canberra. Kami sekarang akan menawarkan visa bisnis yang lebih lama (5 tahun, bukan 3 tahun) dan visa 10 tahun untuk pelancong yang sering bepergian.

Namun belum ada peningkatan jumlah visa liburan kerja yang tersedia untuk orang Indonesia. Dan tidak ada yang dilakukan untuk mengubah fakta bahwa, meskipun orang Australia dapat memperoleh visa $50 saat tiba di Indonesia, sebagian besar orang Indonesia yang ingin melakukan perjalanan ke Australia harus terlebih dahulu membayar $140 per orang (mahal untuk sebagian besar orang Indonesia, dan seringkali tidak dapat dikembalikan). Lebih buruk lagi, mereka harus mengisi formulir aplikasi yang panjang dan terperinci yang antara lain membutuhkan laporan financial institution. Persetujuan visa – atau penolakan – dapat memakan waktu berminggu-minggu.

Salah satu alasan rendahnya keterlibatan antara Australia dan Indonesia adalah karena sangat sedikit orang Indonesia yang tinggal di sini, meskipun letaknya berdekatan. Bahkan, Indonesia pun tidak muncul di Daftar Biro Statistik Australia dari 20 komunitas kelahiran asing teratas, meskipun Filipina kini berada di peringkat keempat, bahkan Nepal dan Sri Lanka masuk daftar. Komunitas diaspora memainkan peran penting dalam membangun dan memelihara hubungan antar negara, serta menyediakan sumber keterampilan linguistik dan budaya yang tak ternilai harganya. Ini adalah bagian lain dari teka-teki yang hilang, dan aturan visa tidak diragukan lagi berperan dalam hal ini.

Pendidikan disebutkan pada pertemuan kepemimpinan, dengan orang Albania menekankan hubungan pendidikan bilateral (yang berbunyi: merekrut pelajar Indonesia). Beasiswa yang “ditingkatkan dan diperluas” untuk Indonesia “disambut baik” oleh pasangan tersebut, demikian pula rencana tiga universitas Australia untuk membangun kampus di Indonesia. Para pemimpin juga mengumumkan kembalinya software Indonesian Language Finding out Ambassadors (ILLA), yang menempatkan sarjana Indonesia di sekolah-sekolah Australia, serta system percontohan universitas untuk mendukung pembelajaran bahasa dan budaya Indonesia.

READ  Ekspor gandum India: India akan segera mengizinkan ekspor gandum sebesar 1,2 juta ton

Ini semua adalah inisiatif yang bermanfaat, tetapi cakupannya terbatas. Mereka jauh dari biaya serius yang diperlukan untuk membalikkan keruntuhan bahasa Indonesia selama beberapa dekade dan studi di sekolah dan universitas kita, bahkan ketika kelas sangat penting untuk kemampuan kita untuk terlibat di negara di mana sangat sedikit yang berbicara banyak bahasa Inggris.

Kenyataannya adalah bahwa sedikit yang mungkin dilakukan untuk mengatasi hambatan lama ini untuk hubungan yang lebih dekat dalam waktu dekat. Meskipun baik Partai Buruh maupun Koalisi tidak mempersoalkan pentingnya Indonesia, sudah lama sejak politisi federal mana pun secara serius mendorong investasi nyata dalam memperkuat kemampuan kita untuk terlibat dengan tetangga dekat kita.

Hal yang sama tampaknya juga berlaku di Indonesia. Sejak awal masa jabatan pertamanya, Jokowi telah menegaskan bahwa dia tidak memandang hubungan Australia-Indonesia sebagai “istimewa” seperti pendahulunya, Susilo Bambang Yudhoyono. Jokowi tertarik pada bisnis, dan sementara Australia menarik perhatian sebagai perwakilan junior AUKUS dan Quad di Asia Tenggara (ya, Deputy Sheriff), dia adalah pemain ekonomi kecil di masa depan negaranya.

Tetapi tidak adanya terobosan besar dari kunjungan ini mungkin terbukti menjadi yang terbaik, mengingat setiap inisiatif besar yang dinegosiasikan sekarang dengan Jokowi mungkin tidak akan bertahan. Memang meskipun tetap populer di Indonesia, dengan tingkat persetujuan selalu di atas 70%, Jokowi dengan cepat menjadi bebek lumpuh.

Mendekati akhir masa jabatan keduanya, dia tidak bisa mencalonkan diri dalam pemilihan yang dijadwalkan untuk Hari Valentine tahun depan, dan Indonesia sudah terobsesi untuk menggantikannya. Dalam sistem Indonesia gaya Amerika, seorang presiden baru juga berarti pemerintahan yang sama sekali baru dan melimpahnya sebagian besar posisi pemerintahan tingkat tinggi. Dengan kata lain, tahun depan akan melihat kalibrasi ulang kekuatan dan patronase yang radikal di negara luas berpenduduk lebih dari 270 juta orang ini, dan itu sudah menjadi satu-satunya permainan di kota ini.

READ  5G umum masih jauh untuk Indonesia - bisnis

Pemerintahan Jokowi selama 10 tahun dan jangkauan populer (walaupun dia telah gagal memenuhi banyak janji mendasar) berarti dia sudah memainkan peran sebagai raja, bekerja keras untuk memperkuat pengaruhnya dan keluarganya setelah kepergiannya. Namun, tidak ada jaminan bahwa bahkan kebijakan tanda tangan, seperti rencananya yang tidak mungkin senilai $50 miliar untuk membangun ibu kota baru di Kalimantan yang terpencil, akan bertahan, apalagi kesepakatan apa pun yang ia buat dengan Australia.

Banyak kesempatan yang terlewatkan untuk terlibat lebih dekat dengan Indonesia selama beberapa dekade terakhir, saat antusiasme pemerintah Australia dan pendanaan untuk keterlibatan dengan Indonesia menyusut secara signifikan. Memperbaiki hal ini menjadi semakin sulit seiring berjalannya waktu dan Indonesia memperoleh pengaruh ekonomi dan politik.

Putaran perpisahan Jokowi adalah kesempatan lain yang terlewatkan. Sayangnya, rekam jejak kami menunjukkan bahwa kami tidak mungkin melakukan yang lebih baik tahun depan setelah pemilihan presiden baru.

Written By
More from Faisal Hadi
Sihayo menemukan emas berkualitas luar biasa di Indonesia
Penjelajah yang berfokus di Indonesia, Sihayo Gold, sedang menuju ke selebaran dari...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *