Pelayat memberi hormat kepada Rayshard Brooks selama menonton publik

Pelayat memberi hormat kepada Rayshard Brooks selama menonton publik

Mourners melamar ke sebuah gereja di Atlanta yang bersejarah pada hari Senin untuk memberikan penghormatan di depan publik untuk melihat Rayshard Brooks, lelaki kulit hitam yang ditembak mati dari belakang oleh polisi di tengah kerusuhan yang telah membara.

Brooks, yang berusia 27 tahun, berbaring dalam jas putih dan dasi emas di peti mati di dalam Gereja Baptis Ebenezer, tempat Pendeta Martin Luther King Jr pernah berkhotbah.

Banyak yang datang untuk menghormati Brooks tidak mengenalnya dalam kehidupan, tetapi bagaimanapun juga merasakan kekerabatan dengannya.

“Itu emosional karena itu bisa saya,” kata Brandon Hooks, yang datang untuk memberi hormat dengan putranya yang berusia 11 tahun, Braden. “Saya ingin dia [Braden] untuk memahami pentingnya apa yang kita alami. “

Polisi Atlanta dipanggil keluar pada 12 Juni setelah Brooks mabuk ditemukan di belakang kemudi di drive-thru Wendy.

Brooks dan kedua polisi itu, yang berkulit putih, melakukan pembicaraan yang panjang dan damai, tetapi situasinya berubah ketika Brooks gagal dalam tes keamanan lapangan dan diberi tahu bahwa ia tidak bisa kembali ke belakang kemudi.

Dia menolak diborgol, diborgol dengan para perwira dan lari dengan seorang Taser milik salah satu polisi.

Petugas Garrett Rolfe, juga berusia 27 tahun, menembaki Brooks yang melarikan diri, dengan fatal memukulnya dua kali di belakang.

Sejak itu Rolfe dipecat oleh departemen dan didakwa melakukan pembunuhan.

Pertemuan tragis itu terjadi hanya beberapa minggu setelah seorang pria kulit hitam, George Floyd, terbunuh ketika seorang polisi kulit putih Minneapolis berlutut di lehernya, memicu kerusuhan nasional dan menyerukan reformasi kepolisian.

“Saya tidak kenal Rayshard Brooks tetapi, seperti George Floyd, kami mengenalnya sekarang,” kata Manerva Harris, 42, saat menonton Brooks.

READ  Update harga terbaru HP Samsung September 2020 seri Galaxy A21s dibandrol dengan harga Rp 3.199.000

“Bahkan tidak seminggu setelah mereka menguburkan Mr. Floyd, sekarang di sini kita pergi ke mana kita memiliki keluarga kulit hitam lain melalui hal yang sama,” katanya. “Sulit dan gila bahwa kita masih hidup seperti ini hari ini.”

Pemakaman Brooks diatur untuk hari Selasa.

Dengan kabel

Written By
More from Suede Nazar

Istri Kolonel Yang Meninggal Untuk India Di Galwan, Diangkat sebagai Wakil Kolektor

K Chandrashekar Rao menyerahkan surat penunjukan kepada Ms Santoshi (kiri) di Pragathi...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *