Suhu di kota Siberia Arktik mencapai 100 derajat, ketinggian baru

Suhu di kota Siberia Arktik mencapai 100 derajat, ketinggian baru

Suhu di kota kecil Siberia Verkhoyansk mencapai 100,4 derajat Fahrenheit pada hari Sabtu, menurut facts cuaca yang dihadapi publik. Ini adalah suhu tertinggi di salah satu tempat dengan pemanasan tercepat di dunia.

Siberia cenderung mengalami perubahan besar dalam suhu bulan ke bulan dan tahun ke tahun, menurut Copernicus Local weather Transform Support (C3S), sebuah application yang berafiliasi dengan Komisi Eropa. Tapi itu tidak biasa untuk suhu yang lebih hangat dari rata-rata terus begitu lama – suhu di Siberia tetap di atas rata-rata sejak 2019.

Suhu rata-rata Juni di Verkhoyansk mencapai ketinggian 68 derajat Fahrenheit, sehingga suhu tertinggi baru mengkhawatirkan.

Tanda-tanda menyedihkan berlanjut pada hari Senin, ketika rekaman satelit menunjukkan beberapa kebakaran hutan di Siberia dekat Lingkaran Arktik. Ilmuwan senior Layanan Pemantauan Atmosfer Copernicus, Mark Parrington dicatat bahwa jumlah dan intensitas kebakaran hutan Siberia juga meningkat pesat.
Es di sungai-sungai Siberia pecah “sangat awal” pada bulan Mei, yang merupakan rekor terpanas pada bulan Mei di wilayah tersebut sejak pencatatan dimulai pada tahun 1979, C3S dilaporkan.

Juga pada bulan Mei, lapisan es yang meleleh di bawah penyangga tangki menghasilkan tumpahan diesel “masif” di wilayah tersebut, yang dapat tumpah ke Samudra Arktik.

Ayunan dramatis suhu di barat laut Siberia bulan lalu akan terjadi hanya sekali dalam 100.000 tahun jika bukan karena perubahan iklim, ilmuwan iklim Martin Stendel kata.

Pemanasan Arktik yang dipercepat

Arktik memanas dua kali lebih cepat dari sisa earth ini melalui proses yang dikenal sebagai amplifikasi Arktik.

Pencairan es Arktik telah meningkat, yang mengarah ke lapisan salju musiman yang tidak seputih dan menyerap lebih banyak sinar matahari, yang menyebabkan lebih banyak pemanasan, menurut Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA).

Itu penting untuk seluruh dunia, juga. Es yang mencair di Kutub Utara mengarah ke permukaan laut yang lebih tinggi, dan bukan hanya di Samudra Kutub Utara. Dengan lebih sedikit bagian es yang memantulkan sinar matahari, lautan dunia akan menghangat.

As well as, NOAA Kartu Laporan Arktik 2019 menemukan bahwa pencairan lapisan es di Arktik dapat melepaskan hingga 600 juta ton karbon bersih ke atmosfer for each tahun.
READ  Aaron Boone menyukai peluang Yankees melawan Rays yang dibenci

Brandon Miller dan Julia Hollingsworth dari CNN berkontribusi pada laporan ini.

More from Casildo Jabbour

Penduduk Pulau Gritty tak henti-hentinya dalam pencopotan Flyers di Video game 1

Mungkin hanya lawannya. Saya tidak tahu. Tapi apa yang saya tahu adalah...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *