Pemanasan Samudera Indo-Pasifik Dapat Mengganggu Pola Curah Hujan Global

New Delhi: Sebuah studi baru oleh para ilmuwan India telah melaporkan bahwa pemanasan cepat Samudera Indo-Pasifik mungkin bertanggung jawab untuk mengubah pola curah hujan di banyak bagian dunia, termasuk di India.

Cekungan pemanasan Samudera Indo-Pasifik berkembang, yang pada gilirannya mengubah fenomena cuaca utama yang dikenal sebagai Osilasi Madden-Julian (MJO). Perubahan perilaku MJO berdampak pada pola curah hujan dalam skala global. Pemanasan Samudra Indo-Pasifik adalah akibat dari pemanasan global antropogenik.

Di satu sisi, perubahan perilaku MJO ini meningkatkan curah hujan di Australia utara, Pasifik barat, lembah Amazon, Afrika barat daya, dan Asia Tenggara (Indonesia, Filipina, dan Papua Nugini). Di sisi lain, perubahan yang sama ini memicu penurunan curah hujan di Pasifik tengah, di sepanjang pantai barat dan timur Amerika Serikat, India utara, Afrika timur, dan cekungan Yangtze di China, menurut penelitian yang dilaporkan dalam jurnal tersebut. Alam.

Di India bagian utara, dampaknya bermanifestasi dalam bentuk berkurangnya curah hujan selama musim dingin-musim semi (November hingga April). “Simulasi model iklim menunjukkan bahwa pemanasan berkelanjutan di Samudra Indo-Pasifik sangat mungkin terjadi, yang selanjutnya dapat mengintensifkan perubahan curah hujan global ini di masa depan,” Roxy Mathew Koll, ahli iklim di Institut Meteorologi Tropis India yang berbasis di Pune. (IITM), dan pemimpin studi.

Ketika ditanya apakah perubahan perilaku MJO juga berdampak pada curah hujan selama monsun musim panas (Juni hingga September), Koll berkata: “Selama musim panas, air hangat di kolam menutupi khatulistiwa dan Samudra Hindia bagian utara. Oleh karena itu penting untuk memperluas penelitian ini untuk melihat apakah ada perubahan serupa di cekungan musim panas, yang dapat berdampak pada hujan monsun musim panas di India.

READ  Olimpiade Tokyo 2020: Perjuangan Simone Biles berlanjut saat orang Amerika mundur dari final acara lantai

Vimal Mishra, ahli iklim di IIT Gandhinagar yang tidak terkait dengan penelitian ini, mengatakan bahwa “perluasan cekungan hangat akibat pemanasan antropogenik memiliki implikasi terhadap iklim dan cuaca di banyak bagian dunia. Karena ekspansi ini, durasi MJO telah berkurang, yang dapat mengurangi curah hujan di Dataran Gangga.

“Perlu dicatat bahwa penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa penurunan curah hujan di dataran Gangga terkait dengan pemanasan Samudra Hindia,” lanjut Mishra. “Tetapi studi baru menunjukkan bahwa itu adalah dampak multidimensi dari pemanasan global yang menyebabkan perubahan curah hujan rata-rata dan ekstrim. Ini lebih lanjut menunjukkan perlunya lebih banyak pekerjaan untuk memahami kompleksitas perubahan musim panas di bawah pemanasan global. “

Koll menambahkan bahwa “kita perlu meningkatkan jaringan pengamatan laut kita untuk memantau perubahan ini secara akurat dan memperbarui model iklim kita untuk secara terampil memperkirakan tantangan yang disajikan oleh dunia yang memanas.”

Tingkat peningkatan cekungan hangat Indo-Pasifik hampir dua kali lipat. Cekungan panas meluas dari area seluas 2,2 × 107 km² dari tahun 1900 hingga 1980 menjadi area seluas 4 × 107 km² dari tahun 1981 hingga 2018. Laju perluasannya adalah 4 × 105 km² – kritis mengingat bahwa kolam-kolam ini adalah bentangan terbesar suhu laut terpanas di planet ini.

Meskipun seluruh wilayah Indo-Pasifik telah menghangat, perairan terhangat terletak di atas Pasifik barat, menciptakan kontras suhu yang menarik kelembapan dari Samudra Hindia ke benua laut Pasifik barat, y meningkatkan pembentukan awan.

MJO pada dasarnya adalah kumpulan awan hujan yang bergerak ke arah timur, meliputi area seluas 12.000 hingga 20.000 km di atas lautan tropis. Pemanasan kolam samudera telah mengubah siklus hidupnya. Waktu tinggal awan MJO berkurang empat hari di atas Samudra Hindia (dari rata-rata 19 menjadi 15 hari) sementara itu meningkat lima hari di Pasifik barat. Perubahan ini telah mengubah kondisi cuaca di seluruh dunia.

READ  Foto pernikahan Nella Kharisma dan Dory Harsa, pangeran cantik Nella Bak berbaju putih

“Upaya internasional yang terkoordinasi sedang dilakukan untuk memperluas jangkauan prakiraan cuaca yang akurat ke kerangka waktu dua hingga empat minggu dan MJO adalah salah satu kunci terpenting untuk keberhasilan upaya ini,” Michael McPhaden, anggota penelitian. tim dan ilmuwan senior dari US National Oceanic and Atmospheric Administration, mengatakan.

Tim tersebut juga termasuk Panini Dasgupta (IITM), Chidong Zhang (NOAA), Deahyun Kim (University of Washington) dan Tamaki Suematsu (University of Tokyo).

Dinesh C. Sharma menulis ke India Science Wire dan tweet @dineshcsharma.

More from Benincasa Samara
Diakui El Rumi, awalnya memalukan bisa hidup lagi bersama Maia Estianty
JAKARTA, KOMPAS.com – Perubahan kondisi keluarga diakui oleh anak kedua Ahmad Dhani...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *