Pembukaan Hutan Pegunungan Tropis di Asia Tenggara Perluas dan Percepat, Temuan Studi | Suara Amerika

Penelitian baru menunjukkan bahwa hutan pegunungan tropis di Asia Tenggara kehilangan pohon dengan kecepatan tinggi, memperburuk berbagai masalah ekologi.

Asia Tenggara adalah rumah bagi sekitar 15% dari hutan tropis dunia dan membantu menjaga keanekaragaman hayati tumbuhan dan hewan. Pohon juga menyimpan karbon, menjauhkannya dari atmosfer yang selanjutnya akan berkontribusi pada pemanasan suhu global.

Tetapi deforestasi hutan telah mengurangi kemampuan ekosistem untuk menyimpan karbon, menurut a belajar baru-baru ini diterbitkan di Nature Sustainability.

Di banyak bagian dunia, orang telah membuka hutan untuk memberi ruang bagi pertanian subsisten dan tanaman komersial. Di Asia Tenggara, pembalakan liar juga bertanggung jawab atas deforestasi besar-besaran. Saat hutan menyusut, kemampuan mereka untuk melawan emisi karbon manusia menurun.

“Kami tahu bahwa ada penggundulan hutan yang signifikan di pegunungan [in Southeast Asia], tetapi kami tidak tahu apakah itu meningkat dan bagaimana pengaruhnya terhadap karbon, ”kata Zhenzhong Zeng, seorang ilmuwan sistem bumi di Universitas Sains dan Teknologi Selatan di Cina dan rekan penulis studi tersebut. “Sekarang kami melihat itu meningkat. “

Para peneliti menggunakan citra satelit untuk melacak hilangnya hutan dari waktu ke waktu dan peta kepadatan karbon untuk menghitung pengurangan yang sesuai dalam kapasitas penyimpanan karbon.

Hasil mereka menunjukkan bahwa Asia Tenggara telah kehilangan 61 juta hektar hutan selama 20 tahun terakhir. Pada tahun 2000-an, kerugian tahunan rata-rata sekitar 2 juta hektar per tahun. Antara 2010 dan 2019, jumlah ini berlipat ganda menjadi sekitar 4 juta hektar per tahun.

READ  Studi baru mengungkapkan bagaimana air terbentuk di Bumi

“Saya pikir yang mengejutkan hanyalah kecepatan terjadinya, bukan fakta bahwa itu terjadi,” kata Alan Ziegler, ahli geografi fisik di Universitas Mae Jo di Thailand dan rekan penulis studi lainnya.

Menurut penelitian, sekitar sepertiga dari pohon yang ditebang berada di daerah pegunungan seperti Laos utara, Myanmar timur laut dan pulau Sumatra dan Kalimantan di Indonesia.

Para ahli sebelumnya percaya bahwa pohon-pohon ini, yang dilindungi oleh lanskap pegunungan yang terjal, tidak akan terlalu terpengaruh oleh campur tangan manusia daripada pohon-pohon yang ditemukan di dataran yang lebih datar. Namun studi tersebut menemukan bahwa dengan semakin terbatasnya dataran rendah yang dapat ditanami, pembukaan hutan telah menyebar ke pegunungan. Pada tahun 2001, pohon pegunungan menyumbang sekitar 24% dari semua pohon yang ditebang tahun itu. Pada tahun 2019, melebihi 40%.

FILE – Pemandangan Taman Nasional Khao Yai, 130 kilometer utara Bangkok, Thailand, 22 Maret 2021.

“Saya pikir itu inovatif, cara mereka melihat bagaimana [forest loss] dari dataran rendah hingga pegunungan,” kata Nophea Sasaki, yang mempelajari pemantauan karbon hutan di Asian Institute of Technology di Thailand dan tidak terlibat dalam penelitian tersebut. “Saya pikir itu masalah besar.”

Menurut penelitian, hutan yang terletak di ketinggian yang lebih tinggi dan di lereng yang lebih curam cenderung menyimpan lebih banyak karbon daripada hutan dataran rendah. Jika orang menebang lebih banyak pohon di pegunungan, hutan bisa kehilangan lebih banyak karbon daripada yang diprediksi model perubahan iklim saat ini.

Jika lahan disisihkan, pohon dapat tumbuh kembali dan mengisi kembali cadangan karbonnya. Tapi habitat alami hutan dan keanekaragaman hayati yang besar yang dikandungnya bisa hilang selamanya. Spesies unik di wilayah itu bisa menghilang. Perlindungan hutan daerah aliran sungai dan kapasitas pencegahan banjir juga dapat hilang.

“Ini bukan hanya tentang karbon. Dalam hal kerusakan lingkungan jangka panjang, itu akan merusak alam. Itu akan menghancurkan semua keanekaragaman hayati, ”kata Sasaki.

Untuk memperumit masalah, pemantauan dan penegakan perlindungan hutan tidak konsisten antara negara dan negara. Para ahli mengatakan kemajuan teknologi, seperti data satelit yang digunakan dalam penelitian ini, dan perhatian publik terhadap masalah ini akan menjadi penting untuk pemantauan lebih dekat dan pencegahan hilangnya hutan.

“Kita harus dipaksa untuk melindungi hutan karena tanpa hutan ini kita tidak dapat bertahan hidup,” kata Sasaki.

Written By
More from Faisal Hadi

Planet Mars mendekati Bumi

JAKARTA, iNews.id – Planet Mars akan berada di titik terdekat ke Bumi...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *