Pemilihan umum Singapura: Putusan PAP menang, PM Lee Hsien Loong kembali berkuasa

Lee Hsien Loong

Lee Hsien Loong.Reuters

Partai Aksi Rakyat (PAP) yang berkuasa di Singapura telah memenangkan pemilihan umum negara-kota pada hari Jumat. Perdana Menteri Lee Hsien Loong telah kembali berkuasa, memenangkan 83 dari 93 kursi yang diperebutkan dalam Pemilihan Umum, bahkan ketika Oposisi mencatat perolehan kecil.

Petugas yang Kembali Tan Meng Dui mengatakan bahwa PAP yang berkuasa di Singapura memenangkan pemilihan yang diadakan di tengah pandemi coronavirus novel yang sedang berlangsung, dengan 61,24 persen suara, dibandingkan dengan 69,86 persen dalam pemilihan terakhir pada 2015.

Lee yang berusia 68 tahun terpilih kembali dari Group Representation Constituency (GRC) -nya dari Ang Mo Kio. Perdana menteri memimpin tim GRC partainya Gan Thiam Poh, Darryl David, Ng Ling Ling dan Nadia Ahmad Samdin.

Wakil PM Heng Swee Keat terpilih kembali

Wakil Perdana Menteri dan Menteri Keuangan Heng Swee Keat juga terpilih kembali. Timnya termasuk Maliki Osman, Jessica Tan, Cheryl Chan dan Tan Kiat How dari East Coast GRC.

Heng, bersama dengan anggota tim GRC Pantai Timurnya, menang dengan 53,41 persen suara. Heng pindah dari Tampines GRC ke East Coast GRC tahun ini.

Partai Buruh (WP), yang mendapat enam kursi dalam pemilihan 2015, memenangkan 10 tahun ini.

Sebanyak 191 kandidat dari 11 partai politik dan satu kandidat independen bersaing untuk 93 kursi dalam pemilihan, yang diorganisasikan dalam 14 Konstituen Anggota Tunggal (SMC) dan 17 Konstituante Representasi Kelompok (GRC).

PAP memenangkan 83 kursi dari 13 SMC dan 15 GRC

PAP memenangkan 83 kursi dari 13 SMC dan 15 GRC, sementara WP mempertahankan 10 kursi dari Hougang SMC, Aljunied GRC dan Sengkang GRC.

Perdana Menteri Lee Hsien Loong dan timnya memenangkan Ang Mo Kio GRC dengan 71,91 persen suara.

Lee mengatakan pada konferensi pers bahwa persentase suara populer yang dimenangkan PAP dalam pemilihan tidak setinggi yang dia harapkan.

Namun demikian, hasilnya mencerminkan dukungan berbasis luas untuk PAP, tambahnya.

Perdana menteri, juga Sekretaris Jenderal PAP, mengatakan ia merasa terhormat oleh kepercayaan yang diberikan orang Singapura pada partai yang berkuasa dan tanggung jawab berat yang dipercayakan warga Singapura pada partai tersebut.

“Saya akan menggunakan mandat ini secara bertanggung jawab untuk menangani COVID-19 dan penurunan ekonomi, dan untuk membawa kita dengan aman melewati krisis dan seterusnya,” katanya.

PAP mengambil 83 dari 89 kursi dalam pemilu 2015 dengan 69,86 persen suara populer, yang lebih tinggi dari kenaikan 60,14 persen pada 2011.

Sekitar 2,65 juta orang memenuhi syarat untuk memilih dalam pemilihan hari Sabtu, yang ke-13 sejak kemerdekaan.

(Dengan input agensi)

READ  Center berusaha 6 bulan lebih untuk memberikan komisi permanen kepada wanita dalam ketentaraan, menyalahkan Covid-19
Written By
More from Suede Nazar

Cara menggunakan Instagram Live Room untuk 4 pengguna lain

Suara.com – Instagram baru saja merilis fitur baru bernama Live Rooms yang...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *