Penarikan pasukan Jerman menyoroti meningkatnya kekayaan dua sekutu Gedung Putih di tengah isolasi Esper

Penarikan pasukan Jerman menyoroti meningkatnya kekayaan dua sekutu Gedung Putih di tengah isolasi Esper

Biasanya, rencana yang melibatkan pemindahan sejumlah besar pasukan dikoordinasikan dengan Pentagon untuk mencapai tujuan yang dapat dicapai. Tetapi kali ini perintah khusus untuk menarik hampir 10.000 tentara dari Jerman datang dari dalam Gedung Putih, meskipun ada kekhawatiran dari Pentagon bahwa itu membahayakan pertahanan Amerika yang berbasis di Eropa melawan Rusia.

“Stok mereka sangat tinggi sekarang,” kata seorang pejabat administrasi kepada CNN.

Sejak mengundurkan diri sebagai penjabat DNI bulan lalu, Grenell telah mengambil beberapa posisi baru baik di dalam maupun di luar pemerintahan, termasuk pekerjaan paruh waktu di dewan keamanan nasional yang bekerja di bawah O’Brien. Kembali ke masanya sebagai Duta Besar AS untuk Jerman, Grenell telah menjadi kekuatan pendorong di belakang dorongan untuk menurunkan pasukan di sana.

Sejak Grenell kembali ke Gedung Putih tahun lalu, ada kepercayaan luas di antara pejabat keamanan nasional saat ini bahwa ia dan O’Brien telah bekerja untuk mengisolasi Esper, menurut tiga sumber yang akrab dengan dinamika internal. Meskipun yang lain percaya bahwa pengaruh Esper telah berkurang sebagian besar karena dia telah menolak untuk terlibat dalam politik.

Sekretaris pertahanan telah berada di tanah yang goyah dengan Gedung Putih selama beberapa minggu terakhir. Dua hari setelah foto-op Trump di depan Gereja St John, ia secara terbuka putus dengan Presiden karena menggunakan pasukan tugas aktif untuk memadamkan skala besar protes dipicu oleh kematian George Floyd. CNN melaporkan pada saat itu bahwa Esper siap untuk mengundurkan diri sesudahnya dan percaya Trump siap untuk memecatnya.

Pada hari Kamis, Grenell mendorong kembali pada anggapan bahwa ia dan O’Brien telah secara aktif mencoba untuk mengesampingkan Esper, yang dikatakan Grenell hadir sepanjang diskusi berbulan-bulan tentang menarik pasukan keluar dari Jerman.

“Presiden menginginkan proses yang bijaksana dari DoD,” kata Grenell kepada CNN. “Saat itu seluruh diskusi adalah tentang berapa banyak yang kita sesuaikan sehingga beberapa (pasukan) pergi ke Polandia, dan berapa banyak yang kita bawa pulang.”

Ketika pembicaraan berlanjut, pertentangan kunci muncul tentang berapa banyak dari sekitar 34.500 tentara AS yang ditarik. Sementara para pejabat Pentagon bersedia untuk menyesuaikan tingkat pasukan di Jerman jika itu tidak merusak pencegahan AS terhadap Rusia, Presiden secara terbuka menyebut penarikan yang ia perintahkan sebagai pembalasan terhadap Jerman, yang ia klaim tidak menyumbangkan bagian pendanaannya yang adil kepada NATO.

Pada hari Rabu, Esper berangkat ke NATO, di mana topik potensi penarikan pasukan AS dari Eropa tidak bisa dihindari akan diangkat.

READ  Aakash Chopra memilih MS Dhoni untuk memimpin sepanjang masa IPL XI

“Sekretaris Esper bertemu dengan Presiden Trump pada hari Rabu untuk membahas kehadiran kami di Eropa,” kata juru bicara Pentagon, Jonathan Hoffman. “Pada hari Senin, Sekretaris akan memberi penjelasan singkat kepada Presiden di Gedung Putih tentang opsi-opsi untuk postur pasukan kita di Jerman.”

Grenell dan O’Brien

Penasihat Keamanan Nasional, Robert O, Brien, kiri, dan Rick Grenell sudah saling kenal karena keduanya bekerja di pemerintahan George W. Bush.

Beberapa sumber mengatakan bahwa O’Brien berusaha memposisikan dirinya sebagai Sekretaris Pertahanan berikutnya jika Trump memenangkan masa jabatan kedua, dan bahwa Grenell memposisikan dirinya sebagai menteri luar negeri berikutnya – sesuatu yang telah ditolak atau ditolaknya untuk diakui . Pada hari Selasa di konferensi Students For Trump di Phoenix, Florida Rep. Matt Gaetz, sekutu Trump, bertanya kepada Grenell apakah ia akan menjabat sebagai menteri luar negeri dalam pemerintahan Trump kedua. Grenell menjawab, “Kurasa aku tidak bisa menjawabnya.”

O’Brien dan Grenell memiliki hubungan dekat dan telah saling kenal sejak pertengahan 2000-an, ketika mereka berdua bekerja di PBB selama pemerintahan George W. Bush, menurut sebuah sumber yang akrab dengan hubungan mereka.

O’Brien adalah kunci dalam menyerukan Grenell untuk bertindak sebagai penjabat DNI setelah pemindahan Joseph McGuire, menurut satu pejabat saat ini dan satu mantan pejabat pemerintah.

O’Brien, memandang Grenell sebagai tentara yang setia untuk dikirim ke DNI, dan juga merasa bahwa dengan menunjuk Grenell, seorang tokoh yang sangat kontroversial bahkan di kalangan konservatif, mereka mungkin membuka jalan bagi konfirmasi cepat siapa pun yang akan dicalonkan, kata orang-orang ini.

Sementara pasangan telah berhasil mendapatkan dukungan dengan Trump, manuver mereka telah membuat beberapa sekutu kunci Presiden marah, termasuk ketua Partai Republik Komite Layanan Bersenjata Senat, Senator Jim Inhofe, yang mengatakan O’Brien gagal memberinya kepala. tentang rencana untuk mengeluarkan pasukan AS dari Jerman.

“Itu datang dari O’Brien. Dia menandatanganinya. Itulah yang saya pahami,” kata Republik Oklahoma itu kepada wartawan, Rabu.

“Aku yang terakhir tahu tentang itu,” tambahnya. “Seharusnya aku yang pertama.”

Menyingkirkan Esper

Sekretaris Pertahanan AS Mark Esper menghadiri pertemuan dengan Presiden Polandia Andrzej Duda dan Presiden AS Donald Trump di Kantor Oval Gedung Putih pada 24 Juni 2020 di Washington, DC.

Sumber-sumber di seluruh pemerintahan mengatakan kepada CNN bahwa O’Brien telah mendorong pandangan Presiden yang semakin negatif terhadap Esper.

Selama berbulan-bulan, Trump dan O’Brien telah kehilangan kepercayaan pada Esper, mencatat kecenderungannya untuk menghindari menawarkan pertahanan penuh Presiden atau kebijakannya, beberapa pejabat pemerintah sebelumnya mengatakan kepada CNN.

Trump secara pribadi menyatakan frustrasi dengan Esper, termasuk melampiaskannya panjang lebar selama akhir pekan baru-baru ini di Camp David, menurut berbagai sumber.

O’Brien telah berbicara kepada Presiden tentang pernyataan televisi Esper, yang Gedung Putih merasa bermasalah atau tidak terkirim dalam beberapa kesempatan. Setidaknya dalam satu contoh, O’Brien memberikan cetakan kepada Presiden yang membandingkan komentar publiknya tentang topik dengan yang dilakukan oleh Esper untuk menyoroti perbedaannya.

READ  Pemeriksaan Fakta: Tidak, Bandra-Worli Sea Link Mumbai tidak dilanda air pasang di tengah hujan lebat

Kedekatan juga berperan dalam pembagian itu, kata salah satu sumber yang dekat dengan O’Brien. Dengan kantornya di Sayap Barat, O’Brien dapat berada di Kantor Oval dalam waktu satu menit, sementara waktu yang diperlukan Esper untuk melakukan perjalanan dari Pentagon setelah dipanggil oleh Trump terkadang membuat kesal Presiden yang tidak sabar, sumber ini menambahkan.

Trump tampaknya tidak memiliki masalah dengan O’Brien menginjak kaki Esper, mengatakan kepada wartawan di Gedung Putih pada hari Senin bahwa ia bermaksud untuk menindaklanjuti dengan rekomendasi penasihat keamanan nasionalnya untuk memindahkan pasukan AS yang ditempatkan di Jerman.

Trump menegaskan kembali pendiriannya selama konferensi pers di Rose Garden pada hari Rabu dengan Presiden Polandia Andrzej Duda. “Kami mungkin akan memindahkan mereka dari Jerman ke Polandia,” kata Trump, menambahkan bahwa ia ingin membawa tingkat pasukan AS ke sana menjadi 25.000. “Beberapa akan pulang dan beberapa akan pergi ke tempat lain dan Polandia akan menjadi salah satu dari tempat-tempat itu.”

Meskipun Duda mendukung pemindahan pasukan ke Polandia, dia menjelaskan bahwa dia menentang pengurangan jumlah total pasukan AS di Eropa, dengan mengatakan itu akan “sangat merusak keamanan Eropa.”

Ketegangan yang lebih dalam dengan Pentagon

Jenderal Mark Milley, ketua Kepala Staf Gabungan, benar, sejak itu memanggil kehadirannya di Gereja St. Trump "kesalahan".

Frustrasi Trump dengan Esper merupakan indikasi ketegangan yang lebih luas antara Presiden dan para pemimpin militer di Pentagon.

Di tengah kritik atas penampilannya dalam seragam pertempuran selama foto-op Presiden St. John, Jenderal Mark Milley, Ketua Kepala Staf Gabungan, juga menimbang apakah ia dapat secara efektif bertahan, menurut beberapa pejabat dan pensiunan saat ini yang berbicara kepada CNN.

Milley sangat tidak yakin tentang masa depannya sehingga ia secara pribadi berkonsultasi dengan kolega-kolega dekatnya, termasuk beberapa pensiunan jenderal senior.

Ketegangan tentang bagaimana menanggapi protes telah mengalir ke dalam langkah untuk menarik pasukan dari Jerman, menurut beberapa pejabat saat ini dan mantan pejabat.

Sementara para pejabat pertahanan telah mempertimbangkan memindahkan beberapa pasukan dari Jerman di masa lalu, beberapa pejabat AS dan NATO mengatakan kepada CNN awal bulan ini bahwa ukuran dan waktu pengurangan itu tidak terduga.

Diskusi mengenai pemindahan pasukan dari Jerman mulai awal musim gugur lalu, menurut seorang pejabat pemerintah. Ketika gagasan itu mulai digerakkan, para pejabat “tingkat menengah” dengan Departemen Pertahanan mendorong mundur, alih-alih meminta untuk menambah jumlah pasukan di sana, kata orang ini.

READ  Hukum Keamanan Nasional China di Hong Kong memaksa perusahaan teknologi terkemuka seperti Zoom, TikTok, Microsoft, yang lainnya keluar

Pada bulan Desember, para pejabat tinggi AS yang menghadiri KTT NATO di London mengambil pada diskusi dan Grenell mengangkat masalah dengan Esper, menyoroti minat Presiden dalam penarikan pasukan, kata orang ini.

Pentagon mengatakan pihaknya sedang mengerjakan opsi “konsisten dengan arahan Presiden” untuk secara signifikan mengurangi jumlah pasukan di Jerman, tetapi para pejabat pertahanan terperangah oleh permintaan awal Trump dan sebagian besar dikeluarkan dari proses pengambilan keputusan, sumber mengatakan .

Sekarang, tergantung pada Esper untuk melakukannya, meskipun percaya bahwa permintaan Trump secara logistik tidak mungkin dan sesuatu yang sekutu NATO lawan secara pribadi.

“Mark Esper sangat sadar akan fisika masalah” penarikan seperti itu, kata seorang pejabat.

Pushback GOP

Penasihat Keamanan Nasional Robert OBrien mendengarkan ketika Presiden Donald Trump berbicara tentang Suriah di Gedung Putih pada Oktober 2019.

O’Brien, di sisi lain, membela langkah itu.

Dalam Wall Street Journal op-ed minggu ini, ia berpendapat pengurangan pasukan sangat penting untuk “melawan Tiongkok dan Rusia, dua pesaing besar.”

Jika berhasil, langkah itu bisa berarti kemenangan tanda tangan untuk O’Brien, tetapi beberapa anggota parlemen GOP tidak senang dengan hal itu. Sekelompok Republikan, dipimpin oleh Rep. Michael McCaul, Republikan teratas di Komite Urusan Luar Negeri DPR, dan Rep. Adam Kinzinger, seorang veteran Angkatan Udara – mendesak Trump untuk tidak mengurangi jumlah pasukan di Jerman dalam surat minggu ini. , dengan alasan bahwa langkah itu akan berdampak negatif pada kemampuan NATO untuk mencegah agresi Rusia.

Lebih dari 20 Republikan di Komite Angkatan Bersenjata House, termasuk ketua panel, Rep. Mac Thornberry, menggemakan poin itu dalam surat terpisah awal bulan ini di mana mereka meminta Gedung Putih untuk mempertimbangkan kembali rencananya.

Dua pembantu kongres yang akrab dengan penjangkauan itu mengatakan kepada CNN bahwa mereka tidak berharap surat-surat itu akan banyak berhasil meyakinkan Trump untuk mengubah arah kecuali Esper atau Milley dapat melakukan intervensi dengan cara tertentu.

Bagi Inhofe, yang tetap menjadi sekutu kuat Trump di Capitol Hill, kesalahannya terletak pada O’Brien, bukan Trump. “Dia sangat mencintai pasukan kami dan dia tidak akan melakukan apa pun yang akan menimbulkan kesulitan yang tak tertahankan pada pasukan kami,” kata Inhofe, Rabu tentang Presiden.

“Aku hanya tahu bahwa itu bukan sesuatu yang akan dia mulai karena mengenalnya dengan baik.”

CNN’s Kylie Atwood dan Ryan Browne berkontribusi pada laporan ini.

Written By
More from Suede Nazar

Wawancara Jurnalis Keledai Untuk Mengemudi Pentingnya Rumah Memakai Masker

Wawancara Lucu tentang Coronavirus: Wartawan itu bertanya kepada sepasang keledai mengapa mereka...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *