‘Pendidikan anti-rasisme’ ini tampaknya sangat rasis

'Pendidikan anti-rasisme' ini tampaknya sangat rasis

Kita sering mendengar bahwa yang dibutuhkan negara ini adalah percakapan jujur ​​tentang ras. Ada banyak “kejujuran” bagi Anda, dari tempat yang tak terduga:

Orang kulit hitam lebih kecil kemungkinannya daripada orang kulit putih untuk mandiri. Orang kulit hitam cenderung menekankan pemikiran “linear rasional” dan “kuantitatif”. Mereka cenderung berpikir bahwa “kerja keras adalah kunci kesuksesan.” Mereka kurang percaya pada ketepatan waktu, dan kepuasan instan lebih banyak daripada orang kulit putih. Orang kulit hitam tidak cenderung percaya pada Tuhan Kristen dan lebih cenderung toleran terhadap agama kafir atau politeisme.

Mengingat bahwa kita hidup di zaman pembatalan budaya, sebaiknya saya jelaskan apa yang saya lakukan supaya jangan ada yang berpikir saya percaya omong kosong ini.

Semua hal ini – kefanatikan, stereotip dan kepalsuan langsung – bukan pandangan saya. Saya juga tidak mendapatkannya dari situs Web supremasi kulit putih. Tidak, itu berasal dari grafik yang bersumber dan dihubungkan oleh Museum Nasional Sejarah dan Budaya Afrika-Amerika.

Situs museum ini memiliki bagian “Talking About Race”. Sebuah artikel tentang “keputihan” mengutip grafik berjudul “Aspek dan Asumsi Keputihan dan Budaya Putih di Amerika Serikat.” Banyak hal dari grafik dapat dibaca sebagai penghinaan terhadap orang kulit hitam jika orang hanya berasumsi bahwa orang kulit hitam percaya pada hal-hal ini kurang dari orang kulit putih.

Misalnya, dengan grafik yang menunjukkan bahwa warna putih dan budaya putih didefinisikan oleh “penghormatan terhadap otoritas,” penghargaan untuk “keterlambatan kepuasan,” kecenderungan untuk “mengikuti jadwal waktu yang kaku” dan keyakinan bahwa “kerja keras adalah kunci keberhasilan , ”Implikasinya adalah bahwa orang kulit hitam kurang didefinisikan oleh nilai-nilai ini.

READ  [Cek Fakta] BPOM cegah vaksin Covid-19? Inilah faktanya

Saya cukup yakin saya akan disebut rasis jika saya mengambil isyarat dari daftar ini dan berkata, “Tidak seperti orang kulit putih, orang kulit hitam tidak percaya bahwa kerja keras adalah kunci kesuksesan.”

Beberapa pernyataan berbasis ras lain dari penelitian 30 tahun oleh Judith Katz, konsultan keragaman kulit putih, tidak hanya fanatik oleh implikasi, mereka hanya salah. Tentu, “Kekristenan adalah norma” untuk orang kulit putih Amerika, meskipun kurang begitu setiap tahun. Tetapi tahukah Anda kepada siapa iman itu bahkan lebih merupakan norma? Orang Amerika berkulit hitam. Dan Hispanik.

Menurut Pusat Penelitian Pew, orang kulit hitam dan Hispanik lebih mungkin menghadiri gereja – gereja Kristen – daripada orang kulit putih. Mengenai gagasan bahwa orang kulit putih memiliki bias yang tidak proporsional terhadap kepercayaan multi-dewa, saya tidak dapat menemukan bukti untuk itu. Memang, dari apa yang dapat saya katakan, sebagian besar bentuk paganisme dan politeisme di Amerika cenderung hampir secara eksklusif merupakan fenomena kulit putih, meskipun data di sini cukup sulit didapat.

Ada banyak hal yang membuat saya marah, tetapi hal terburuknya adalah sampah ini hampir dirancang untuk membuat hubungan ras menjadi lebih buruk. Sebagai contoh, lembar contekan Katz memberi tahu kami bahwa norma komunikasi putih yang menentukan adalah gagasan bahwa seseorang harus “bersikap sopan.”

Pertama, saya hanya berharap itu lebih benar dari budaya putih. Tetapi yang lebih penting, apa yang dibicarakan wanita ini?

Apakah sopan santun bukan norma yang berharga untuk semua orang? Bagaimanapun juga, sopan santun hanyalah cara perilaku untuk menunjukkan rasa hormat kepada orang lain. Sikap yang baik dan saling menghormati mengurangi peluang terjadinya konflik, termasuk konflik kekerasan, di setiap masyarakat – itulah sebabnya setiap masyarakat memiliki norma kesopanan. Apakah itu benar-benar hanya norma putih yang kurang kita butuhkan hari ini? Haruskah orang kulit putih, untuk melepaskan hak istimewa mereka, menjadi kurang sopan kepada siapa pun? Untuk orang kulit hitam? Untuk para imigran?

READ  Mets 'Pete Alonso membawa' sikap tanpa henti 'di pertandingan pertama kembali

Jika saya berkata kepada seorang teman kulit hitam, tidak masalah dengan orang asing kulit hitam atau rekan kerja, “Lihat, saya mengerti budaya Anda tidak menghargai ketepatan waktu atau kerja keras seperti yang saya lakukan,” apakah itu lebih baik? Tidak sopan, untuk sedikitnya.

Omong kosong ini bekerja dengan asumsi bahwa arus utama, norma borjuis – kerja keras, keterlambatan gratifikasi, ketepatan waktu, dll. – tidak memiliki nilai intrinsik atau ekstrinsik yang terpisah dan terlepas dari budaya putih dan hak istimewa kulit putih. Itu tidak hanya gila, itu berbahaya, karena memberi orang izin untuk menolak norma-norma ini sebagai “struktur penindasan” atau semacam omong kosong serupa.

Mengapa Anda ingin memberi tahu orang kulit hitam hal semacam itu? Mengapa Anda ingin memberi tahu orang ini tentang hal ini, meskipun itu benar?

Saya semua telah mengubah norma kesopanan yang membuat orang kulit hitam Amerika (atau Hispanik-Amerika, Asia-Amerika, dll.) Merasa tertindas atau dikecualikan. Tetapi saya tidak dapat mengerti bagaimana menerapkan ide-ide ini dalam tindakan membantu melakukan hal semacam itu.

Written By
More from Suede Nazar
Terkunci Di Atas Dari Jumat Malam Hingga Senin Pagi Di Tengah COVID-19 Pandemi
Lockdown akan diimplementasikan dalam UP dari jam 10 malam besok sampai Senin...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *