Peneliti Harvard menemukan mengapa COVD-19 menyebabkan hilangnya penciuman

Peneliti Harvard menemukan mengapa COVD-19 menyebabkan hilangnya penciuman

Salah satu dari banyak misteri COVID-19 akhirnya dapat dipecahkan.

Para peneliti di Harvard Health-related Faculty mengatakan mereka telah menemukan mengapa beberapa orang yang terinfeksi virus corona kehilangan indera penciuman mereka.

Gejala, yang disebut “anosmia” oleh dokter, adalah salah satu indikator awal dan paling umum dilaporkan dari virus.

Beberapa studi menunjukkan itu sebenarnya bisa menjadi cara yang lebih baik untuk memprediksi apakah memiliki penyakit daripada gejala terkenal lainnya seperti demam dan batuk.

Tetapi, sampai sekarang, para ilmuwan telah dibuat bingung oleh bagaimana persisnya beberapa pasien dirampas indra mereka.

Para peneliti berusaha untuk lebih memahami bagaimana bau diubah pada pasien coronavirus dengan menentukan jenis sel yang paling rentan terhadap SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19.

Melalui analisis mereka terhadap berbagai dataset, mereka menemukan bahwa itu menyerang sel-sel yang mendukung neuron sensorik penciuman, yang mendeteksi dan mengirimkan indera penciuman ke otak.

“Temuan kami menunjukkan bahwa coronavirus novel mengubah indera penciuman pada pasien bukan dengan menginfeksi neuron secara langsung tetapi dengan mempengaruhi fungsi sel pendukung,” kata Sandeep Robert Datta, seorang profesor neurobiologi di Harvard Health care University dan penulis bersama di atas kertas.

Itu berarti virus tidak mungkin menyebabkan kerusakan permanen pada sirkuit saraf penciuman, yang berarti pasien dapat memulihkan indra penciuman mereka, kata para ilmuwan.

“Saya pikir ini kabar baik, karena begitu infeksi hilang, neuron penciuman tampaknya tidak perlu diganti atau dibangun kembali dari awal,” Datta kata dalam sebuah pernyataan.

Namun, ia menambahkan, “kita membutuhkan lebih banyak information dan pemahaman yang lebih baik tentang mekanisme yang mendasari untuk mengkonfirmasi kesimpulan ini.”

Studi mereka diterbitkan Jumat dalam jurnal peer-overview “Sains Kemajuan.”

READ  Trump menyebut dakwaan Steve Bannon 'sangat menyedihkan, mengejutkan'
More from Casildo Jabbour
Runtuhnya tebing Grand Canyon mengungkapkan jejak fosil berusia 313 juta tahun
Sekitar 313 juta tahun yang lalu, dua hewan melintasi gundukan pasir di...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *