Penemuan spesies baru katak labu bercahaya di Brasil, lihat foto

Seekor katak berpendar kecil dengan warna keprok baru-baru ini ditemukan di Hutan Atlantik Brasil. Nama resmi Brachycephalus rotenbergae, amfibi adalah sejenis katak labu. Penemuan ini dianggap penting dalam upaya berkelanjutan untuk melestarikan keanekaragaman hayati di negara bagian Amerika Selatan.

Tim yang menemukan spesies itu terdiri dari ahli herpetologi dari Universitas Negeri Sao Paulo. Menguraikan topik yang sama, pemimpin studi Ivan Sergio Nunes Silva berkata, “Waktu terbaik untuk menjadi ilmuwan adalah ketika Anda melihat sesuatu yang baru dan Anda adalah satu-satunya orang yang tahu.” Tim mengungkapkan lebih banyak detail tentang katak dalam penelitian mereka diterbitkan dalam jurnal PLOS ONE.

Karakteristik unik

Menurut penelitian tersebut, Nunes Silva dan timnya menemukan B. rotenbergae selama 76 survei lapangan antara 2018 dan 2019 di Pegunungan Mantiqueira setinggi 6.500 kaki, menghabiskan waktu berjam-jam menjelajahi singkapan dan sungai berbatu yang melewati hutan. Mereka kemudian membandingkan DNA-nya dengan katak labu yang telah dijelaskan sebelumnya. Mereka juga menganalisis karakteristik fisik dan struktur tulang, perilaku, dan catatan panggilan kawinnya untuk menentukan bahwa itu adalah spesies baru. Misalnya, spesies baru ini dicirikan oleh ciri-ciri langka seperti pastern hitam pada kulitnya dan telinganya yang belum berkembang. Selain itu, katak labu baru juga lebih kecil dari katak lain yang diketahui, dengan moncong yang lebih kecil.

Kredit gambar: PLOS ONE

Brasil, rumah bagi hutan hujan Amazon, memiliki populasi amfibi terbesar di dunia. Selain itu, ia juga menempati urutan ketiga dalam hal reptil. Beberapa bulan yang lalu, para ilmuwan menemukan spesies baru amfibi beracun yang disebut Caecilian bercincin atau siphonops annulatus di Brasil. Menurut penelitian yang dipublikasikan di jurnal iScience , sekelompok peneliti dari Brazil dan Amerika Serikat mengatakan makhluk ini tinggal di liang buatan sendiri dan menghasilkan dua jenis sekresi yang berbeda – lendir di kepala mereka dan racun seperti ular di ekor mereka.

READ  Setidaknya 13 terluka dalam penembakan di Austin, Texas, cari tersangka

Kredit gambar: PLOS ONE

More from Casildo Jabbour

Sejarah Ketelanjangan dalam Movie On Demand

Kami kurang dari 24 jam lagi dari pemutaran perdana VOD Danny Wolf’s...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *