Perdagangan AS-China adalah satu-satunya hal yang berhasil dalam hubungan tersebut

Perdagangan AS-China adalah satu-satunya hal yang berhasil dalam hubungan tersebut

Tapi setidaknya ada satu aspek dari hubungan mereka yang tampaknya stabil: perdagangan. Kedua belah pihak, dan ekonomi global yang dilanda resesi, membutuhkannya untuk tetap seperti itu, setidaknya untuk saat ini.

Banyak yang telah berubah sejak kedua negara menandatangani perjanjian perdagangan parsial pada Januari – hampir dua tahun setelah Amerika Serikat melepaskan tembakan pertama dalam perang dagang yang memar. Gencatan senjata itu mengurangi beberapa tarif yang diberlakukan pemerintah AS pada China sambil menghindari yang baru. Beijing juga setuju untuk membeli barang pertanian senilai miliaran dolar.

Meski begitu, kesepakatan perdagangan Januari tampaknya masih utuh. Kudlow mengatakan China telah “secara substansial” meningkatkan pembelian barang-barang AS. Selama bulan Juli saja, China membeli lebih dari 4,6 juta metrik ton kedelai dari Amerika Serikat, menurut perhitungan CNN Small business menggunakan details Departemen Pertanian AS.

“China dan AS memiliki sejarah hubungan ekonomi yang berkelanjutan bahkan dalam menghadapi ketidaksepakatan lain, tentang masalah keamanan atau hak asasi manusia,” kata David Dollar, seorang rekan senior di John L. Thornton China Middle di Brookings Establishment di Washington, DC. “Saat ini, setiap negara memiliki kepentingan dalam hubungan ekonomi yang stabil.”

Pejabat perdagangan AS dan China diharapkan untuk meninjau kembali kesepakatan “fase satu” mereka akhir pekan ini melalui konferensi online video, seorang pejabat senior pemerintahan Trump dan seseorang yang memiliki pengetahuan langsung tentang position pembicaraan mengatakan kepada CNN awal pekan ini.

Tidak jelas apakah pembicaraan itu akan berjalan sesuai rencana. Reuters dilaporkan hari Jumat bahwa diskusi akan ditunda karena konflik penjadwalan dan kebutuhan untuk memberi China lebih banyak waktu untuk membeli barang-barang AS tambahan, mengutip sumber yang dikenal. Satu sumber mengatakan kepada Reuters bahwa penundaan itu tidak mencerminkan masalah besar dengan kesepakatan itu.

Ditanya tentang status pembicaraan perdagangan pada hari Jumat, Presiden AS Donald Trump bersikap samar.

READ  Samsung Galaxy Observe 20, Take note 20 Extremely diluncurkan: Spesifikasi, fitur dijelaskan

“Kami melakukan kesepakatan perdagangan dengan sangat baik,” katanya. “Tapi saya merasa berbeda tentang China daripada yang pernah saya rasakan.”

Cara mengelola ketegangan

Sementara Washington telah menyerang Beijing dalam beberapa bulan terakhir tentang teknologi dan keamanan nasional, China memang memiliki insentif untuk menjaga setidaknya beberapa bagian dari hubungan itu berfungsi.

“Beijing kemungkinan tidak akan berusaha membatalkan kesepakatan itu,” para analis di Grup Eurasia mencatat dalam catatan penelitian bulan lalu, menambahkan bahwa stabilitas perjanjian kemungkinan akan menahan retorika dari media China yang mengancam sebaliknya.

“Selain risiko ekonomi dari kenaikan tarif, kesepakatan fase satu adalah cara untuk mengelola ketegangan dengan Washington,” tambah para analis.

Pejabat China juga mengatakan banyak hal.

& # 39; Semuanya hilang. & # 39;  Banjir di Cina merusak petani dan berisiko menaikkan harga pangan
“Pintu China untuk berkomunikasi dengan AS selalu terbuka,” tulis diplomat China Yang Jiechi sebuah artikel diterbitkan oleh Kementerian Luar Negeri China minggu lalu. “China berharap AS akan bekerja sama untuk menciptakan kondisi yang menguntungkan bagi implementasi kesepakatan perdagangan.”

China juga sedang bergumul dengan beberapa masalah ekonomi yang serius, dan bukan hanya karena pandemi.

Banjir bersejarah di negara itu telah menghancurkan jutaan hektar lahan pertanian dan mengancam produksi pertanian. Itu membuat menjaga hubungan dengan mitra dagang utama seperti Amerika Serikat menjadi penting.

Arus masuk pembelian kedelai bulan lalu, misalnya, kemungkinan besar akan menopang persediaan makanan: China mengimpor sekitar setengah dari jumlah kedelai dari Amerika Serikat bulan lalu seperti yang terjadi selama enam bulan pertama tahun ini.

Meski begitu, para analis telah menunjukkan bahwa China kemungkinan tidak akan memenuhi semua komitmen perdagangannya pada akhir tahun, mengingat keadaan ekonomi world wide yang rapuh.

Pada akhir Juni, China hanya membeli barang-barang AS senilai $ 40,3 miliar yang tercakup dalam kesepakatan fase satu – kira-kira seperlima dari concentrate on untuk tahun 2020, menurut perkiraan yang diterbitkan oleh Nomura.

READ  Hadiah Nobel 2022 | John Clauser, Alain Aspect, dan Anton Zeilinger menerima Hadiah Nobel dalam Fisika untuk eksperimen inovatif mereka

Dolar, dari Brookings Institution, juga merasa tidak realistis bagi China untuk memenuhi beberapa target.

“Aspek-aspek kesepakatan perdagangan Fase 1 sama sekali tidak realistis dalam lingkungan saat ini,” kata Dollar, menambahkan misalnya bahwa komitmen “layanan” kemungkinan tidak akan terpenuhi, karena hal itu akan membutuhkan lebih banyak turis dan pelajar China untuk mengunjungi Amerika Serikat. Menyatakan dan membelanjakan uang. “Itu tidak akan terjadi,”

Pilihan Trump

Dihadapkan dengan kemungkinan bahwa China mungkin gagal memenuhi janjinya, pemerintahan Trump punya pilihan. Itu dapat meninggalkan kesepakatan perdagangan atau mencoba membuatnya berhasil.

“Meruntuhkan kesepakatan mungkin akan membawa reaksi negatif dari pasar saham, jadi Trump kemungkinan akan tetap pada kesepakatan untuk saat ini,” kata Dollar, yang menambahkan bahwa Washington kemungkinan akan menekan Beijing untuk menghormati komitmen yang lebih realistis, seperti pembelian pertanian. “Dia selalu bisa menolaknya nanti dalam kampanye jika itu tampak bijaksana.”

Namun, masa depan ikatan perdagangan mereka masih jauh dari pasti. Bagaimanapun, Trump menghadapi pemilihan musim gugur ini, dan bisa kehilangan kursi kepresidenan dari penantang Demokrat Joe Biden.

“Hasil pemilu pasti akan mengubah hubungan China / AS,” kata Mauro Guillén, profesor manajemen di Wharton Faculty University of Pennsylvania.

Jika Trump menang, Guillen berkata, “sayap hawkish Gedung Putih akan memberikan lebih banyak tekanan pada China.” Jika Biden menang, “akan ada upaya untuk kembali ke negosiasi tentang teknologi, perdagangan, dan keamanan,” tambahnya.

Tapi Guillén masih percaya bahwa penting bagi dua ekonomi terbesar dunia untuk duduk dan mencari solusi.

“Lima sampai 10 tahun ke depan dunia membutuhkan dua negara ekonomi besar dan mitra dagang ini untuk berbicara, bernegosiasi, dan mencari akomodasi,” katanya. “Kalau tidak, ekonomi worldwide tidak bisa bekerja.”

READ  Larry Kudlow mengatakan bantuan stimulus COVID-19 babak keempat akan datang

– Vivian Salama berkontribusi untuk laporan ini.

More from Casildo Jabbour
Anubhav Sinha: Dampak ‘Thappad’ pada pria mengejutkan
‘Mulk’ dilarang di Pakistan Pembuat film Anubhav Sinha mengatakan dia terkejut dengan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *