Penerbangan helikopter Imran Khan menelan biaya Pakistan Rs 1 miliar: lapor

Penerbangan helikopter Imran Khan menelan biaya Pakistan Rs 1 miliar: lapor

Penerbangan helikopter Imran Khan menelan biaya Pakistan Rs 1 miliar: lapor

Penerbangan helikopter berlangsung antara 2019 dan 2021. (File)

Islamabad, Pakistan:

Naik helikopter mantan Perdana Menteri Pakistan dan pemimpin Pakistan Tehreek-e-Insaf (PTI) Imran Khan menelan biaya jackpot nasional Rs 1 miliar, The Nation melaporkan.

Khan telah berada di bawah pengawasan untuk naik helikopter selama masa jabatannya. Rincian pengeluaran disampaikan kepada Senat Pakistan.

Tur helikopter VVIP Khan menelan biaya sekitar satu miliar rupee yang dilakukan atas instruksi Kantor Perdana Menteri dari 2019 hingga 2021, The Nation melaporkan.

Pemerintah Federal, dalam tanggapan tertulisnya, memberi tahu Senat bahwa menurut perincian yang diberikan oleh Divisi Kabinet, sejumlah Rs 946,3 juta dihabiskan untuk misi helikopter VVIP oleh Skuadron Penerbangan ke-6 di bawah instruksi Kantor Perdana Menteri dari 2019 hingga 2021 ketika Imran Khan menjadi Perdana Menteri negara itu.

Sebelumnya, pemerintah memberi tahu majelis tinggi bahwa Khan menggunakan helikopter resmi untuk melakukan perjalanan dari kediaman Bani Gala di Islamabad ke PM House selama 1.579,8 jam dari 2019 hingga Maret 2022.

Jumlah Rs 434,43 juta telah dialokasikan untuk perjalanan ini dari Departemen Keuangan, lapor The Nation.

Mengungkap rincian pengeluaran kantor kamp, ​​​​pemerintah mengatakan bahwa total Rs 26 juta telah dihabiskan dari dana resmi kantor kamp oleh mantan perdana menteri sejak 2008.

Mantan Perdana Menteri Yousuf Raza Gilani memiliki tiga kantor kamp, ​​​​dua di Lahore dan satu lagi di kampung halamannya Multan selama masa jabatannya dari Maret 2008 hingga Juni 2012, yang menelan biaya Rs 10,8 juta, lapor The Nation.

Sementara itu, Ketua Majelis Nasional yang akan keluar, Raja Pervez Ashraf, memiliki kantor kamp di Jalan Chakwal selama menjabat dari Juni 2012 hingga Maret 2013 dan sejumlah Rs 5,5 juta dihabiskan di sana.

READ  $ 385 miliar "Perangkap" dan hitung

Demikian pula, supremo Liga Muslim Pakistan-Nawaz (PML-N) dan mantan Perdana Menteri Nawaz Sharif memiliki kantor kamp di kediamannya di Jati Umra, Lahore selama masa jabatannya dari Juni 2013 hingga Juli 2017, yang menelan biaya sebesar Rs 4,5 juta, lapor The Nation.

Penggantinya Shahid Khaqan Abbasi memiliki kantor kamp di kediamannya di Islamabad saat dia menjabat sebagai Perdana Menteri dari Agustus 2017 hingga Maret 2018. Sejumlah Rs 5,2 juta dikeluarkan di sana dari Departemen Keuangan.

Khususnya, karena Pakistan berada di ambang kekacauan ekonomi, kelas politik menggunakan uang perbendaharaan untuk pergerakannya karena negara tersebut terhuyung-huyung karena hutang yang besar.

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)

Video Unggulan Hari Ini

Di depan kamera, wartawan diikat ke pohon, ditampar dan ditinju di Madhya Pradesh

More from Casildo Jabbour
PM Modi bertemu dengan PM Jepang dan membahas penguatan kerja sama di Indo-Pasifik | Berita India Terbaru
Fumio Kishida menjabat sebagai Perdana Menteri Jepang pada hari Senin, menggantikan Yoshihide...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *