Pengadilan Tinggi Islamabad Berkata Beri India “Kesempatan Lain” Untuk Mengangkat Pengacara

Pakistan memblokir akses konsuler tanpa hambatan ke Kulbhushan Jadhav 12 kali, kata India.

New Delhi:

Para pejabat India harus diberi kesempatan lain untuk menunjuk seorang pengacara untuk Kulbhushan Jadhav, Pengadilan Tinggi Islamabad mengatakan hari ini, lapor media Pakistan. Keputusan itu muncul kurang dari dua minggu setelah India menuduh Pakistan memblokir semua peluang perbaikan hukum untuk Jadhav, seorang warga negara India yang dijatuhi hukuman mati atas tuduhan spionase. Pakistan, kata kementerian luar negeri, telah memblokir 12 permintaan India untuk pertemuan konsuler tanpa hambatan, menentang Mahkamah Internasional.

Sejak hukuman mati oleh pengadilan militer pada tahun 2017, Pakistan telah mengizinkan akses konsuler ke Mr Jadhav hanya dua kali. Kedua pertemuan dipantau dan direkam dan tidak ada percakapan free of charge, kata India.

Selama pertemuan kedua – yang terjadi bulan lalu menjelang pengajuan petisi peninjauan – Mr Jadhav didampingi oleh pejabat Pakistan dan di bawah “tekanan nyata”, kata India. Kementerian luar negeri mengatakan para pejabat konsuler “tidak bisa melibatkan” Mr Jadhav pada hak-hak hukumnya dan “dicegah mendapatkan persetujuan tertulisnya untuk mengatur perwakilan hukumnya”.

Hari ini, bangku dua anggota Pengadilan Tinggi Islamabad mendengar petisi yang diajukan oleh pemerintah Pakistan untuk penunjukan pengacara untuk Mr Jadhav. Dalam petisi, pemerintah meminta pengadilan untuk menunjuk seorang pengacara. Juga dikatakan bahwa Jadhav menolak untuk mengajukan petisi untuk peninjauan kembali hukuman mati oleh pengadilan militer dan ingin memohon belas kasihan.

“Sekarang masalahnya ada di pengadilan tinggi, mengapa tidak memberi India kesempatan lagi,” Hakim Athar Minallah, salah satu dari dua hakim, seperti dikutip oleh Geo News. Pemerintah India atau Mr Jadhav dapat mempertimbangkan kembali keputusan mereka mengenai permohonan peninjauan, tambah hakim.

READ  Hrithik Roshan merindukan 'Jaadu' dari 'Koi ... Mil Gaya'

Sidang selanjutnya akan diadakan pada 3 September.

Pada Juli tahun lalu, Pengadilan Internasional mengatakan Pakistan harus meninjau kembali hukuman mati Kulbhushan Jadhav. Pengadilan juga setuju dengan pendirian India bahwa Pakistan telah melanggar konvensi Wina dengan menolak akses konsuler kepadanya setelah keyakinannya dalam persidangan tertutup “lucu”.

Setelah pesanan, akses konsuler pertama diberikan pada bulan September 2019.

Pada Maret 2016, Pakistan menangkap Mr Jadhav, seorang mantan perwira Angkatan Laut, dan menuduhnya “spionase” – tuduhan yang India hapus. Setelah dia dijatuhi hukuman mati, India membawa Pakistan ke pengadilan dunia.

More from Casildo Jabbour

Trevor Bauer akan mengalahkan Pittsburgh

Uh oh. Dengan sebagian besar jajak pendapat yang menunjukkan Joe Biden dengan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *