Pengadilan mengintervensi kematian dokter Bengaluru karena penolakan masuk rumah sakit | Detail kasus

Karnataka High Court

Pengadilan Tinggi KarnatakaIndonesia

Pengadilan Tinggi Karnataka telah menindak pemerintah ketika menyangkut manajemen COVID-19 di negara bagian tersebut. Pada hari Jumat, pengadilan telah meminta tanggapan pemerintah terhadap masalah seorang dokter yang ditolak masuk rumah sakit di Bengaluru.

Kematian dokter setelah pengakuan ditolak menyebabkan kegemparan online. Banyak warga mengambilnya sebagai tanda kondisi menyedihkan infrastruktur kesehatan kota.

Karnataka HC mengambil tugas pemerintah

Pemerintah Karnataka telah menjadi sup karena pandemi dan cobaan tampaknya tidak berakhir. Pada hari Rabu, seorang dokter ditolak masuk oleh tiga rumah sakit dan menyerah pada COVID-19. Dia ditolak masuk karena tidak memiliki laporan tes COVID-19.

Ini memicu perdebatan online tentang bagaimana kasus seperti itu bisa muncul. Banyak yang bertanya bagaimana seorang dokter bisa ditolak masuk. Tiga rumah sakit swasta menolak untuk merawat Dr Manjunath ST yang berusia 50 tahun yang bertugas COVID-19 di Chikkamudavadi di Ramangara.

virus corona

Apa yang unik tentang delirium pada pasien COVID 19 adalah bahwa itu sekarang membingungkan pasien dari semua kelompok umur dan tidak hanya terbatas dialami oleh pasien yang lebih tua. (Gambar hanya untuk representasi)Reuters

Setelah rumah sakit pertama menolak dia masuk, dua lainnya atas dasar yang pertama menolak untuk menerimanya, TOI melaporkan. Sekarang, Pengadilan Tinggi telah mengarahkan pemerintah negara bagian untuk menerbitkan semua data tentang ketersediaan tempat tidur dan telah meminta agar menjelaskan kepada rumah sakit bahwa laporan uji COVID-19 tidak boleh diminta pada saat menerima seorang pasien dalam kasus tersebut. keadaan darurat.

Bangku divisi Ketua Mahkamah Agung Sreeniwas Oka dan Hakim Alok Aradhe mendengar PIL tentang masalah ini. Netizen telah menuntut tindakan terhadap rumah sakit swasta yang menolak masuk di Twitter. Banyak juga yang mengkritik pemerintah karena masalah ini.

Seorang dokter prajurit Covid-19 berusia 50 tahun, yang telah ditolak masuk oleh tiga rumah sakit swasta Dr. Manjunath ST sedang bertugas Covid-19 di pusat kesehatan primer Chikkamudavadi di Kanakapura taluk, kabupaten Ramanagara. Berikan nilai pada manusia. @ BSYBJP @MoHFW_INDIA @Tejasvi_Surya “- @prafullchaube

Malu pada kita sebagai masyarakat. Kami mendentingkan wajan demi kehormatan mereka, tetapi pada saat dibutuhkan, biarkan mereka mati tanpa bantuan. “- @yogi_Londhe

Dokter senior ditolak oleh tiga rumah sakit sebelum dia meninggal karena COVID19. Ini adalah situasi para dokter di kota-kota metro, dapatkah Anda membayangkan penderitaan & penderitaan orang-orang miskin di daerah pedesaan? PM Modi menipu kami dengan tali Thali & membiarkan kami mati. “- @DrHarjitBhatti

READ  Lantas Menkes, warga bertanya-tanya tentang latar belakang Budi Gunadi ...
Written By
More from Suede Nazar

Lebih dari 24.000 Kasus Coronavirus Di India Dalam 24 Jam Untuk Pertama Kalinya

Maharashtra memiliki jumlah kasus COVID-19 tertinggi, diikuti oleh Tamil Nadu, Delhi dan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *