Penipuan bandara Mumbai: Buku CBI GVK Team main, yang lain karena menggelapkan ₹ 805cr

CBI busts ₹805cr Mumbai airport scam; books GVK Group chief, 13 others

Penipuan Bandara Mumbai digaliReuters

Biro Investigasi Pusat (CBI) telah memesan GVK Reddy, direktur Mumbai Worldwide Airport Ltd (MIAL) dan promotor GVK Group, yang mengelola bandara Mumbai, dalam kasus dugaan korupsi yang menyebabkan hilangnya Rs 805 crore ke bendahara. CBI juga termasuk dalam FIR 13 lainnya, termasuk putra Reddy G V Sanjay Reddy, yang merupakan direktur pelaksana MIAL, di bawah tuduhan konspirasi kriminal, selingkuh dan pencegahan tindak korupsi.

Menurut laporan NDTV mengutip sebuah FIR, terdakwa menyebabkan “keuntungan yang salah dari lebih dari 805 crore untuk diri mereka sendiri dan menyebabkan kerugian bagi perbendaharaan publik antara 2012-2018.”

Pembentukan MIAL sebagai JV antara GVK, AAI

GVK Airport Holdings, Otoritas Bandara India dan beberapa entitas asing lainnya membentuk perusahaan patungan bernama Mumbai Intercontinental Airport Ltd atau MIAL untuk pengoperasian, pemeliharaan, dan modernisasi bandara. Sesuai perjanjian antara para pihak, GVK memiliki saham mayoritas 50,5 persen dan AAI memiliki 26 persen. Pada tahun 2006, MIAL dan AAI menandatangani perjanjian untuk memungkinkan yang pertama menjalankan bandara Mumbai dan berbagi 38,7 persen dari pendapatan mereka dengan AAI sebagai biaya tahunan.

“Inti dari perjanjian itu adalah untuk menciptakan fasilitas kelas dunia dan pada saat yang sama melindungi kepentingan Pemerintah India, para promotor dan penumpang,” kata CBI dalam FIR-nya.

“Meskipun ada pemahaman yang jelas dalam OMDA, promotor kelompok GVK di MIAL, dalam hubungan dengan para eksekutif mereka dan pejabat AAI yang tidak dikenal, menggunakan penyedotan dana secara curang dengan mengadopsi berbagai modus operandi,” tambah CBI, menurut Hindustan Situations.

Bandara Mumbai

Bandara MumbaiWikimedia Commons

Penggelapan dana

Investigasi CBI mengungkap bahwa MIAL menandatangani kontrak kerja palsu dengan setidaknya 9 perusahaan untuk pengembangan actual estat di tanah seluas 200 acre yang belum dikembangkan di sekitar bandara antara 2017-18. Dengan cara ini, tertuduh menyedot crore Rs 310.

Kemudian antara 2012 dan 2018, CBI menemukan bahwa promotor GVK Group dengan niat untuk menyebabkan kerugian pada AAI menggunakan kelebihan dana MIAL sebesar Rs 395 crore untuk membiayai perusahaan grup lain. Promotor GVK Team di MIAL juga menggelapkan lebih dari Rs 100 crore dengan menggembungkan biaya pengeluaran MIAL.

“Keuntungan yang salah bagi terdakwa, terutama promotor GVK Team of Corporations berhasil menjadi sekitar Rs 805 crore sesuai dengan keluhan. Tetapi penyelidikan telah mengungkapkan bahwa para tertuduh ini juga telah melaporkan pendapatan MIAL di bawah periode yang sama. Jika ditambahkan, complete kerugian pada perbendaharaan publik akan lebih dari Rs 1.000 crore, “sumber di CBI diceritakan NDTV.

READ  "Cabut larangan ekspor bahan vaksin COVID dari India": Presiden Prancis mendesak "beberapa" negara G7
More from Casildo Jabbour

Bolsonaro dari Brasil menyebut lonjakan kebakaran Amazon sebagai ‘kebohongan’

BRASILIA – Presiden Brazil Jair Bolsonaro pada hari Selasa dengan marah membantah...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *