Penjual Sayur PhD Indore, Protes Raisa Ansari dalam Bahasa Inggris adalah Viral

Ditanya mengapa dia tidak memilih pekerjaan yang lebih baik, Raisa Ansari mengatakan dia tidak mendapatkan pekerjaan.

Highlight

  • Wanita itu memprotes pejabat kotamadya karena melepaskan kereta dorongnya
  • Dia menuduh bahwa pedagang sayur sedang dilecehkan
  • Dia mengatakan trotoar berulang telah membuat penjual buah dan sayuran tidak punya uang

Indore:

Seorang wanita penjual sayur Inggris yang fasih berbahasa Inggris dan klaimnya bahwa ia telah menyelesaikan PhD (Doctor Of Philosophy) dalam Ilmu Material dari Universitas Devi Ahilya Indore sebelum memulai bisnis, telah membuat Internet tercengang. Video protesnya terhadap perusahaan kotamadya kota itu karena diduga memindahkan kereta dorongnya adalah viral di media sosial.

Wanita itu, bernama Raisa Ansari, pada hari Kamis, memprotes otoritas kota ketika mereka datang untuk mengeluarkan gerobak sayuran di pinggir jalan. Berbicara dalam bahasa Inggris yang fasih, dia menuduh bahwa pedagang sayur sedang dilecehkan oleh petugas kota.

Ketika ditanya tentang pendidikannya, dia berkata bahwa dia adalah seorang sarjana penelitian.

Dalam sebuah video viral, dia mengatakan bahwa pembatasan yang berulang di pasar Indore karena pandemi coronavirus telah membuat penjual buah dan sayuran tidak punya uang.

“Kadang-kadang, satu sisi pasar ditutup, yang kedua ditutup oleh pemerintah; dan hampir tidak ada pembeli. Apa yang seharusnya kita beri makan keluarga kita. Saya menjual buah-buahan dan sayuran di sini. Orang-orang yang berdiri di sini adalah saya keluarga dan teman-teman. Ada lebih dari 20 anggota dalam keluarga. Bagaimana mereka bisa bertahan hidup? Bagaimana mereka akan mendapatkan penghasilan? Tidak ada terburu-buru di warung tapi tetap saja, para pejabat ini terus menyuruh kita melarikan diri, “katanya.

Ditanya mengapa dia tidak memilih pekerjaan yang lebih baik, dia bilang dia tidak mendapatkan pekerjaan.

READ  Vox Media memangkas 70 pekerjaan karena coronavirus melemahkan industri

“Pertanyaan pertama adalah: siapa yang akan memberikan pekerjaan kepada saya? Persepsi bahwa coronavirus dihasilkan dari umat Islam telah menjadi umum sekarang. Karena nama saya Raeesa Ansari, tidak ada perguruan tinggi atau lembaga penelitian yang mau memberi saya pekerjaan,” katanya. dugaan.

Pandemi virus korona dan penguncian berikutnya telah mendorong jutaan orang di ambang kehancuran finansial. Meskipun Pusat bulan lalu mengizinkan pembukaan sebagian besar bisnis dengan beberapa pembatasan, sentimen pembeli ditundukkan karena pertumbuhan kasus virus corona yang stabil.

Sebanyak 118 orang dinyatakan positif COVID-19 di Indore pada hari Rabu, sehingga jumlah orang yang terinfeksi menjadi 6.457 di distrik tersebut.

Written By
More from Suede Nazar

Setelah Pemimpin BJP Madhya Pradesh Jyotiraditya Scindia, Harimau Zinda Hai Dig, 2 Pemimpin Mengaum Kembali

Jyotiraditya Scindia keluar dari Kongres, partainya selama 19 tahun, pada bulan Maret...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *