Penundaan penggunaan Undang-Undang Produksi Pertahanan menyebabkan kelangkaan alat pelindung yang berkelanjutan

Penundaan penggunaan Undang-Undang Produksi Pertahanan menyebabkan kelangkaan alat pelindung yang berkelanjutan

Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan mendaftarkan 19 perusahaan yang telah menerima kontrak berdasarkan Undang-Undang Produksi Pertahanan untuk memproduksi pasokan darurat, termasuk 600 juta respirator N95 dan masker. Tetapi para ahli mengatakan itu tidak cukup dan bahwa upaya dimulai terlalu terlambat.

Hanya sekitar setengah dari topeng yang dipesan akan dikirimkan pada akhir tahun ini.

Ini masalah yang menurut para ahli bisa dihindari. Seorang mantan pejabat Departemen Pertahanan mengatakan kepada CNN bahwa pemerintah kehilangan waktu berbulan-bulan dengan tidak bertindak cukup agresif dengan DPA sejak awal, sehingga tidak mungkin untuk memenuhi permintaan.

“Saya pikir penggunaan UU Produksi Pertahanan yang jauh lebih agresif dan awal dalam kerangka waktu Februari mungkin akan menyelamatkan banyak sakit hati yang kita lihat sekarang sehubungan dengan kekurangan APD di seluruh negeri,” kata Kelly Magsamen, seorang mantan Pejabat Pentagon yang menjabat sebagai direktur senior Dewan Keamanan Nasional untuk perencanaan strategis selama pemerintahan Obama.

Selain memberikan lebih banyak kontrak, Magsamen mengatakan, pemerintah bisa lebih agresif menggunakan mekanisme lain dalam DPA, seperti keringanan pajak atau jaminan pinjaman, untuk lebih mendorong perusahaan untuk mempercepat produksi mereka.

“Fakta bahwa tidak ada respons federal prime-down yang terorganisir lebih awal dan cukup cepat, saya pikir, telah menempatkan kami pada posisi di mana semua orang pada dasarnya mengejar ketinggalan, termasuk pemerintahan Trump,” kata Magsamen.

Penasihat Perdagangan Gedung Putih Peter Navarro membela strategi pemerintahan. “Kami tidak ragu-ragu untuk menggunakan Undang-Undang Produksi Pertahanan bila perlu,” katanya. “Salah satu keindahan menggunakan Undang-Undang Produksi Pertahanan ketika diperlukan adalah bahwa itu telah mengurangi kebutuhan untuk benar-benar harus memintanya karena kita mendapatkan kontribusi sukarela.”

Badan Manajemen Darurat Federal dan HHS telah memerintahkan dan mengirimkan jutaan keping APD, termasuk lebih dari 102 juta topeng N95 dan lebih dari 139 juta sarung tangan. FEMA juga membantu mempercepat pengiriman pasokan dari luar negeri melalui “Proyek Airbridge ‘usahanya. Agensi mengakhiri inisiatif tetapi membiarkan pintu terbuka untuk memulai kembali jika perlu. Tetapi dikombinasikan, peralatan yang dibawa melalui berbagai inisiatif gagal saat menghadapi permintaan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk produk-produk utama di seluruh dunia.
Administrasi Trump berakhir & # 39; Project Airbridge & # 39; upaya untuk mendapatkan pasokan ke AS

Gedung Putih enggan mengambil peran terlalu aktif dalam mengelola produksi dan distribusi pasokan, dan menempatkan tanggung jawab pada negara-negara bagian. Presiden Donald Trump mengklaim negara memiliki semua yang mereka butuhkan – suatu hal yang Wakil Presiden Mike Pence menggema selama pengarahan coronavirus pekan lalu. Pence juga mengatakan pemerintah akan mengeluarkan pedoman baru tentang pelestarian dan penggunaan kembali alat pelindung diri.

READ  Kepala PBB Antonio Guterres mengatakan dia akan berusaha untuk menyatukan dunia dan membalikkan kudeta

Itu semua dilakukan sedikit untuk menginspirasi kepercayaan di antara mereka di garis depan.

‘Rapuh dan kelebihan pajak’

Beberapa organisasi perawatan kesehatan dengan rumah sakit di atau dekat sizzling place saat ini, termasuk Sistem Kesehatan Jackson di Miami, Houston Methodist dan Arizona Valleywise Health, mengatakan kepada CNN bahwa mereka saat ini memiliki peralatan yang cukup untuk melindungi tenaga kerja mereka. Tetapi yang lain memperingatkan situasi yang lebih mengerikan.

Pusat Nasional untuk Bantuan Hidup, sebuah kelompok industri, menemukan dalam survei terhadap anggotanya pada bulan Juni bahwa lebih dari setengah dari fasilitas hidup yang dibantu memiliki persediaan peralatan perlindungan khusus kurang dari dua minggu.

David Voepel, CEO dari Arizona Well being Treatment Affiliation, yang mewakili fasilitas keperawatan yang terampil dan komunitas yang dibantu, mengatakan kepada CNN bahwa banyak fasilitas hidup yang dibantu di negaranya telah menghadapi tantangan karena, berbeda dengan jaringan rumah sakit dan fasilitas perawatan yang terampil, mereka tidak memiliki kontrak atau menjalin jalur komunikasi dengan distributor sebelum pandemi.

“Masalahnya adalah rumah sakit menyedot lebih banyak dari APD itu dan kontrak yang lebih besar akan mendapatkan APD, sedangkan komunitas yang dibantu tidak akan mendapatkannya sebanyak itu,” kata Voepel, mencatat bahwa banyak komunitas yang dibantu masih dipaksa untuk menggunakan kembali alat pelindung diri. .

Perawat menemukan diri mereka dalam posisi yang sama, meskipun ada komentar dari administrasi bahwa kapasitas rumah sakit tetap kuat dan negara memiliki semua yang mereka butuhkan dalam hal persediaan.

Zenei Cortez, salah satu presiden dari Perawat Nasional Bersatu, serikat perawat terbesar di AS, mengatakan kepada CNN, “Sungguh menakjubkan bahwa para pemimpin bangsa kita akan membuat pernyataan seperti itu.”

Cortez menggambarkan situasi di mana kurangnya persediaan yang memadai menempatkan perawat di garis depan pandemi dalam bahaya yang lebih besar.

Secara khusus, Cortez mengatakan beberapa perawat di Florida menggunakan masker N95 yang tidak diuji. “Itu benar-benar menempatkan perawat dalam bahaya,” katanya, karena topeng-topeng itu tidak membentuk segel di sekitar hidung, mulut, dan dagu yang memungkinkan topeng melindungi pemakainya dari virus.

Kekurangan APD sudah mulai berdampak buruk. Cortez mengutip seorang perawat di LA yang bergegas masuk, hanya mengenakan masker bedah, untuk membantu pasien coronavirus yang telah berhenti bernapas.

READ  Aturan pengadilan mendukung papan kriket India dalam kasus BCCI vs . WSG

“Sejauh ini, kami memiliki 148 perawat yang telah meninggal karena virus korona, hanya karena mereka tidak memiliki APD yang tepat,” kata Cortez, mencatat angka itu hanya apa yang telah dilaporkan ke serikatnya dan bahwa jumlah kematian sebenarnya dari perawat kemungkinan lebih tinggi.

Seorang juru bicara untuk Banner Well being, sebuah jaringan kesehatan yang berbasis di Phoenix dengan 28 rumah sakit di AS Barat, mengatakan saat ini memiliki pasokan yang memadai dari sebagian besar peralatan pelindung tetapi tantangannya berfluktuasi, dan bahwa baru-baru ini ada kekurangan gaun pakai. Untuk mengatasi masalah ini, organisasi mengerahkan gaun kain yang dapat digunakan kembali.

“Rantai pasokan kami telah terganggu dalam beberapa bulan terakhir, dan kami berharap ini akan berlanjut selama pandemi,” kata juru bicara itu.

Nancy Foster, wakil presiden American Hospital Association untuk kualitas dan kebijakan keselamatan pasien, mengatakan rantai pasokan untuk peralatan pelindung tetap “rapuh dan kelebihan pajak” karena permintaan di seluruh dunia.

“Sementara secara umum kami akan mengatakan ketersediaan pasokan untuk PPE telah menjadi lebih baik, itu masih rapuh,” kata Foster, yang mengatakan sarung tangan nitril, gaun isolasi dan N95 berukuran lebih kecil terus menjadi tantangan. Foster mengatakan Asosiasi Rumah Sakit Amerika terus mengadvokasi bahwa pemerintah federal menggunakan DPA untuk lebih meningkatkan pasokan.

Susan Bailey, presiden American Healthcare Affiliation, mengatakan dia telah mendengar dari dokter di seluruh negeri bahwa tantangan terbesar mereka untuk membuka kembali praktik mereka adalah kekurangan peralatan pelindung. Bailey mengatakan organisasinya telah mendesak administrasi Trump sejak Maret untuk menerapkan strategi nasional yang terkoordinasi dalam produksi, akuisisi, dan distribusi pasokan APD.

Persaingan sengit

Sebuah sumber industri dengan pengetahuan tentang rantai pasokan peralatan medis mengatakan kepada CNN bahwa pencarian peralatan diperkirakan akan terus kompetitif dalam beberapa minggu dan bulan mendatang, terutama ketika sistem sekolah, industri perhotelan dan lainnya memasuki pasar untuk peralatan pelindung.

Produsen telah meningkatkan produksi, tetapi beberapa memperingatkan bahwa mengimbangi permintaan itu sulit.

“Sementara kami membuat lebih banyak respirator daripada sebelumnya, kenyataannya adalah permintaan untuk respirator terus melebihi pasokan. Ini adalah tantangan di seluruh industri,” kata Tim Put up, juru bicara 3M, yang katanya memproduksi respirator N95 dengan kecepatan tinggi. lebih dari 50 juta for every bulan di AS.

READ  Penembakan Di Gedung Putih, Presiden AS Donald Trump Dievakuasi Dari Presser

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS telah mengeluarkan panduan tentang penggunaan kembali masker N95, tetapi perawat yang berbicara dengan CNN berpendapat bahwa tingkat penggunaan masker yang mereka gunakan kembali membuat mereka rentan.

Michelle Brum, seorang perawat yang bekerja di Hyannis, Massachusetts, dan bersama-sama mengepalai serikat perawat, mengatakan bahwa berbulan-bulan setelah berjangkitnya virus di rumah sakitnya terus membuat respirator N95 terkunci untuk mencegah staf menggunakan mereka melebihi jumlah yang ditentukan.

“Kamu diberi satu topeng dan mereka ingin kamu menggunakan topeng itu beberapa kali,” katanya. “Cara kami dilatih adalah kamu menggunakannya sekali ketika kamu meninggalkan kamar pasien itu, kamu melepas topeng dan masuk ke tempat sampah.”

CNN menjangkau departemen kesehatan atau lembaga administrasi lainnya di 50 negara bagian untuk melihat bagaimana kinerja mereka dengan alat pelindung diri. Dua puluh empat negara bagian merespons. Sebagian besar mengatakan negara bagian mereka memiliki APD yang memadai dalam persediaan mereka, tetapi enam – Missouri, Tennessee, Ohio, Minnesota, Vermont dan Alabama – menambahkan bahwa topeng N95 tetap sulit diperoleh.

“Meskipun kami telah mendengar rumah sakit menerima beberapa dari produsen, kami tidak dapat sumber mereka untuk pembelian negara, dan kami memahami penyedia layanan kesehatan lainnya tidak dapat mendapatkannya dalam banyak kasus,” juru bicara Departemen Kesehatan dan Senior Missouri Layanan mengatakan, mengacu pada topeng N95.

Seorang juru bicara untuk Departemen Administrasi Minnesota mengatakan bahwa selain tantangan pengadaan masker N95, ada kekurangan sarung tangan nitril yang diproyeksikan. Meskipun negara bagian memiliki sekitar 40 juta sarung tangan menunggu pengiriman, rumah sakit di negara bagian menggunakan hampir 1 juta setiap hari. “Tingkat penggunaan dan pengetatan rantai pasokan internasional menciptakan kekhawatiran terhadap sarung tangan dalam waktu dekat,” kata juru bicara itu.

Gubernur negara bagian Washington, Jay Inslee adalah di antara mereka yang mendesak administrasi untuk lebih memanfaatkan DPA.

“Masalah rantai pasokan yang lebih luas masih belum ditangani oleh pemerintahan Trump. Kami masih bergantung pada manufaktur asing dan dipaksa untuk bersaing di pasar world-wide,” kata Casey Katims, seorang penghubung federal untuk negara bagian Washington.

Nelli Black dan Tara Subramaniam dari CNN berkontribusi pada laporan ini.

More from Casildo Jabbour

Siswa NY memicu COVID-19 cluster setelah kembali dari Florida

Gubernur Andrew Cuomo pada hari Sabtu meminta penyelidik negara bagian untuk menyelidiki...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *