Talang Demokrasi India Oleh Modi-Shah

NDTV News

Kembali pada Desember 2015, saya menulis bahwa India dalam bahaya menjadi apa yang saya sebut sebagai ‘demokrasi hanya pemilihan’. Setelah sebuah partai memenangkan pemilihan, dan membentuk pemerintahan, pemimpinnya berperilaku seolah-olah mereka benar-benar kebal dari pengawasan kritis, dan dapat melakukan apa yang mereka inginkan selama lima tahun ke depan, ketika pemilihan berikutnya diadakan .

Dalam demokrasi yang tepat, demokrasi yang pantas disebut, kecenderungan otoriter para pemimpin yang dipilih untuk jabatan publik dijaga ketat oleh lembaga-lembaga seperti parlemen yang berfungsi, pers yang bebas, layanan sipil yang independen, dan peradilan yang independen. Begitulah fungsi demokrasi di sebagian besar Eropa Barat dan Amerika Utara, dan itulah yang menjadi dasar kerangka konstitusi kita berharap demokrasi kita juga berfungsi.

Dan begitulah yang terjadi, selama dua dekade pertama setelah Kemerdekaan. Pada tahun-tahun awalnya sebagai Perdana Menteri, Indira Gandhi mengikuti pendahulunya Jawaharlal Nehru dan Lal Bahadur Shastri secara teratur menghadiri debat di parlemen; dalam menjaga layanan sipil dan peradilan bebas dari campur tangan politik; dan tidak berusaha mengintimidasi pers. Tetapi setelah dia memecah Kongres pada tahun 1969, sikapnya terhadap hal-hal ini berubah. Dia mulai mempromosikan peradilan yang ‘berkomitmen’ dan birokrasi ‘berkomitmen’, mengabaikan pentingnya parlemen, dan mengancam pemilik dan editor surat kabar. Dia juga menghancurkan demokrasi internal partai di dalam Partai Kongres; menjadikannya pertunjukan satu orang (dan tepat waktu, satu keluarga).

Penting untuk mengetahui bahwa penghilangan institusi independen oleh Perdana Menteri Indira Gandhi ini telah berlangsung selama beberapa tahun sebelum Darurat. Antara Juni 1975 dan Maret 1977, demokrasi India secara resmi mati, untuk secara ajaib dibangkitkan oleh keputusan Indira Gandhi yang masih belum dijelaskan untuk menyebut pemilihan yang dia dan partainya kalah. Setelah 1977, lembaga-lembaga demokrasi yang dijinakkan Indira Gandhi mulai menegaskan kembali kemerdekaan mereka. Ini terutama berlaku bagi pers; seperti yang didokumentasikan oleh Robin Jeffrey dalam bukunya Revolusi Surat Kabar India, surat kabar dan majalah dalam bahasa Inggris dan terutama dalam bahasa India sekarang jauh lebih berani daripada sebelumnya, menjalankan penelitian yang dilakukan dengan baik terhadap kejahatan para politisi dari semua pihak. Yang sama pentingnya adalah pemulihan otonomi yudisial, dan khususnya Mahkamah Agung. Sementara itu, perdebatan di parlemen pada 1980-an dan 1990-an hampir sama kuatnya dengan yang terjadi pada 1950-an. Satu-satunya lembaga yang tidak mendapatkan kembali kemerdekaannya adalah birokrasi, dengan jabatan dan pemindahan pejabat sekarang sering ditentukan oleh kedekatannya dengan politisi yang berkuasa seperti halnya dengan kompetensi profesional.

READ  College of New Jersey membatalkan lima olahraga karena masalah coronavirus

Pemulihan independensi institusional ini bersifat parsial dan tidak lengkap; namun demikian, hal itu membuat banyak pengamat (termasuk penulis ini) berharap bahwa demokrasi di India setidaknya setengah jalan menuju pemenuhan harapan para pendiri Republik. Tapi kemudian muncul pemilihan 2014, dan berkuasa Perdana Menteri yang, dalam hal gaya politiknya, digambarkan sebagai Indira Gandhi dengan steroid. Karena, seperti yang ditunjukkan tahun-tahun sebelumnya sebagai Ketua Menteri Gujarat, Narendra Modi bahkan lebih curiga pada independensi kelembagaan daripada Nyonya Gandhi; dan bahkan lebih bertekad untuk menghancurkannya. Seperti dia, dia berusaha menjinakkan dan mengintimidasi pers; untuk mengatur agen investigasi pada lawan dan lawan politiknya; dan untuk mengebiri peradilan. Dia melemparkan bayang-bayangnya yang mengerikan bahkan pada lembaga-lembaga yang sebelumnya dianggap kebal dari campur tangan politik, seperti Angkatan Darat, Bank Cadangan India, dan Komisi Pemilihan Umum. Dia ingin mengendalikan mereka juga. Dan, setidaknya sampai batas tertentu, ia telah berhasil.

Dalam upayanya untuk memaksakan otoritas absolutnya pada partainya, pemerintahannya, dan bangsanya, Narendra Modi telah memiliki satu sekutu kunci – rekan lamanya dari Gujarat, Amit Shah. Pertama sebagai Presiden Partai dan sekarang sebagai Menteri Dalam Negeri, Shah telah memainkan peran yang sangat diperlukan dan sangat jahat dalam menetralkan oposisi demokratis di luar pemerintah. Dan dalam menekuk ke Perdana Menteri dan kehendak partai yang berkuasa, lembaga otonom dalam pemerintahan itu sendiri.

Itu setelah mengamati Modi-Shah jugalbandhi beroperasi di pusat selama satu setengah tahun bahwa, pada Desember 2015, saya telah mencirikan India sebagai ‘demokrasi hanya pemilihan’. Sayangnya, sekarang saatnya untuk merevisi penilaian itu, dan menurunkan demokrasi kita lebih jauh lagi. Kita sekarang telah sampai pada tahap dalam sejarah kita sebagai bangsa yang merdeka ketika bahkan pemilihan umum akan semakin berkurang.

READ  Para pemain Giants paling banyak membuktikan selama musim NFL 2020

Awal pekan ini, ada penggerebekan pajak yang diperintahkan oleh pemerintah pusat atas pembantu dekat Ketua Rajasthan, Ashok Gehlot. Ini waktunya bertepatan dengan pacaran oleh BJP wakilnya yang tidak puas, Sachin Pilot, dalam upaya untuk menggulingkan pemerintah Kongres di negara bagian. Tawaran yang diajukan sementara gagal; tetapi itu, di tengah pandemi, upaya yang dilakukan di tempat pertama menunjukkan penghinaan di mana rezim Modi-Shah memegang nilai-nilai dan prosedur demokrasi konstitusional.

Kejadian di Rajasthan hanyalah ulangan dari apa yang terjadi di Madhya Pradesh pada bulan Maret, dan apa yang terjadi di Karnataka tahun lalu. Di masing-masing negara bagian ini, setelah pemilihan diadakan, pemerintah yang tidak dipimpin oleh BJP berkuasa – pemerintahan Kongres di Madhya Pradesh dan Rajasthan, dan pemerintahan koalisi JD (S) -Congress di Karnataka. Berusaha untuk membatalkan putusan pemilih, di setiap negara bagian, BJP berusaha untuk membujuk legislator partai yang berkuasa untuk membelot atau mengundurkan diri dari kursi mereka, sehingga partai mereka dapat datang untuk membentuk pemerintahan sebagai gantinya.

Di Karnataka, Madhya Pradesh, dan sekarang Rajasthan, BJP telah berupaya, dengan cara yang sepenuhnya tidak bermoral dan tidak demokratis, untuk mengubah hasil pemilihan yang menentangnya. Tetapi trik kotor dari partai yang berkuasa dalam hal ini sama sekali tidak terbatas pada tiga negara bagian ini. Di Goa dan Manipur, bukan cinta Narendra Modi atau pengabdian kepada Hindutva yang mendorong para MLA yang independen atau dari partai-partai kecil untuk mendorong kereta mereka ke BJP – itu adalah sesuatu yang lebih material, lebih sepadan. Demikian juga, ruam Kongres MLA mengundurkan diri sebelum pemilihan Rajya Sabha di Gujarat (dan beberapa negara lain) tidak sepenuhnya tidak terhubung ke kantong yang dalam dari partai yang berkuasa.

Perkiraan berapa banyak uang yang ditawarkan kepada para legislator ini untuk cacat bervariasi. Ketua Menteri Rajasthan, Ashok Gehlot, telah mengklaim bahwa Kongres MLA ditawarkan masing-masing Rs 25 crores untuk bergabung dengan BJP. Jurnalis yang saya ajak bicara berpikir bahwa perkiraan ini secara luas akurat. Seseorang berasumsi bahwa angka-angka untuk Madhya Pradesh dan Karnataka dapat dibandingkan. Jumlah uang yang berpindah tangan memang mengejutkan. Dari mana semua itu berasal? Dari ikatan pemilu yang cerdik yang sayangnya gagal diperiksa Mahkamah Agung? Atau dari sumber yang bahkan lebih shadier?

READ  Apakah hidung tersumbat dan flu biasa masih merupakan gejala Covid-19?

Transaksi-transaksi ini menimbulkan pertanyaan yang lebih mendasar lagi – jika legislator dapat dibeli dan dijual kapan saja, apa tujuan diadakannya pemilihan umum? Bukankah ini membatalkan sepenuhnya kehendak demokratis jutaan rakyat India yang memberikan suara dalam pemilihan Majelis di negara-negara ini? Jika kekuatan uang BJP dapat secara efektif mengesampingkan hasil dari pemilu yang seharusnya bebas dan adil, dapatkah India bahkan menyebut dirinya demokrasi ‘hanya pemilu’?

Saya telah menyebut Narendra Modi sebagai Indira Gandhi yang menggunakan steroid. Maksud saya, dia lebih halus dan lebih kejam. Indira, seolah-olah, tumpul khurpi untuk melemahkan institusi; Modi menggunakan pedang yang tajam. Dia punya pikiran kedua tentang beberapa tindakannya, Darurat terutama, sedangkan penyesalan dan rasa bersalah benar-benar asing dengan sifatnya. Selain itu, untuk semua kesalahannya yang lain, Indira memiliki komitmen yang mendalam terhadap pluralisme agama. Di sisi lain, Modi adalah otoriter sekaligus mayoriter.

Institusi dan etos demokrasi India rusak parah oleh kekuasaan Indira Gandhi selama bertahun-tahun. Mereka akhirnya pulih, perlahan dan terbata-bata. Sekalipun itu tidak sesuai dengan cita-cita para pembuat Konstitusi kita, India dari tahun 1989 hingga 2014 masih dapat dikenali sebagai sebuah demokrasi, meskipun memiliki kekurangan dan ketidaksempurnaan. Apakah institusi dan etos demokrasi India dapat pulih dari tahun-tahun kekuasaan Narendra Modi adalah pertanyaan terbuka.

(Ramachandra Guha adalah seorang sejarawan yang berbasis di Bengaluru. Buku-bukunya termasuk ‘Environmentalism: A Global History’ dan ‘Gandhi: The Years the Changed the World’.)

Penafian: Pendapat yang diungkapkan dalam artikel ini adalah pendapat pribadi penulis. Fakta dan pendapat yang muncul dalam artikel tidak mencerminkan pandangan NDTV dan NDTV tidak memikul tanggung jawab atau kewajiban yang sama.

Written By
More from Suede Nazar

Indonesia mengawal kapal tanker berbendera Iran dan Panama untuk berlabuh untuk penyelidikan

JAKARTA: Kapal berbendera Iran dan Panama yang disita oleh pihak berwenang Indonesia...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *