Peraih Nobel Roger Penrose mengatakan alam semesta lain ada sebelum Big Bang

Peraih Nobel Sir Roger Penrose mengatakan bahwa sebelum Big Bang menciptakan alam semesta seperti yang diketahui orang saat ini, ada alam semesta lain dan disebut lubang hitam sebagai bukti keberadaannya. adanya. Hadiah Nobel Fisika 2020 dianugerahkan kepada Roger Penrose, Reinhard Genzel, dan Andrea Ghez atas penemuan lubang hitam mereka awal pekan ini. Penrose menerima penghargaan untuk sebuah artikel di mana teori relativitas Albert Einstein digunakan untuk membuktikan keberadaan lubang hitam dan pembentukannya.

Menurut peraih Nobel ini, ada bukti “titik tak terjelaskan” radiasi elektromagnetik yang tersebar di udara dan berukuran “kira-kira seukuran bulan purnama” dan disebut “titik elang”. Penrose juga mengatakan bahwa bintik-bintik ini membuktikan teori “kosmologi siklik konformal” alam semesta, yang menyatakan bahwa big bang hanya menunjukkan akhir dari satu alam semesta dan awal dari alam semesta lainnya, yang juga dikenal sebagai dari “ribuan tahun”.

Meskipun mengakui bahwa teori tersebut kontroversial, pemenang Nobel mencatat bahwa gagasan bahwa lubang hitam menyerap cahaya pernah dipertanyakan, tetapi sekarang diterima dalam sains. Menurut teori Penrose, titik-titik Hawking terlihat seperti pengusiran energi akhir atau radiasi Hawking yang ditransmisikan melalui lubang hitam yang ada di alam semesta sebelumnya.

Komite Swedia memulai pekerjaan Penrose dengan menyatakan: “Bahkan Albert Einstein, bapak relativitas umum, tidak menganggap lubang hitam benar-benar ada. Namun, ahli teori Inggris Roger Penrose menunjukkan sepuluh tahun setelah kematian Einstein bahwa lubang hitam dapat membentuk dan mendeskripsikan sifatnya. Di dalam hati mereka, lubang hitam menyembunyikan singularitas, perbatasan tempat semua hukum alam yang diketahui dilanggar. ‘

Lily – Hadiah Nobel Fisika 2020 diberikan kepada tiga ilmuwan untuk ‘penemuan lubang hitam’

READ  39 peristiwa gelombang gravitasi telah ditemukan

Lily – Swartgat menangkap enam galaksi raksasa di ‘Spiderweb’, lihat detailnya di sini

6 galaksi raksasa di lubang hitam super masif

Baru-baru ini, European Southern Observatory (ESO) Very Large Telescope (VLT) menangkap enam galaksi masif dalam sebuah jaring. Jaring yang seharusnya sebenarnya adalah lubang hitam supermasif. Lubang hitam yang kuat ini berjarak kurang dari satu miliar tahun cahaya dari Bumi. Penemuan mengejutkan ini dipublikasikan sebagai bagian dari studi ESO di jurnal resminya Astronomy and Astrophysics. Lubang hitam itu sama padatnya dengan satu miliar kali massa Matahari Bumi. Galaksi-galaksi masif semuanya bersatu dalam jaringan yang ukurannya lebih dari 300 kali ukuran galaksi.

Lily – Sistem bintang yang terperangkap dalam ‘jaring laba-laba’ dapat menjelaskan bagaimana lubang hitam supermasif terbentuk

Lily – Gambar pertama lubang hitam menguji teori relativitas umum Einstein yang terkenal

Gambar: Representatif / Unsplash

Written By
More from Faisal Hadi

Seharusnya IHSG terus melemah, disarankan untuk menjual saham tersebut

Wartawan: Kenia Intan | Editor: Wahyu T. Rahmawati KONTAN.CO.ID – JAKARTA. Indeks...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *