Perdana Menteri Pakistan di tengah krisis ekonomi

Perdana Menteri Pakistan di tengah krisis ekonomi
Perdana Menteri Pakistan Shehbaz Sharif

Perdana Menteri Pakistan Shehbaz Sharif

Foto: PTI

Lahore: Dengan situasi ekonomi Pakistan menghadapi angin sakal yang parah, Perdana Menterinya Shehbaz Sharif mengatakan memalukan bahwa sebuah negara, yang merupakan kekuatan nuklir, harus mengemis dan meminta bantuan keuangan.

Sharif mengatakan memalukan baginya untuk meminta lebih banyak pinjaman dari negara-negara sahabat, menekankan bahwa itu bukan solusi permanen untuk krisis keuangan negara yang kekurangan uang itu.

Pernyataan itu disampaikannya saat upacara kelulusan petugas pelatihan Layanan Administratif Pakistan (PAS) di Lahore, ibu kota provinsi Punjab, pada Sabtu.

Perdana menteri Pakistan mengatakan sangat disesalkan bahwa selama 75 tahun terakhir, berbagai pemerintahan – baik yang dipimpin oleh pemimpin politik atau diktator militer – tidak dapat menghadapi tantangan ekonomi, lapor GeoNews.

Dia mengatakan mencari pinjaman luar negeri bukanlah solusi yang tepat untuk memecahkan masalah ekonomi Pakistan karena pinjaman tersebut pada akhirnya harus dilunasi.

Pakistan mengalami krisis ekonomi terburuk, dengan inflasi diperkirakan akan tetap tinggi pada 21-23% dan defisit anggaran negara melebar lebih dari 115% dalam empat bulan pertama (Juli-Oktober) tahun keuangan saat ini, PTI melaporkan.

Negara – dengan ekonomi Rs 350 miliar – menerima dukungan keuangan terutama dari dua negara utama – Arab Saudi dan Uni Emirat Arab.

Pekan lalu, ketua UAR Sheikh Mohammed bin Zayed mengumumkan tambahan pinjaman $1 miliar ke Pakistan selama kunjungan Sharif ke negara itu.

Beberapa faktor antara lain krisis politik, jatuhnya rupiah, inflasi, krisis energi global, banjir bandang tahun lalu menjadi biang keladi memburuknya situasi ekonomi negara.

More from Casildo Jabbour
PSG menghasilkan comeback yang menakjubkan untuk menyingkirkan Atalanta dari Liga Champions
Juara Prancis itu tertinggal 1- saat waktu berlalu 90 menit tetapi dua...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *