Peringatan Assam COVID-19 Menteri Assam Himanta Biswa Sarma Untuk Guwahati

Sebanyak 4.945 kasus terdeteksi di Assam dalam 10 hari terakhir (File)

Guwahati:

Assam melihat lonjakan besar dalam kasus COVID-19, Menteri Kesehatan negara Himanta Biswa Sarma mengatakan pada hari Minggu, terdengar peringatan bagi orang-orang Guwahati yang telah melaporkan 2.700 kasus dalam 10 hari terakhir. Penghitungan coronavirus saat ini di Assam, yang telah mendaftarkan kasus pertamanya 96 hari yang lalu pada tanggal 31 Maret, mencapai 11.001.

“Sekarang sudah ada di masyarakat. Dengan ini, Guwahati secara resmi memasuki situasi pandemi sekarang dan menjadi semakin besar,” kata Sarma pada konferensi pers di kota itu. Departemen kesehatan telah memulai tes antigen untuk hasil yang lebih cepat dalam satu jam bersama dengan tes RT-PCR yang memakan waktu 3-4 hari, katanya.

Guwahati mencatat lonjakan tertinggi dari 777 kasus pada hari Minggu – sekitar 30 persen dari semua tes yang dilakukan. Di seluruh negara bagian, lebih dari 1.200 kasus dilaporkan. Sebanyak 4.945 kasus terdeteksi di negara bagian dalam 10 hari terakhir.

Kota ini sudah dikunci 14 hari sejak 29 Juni yang akan membuat “relaksasi minimum” selama empat hari dari Senin, di mana, hanya toko kelontong mandiri di seluruh kota yang akan diizinkan buka dari jam 11 pagi sampai jam 4 sore. , perintah resmi ditambahkan.

Mr Sarma mengatakan angka akan terus melonjak pada tingkat yang mengkhawatirkan saat ini sampai setidaknya Selasa. “Kami berharap lebih sedikit kasus positif akan mulai datang dari 8-9 Juli. Angka saat ini terdiri dari hasil antigen dan hasil tes yang diambil pada atau sebelum kuncian,” kata Sarma.

Di sisi yang lebih cerah, di seluruh negara bagian, Assam telah mempertahankan tingkat penggandaan 13 hari selama lebih dari 10 hari di negara bagian itu, kata sumber resmi.

READ  Isaias membuat pendaratan di Carolina sebagai badai dan diperkirakan akan bergerak lebih jauh ke Pantai Timur

Tapi untuk Guwahati, dengan populasi lebih dari 22 lakh, prospeknya mengkhawatirkan.

Pada hari Rabu, Mr Sarma telah mengatakan bahwa kota dan pinggirannya memiliki sekitar 1.538 COVID-19 tempat tidur rumah sakit khusus dimana 987 sudah ditempati. Dia mengatakan departemen kesehatan bertujuan untuk meningkatkan jumlahnya menjadi 3.000 pada akhir minggu ini. Namun, sejak itu, 1.872 lebih banyak kasus telah terdeteksi, menempatkan pemerintah negara bagian dalam perbaikan.

Yang lebih mengkhawatirkan adalah konsentrasi kasus – 1.414 kasus per juta di Guwahati, kata sumber resmi. Para ahli percaya bahwa semakin padat jumlah kasus, semakin tinggi kemungkinan penularan dari masyarakat.

Mr Sarma juga mengesampingkan “isolasi rumah” karena ia merasa itu tidak akan berhasil di Guwahati.

“Kami akan mengizinkan isolasi rumah bagi mereka yang bisa mendapatkan persetujuan tertulis dari masyarakat tempat tinggal mereka bahwa para tetangga mendukungnya. Di Guwahati, isolasi rumah mungkin tidak berfungsi … pemerintah tidak dalam posisi untuk mengatur perawatan medis darurat di rumah , “menteri menambahkan.

Written By
More from Suede Nazar

Teriakan Coronavirus-Positif Amitabh Bachchan Bagi Pekerja Kesehatan Dari Rumah Sakit

Amitabh Bachchan membagikan foto ini. (Gambar diberikan: srbachchan) Highlight “Mereka meluangkan waktu...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *