Taj Mahal, Monumen Agra Lainnya Tidak Akan Dibuka Hari Ini, Memesan Mengutip Risiko COVID-19 Distribute

Pemerintah telah menarik rencana pembukaan kembali Taj Mahal (Reuters)

New Delhi / Agra:

Pemerintah telah menarik rencana pembukaan kembali Taj Mahal, dengan alasan risiko infeksi virus korona baru menyebar di Agra dari pengunjung yang berbondong-bondong untuk melihat monumen itu. Pihak berwenang setempat mengeluarkan penasehat baru pada hari Minggu malam memerintahkan perpanjangan pembatasan kuncian pada monumen di dan sekitar Agra. Perintah pemerintah tidak menentukan jangka waktu penutupan untuk monumen yang telah ditutup sejak Maret.

“Demi kepentingan publik, telah diputuskan bahwa pembukaan monumen di Agra tidak akan disarankan pada saat ini”, kata otoritas distrik dalam pemberitahuan yang dipublikasikan dalam bahasa Hindi.

Infeksi coronavirus India meningkat pada laju tercepat dalam tiga bulan.

Pada hari Minggu, Kementerian Kesehatan melaporkan rekor lonjakan satu hari dari 24.850 kasus baru dan lebih dari 600 kematian. Itu mendorong penghitungan keseluruhan India menjadi 673.165 kasus, mendekati Rusia, negara ketiga yang paling terpengaruh secara world.

Sementara penerbangan internasional tetap ditangguhkan, perjalanan domestik telah dibuka, dan pemerintah berharap pengunjung akan mulai menetes kembali ke beberapa tujuan populer.

Zona penahanan, space yang diidentifikasi sebagai yang paling terdampak oleh virus, tetap berada di bawah penguncian ketat, dengan akses terbatas dan pergerakan hanya barang dan layanan penting.

“Kami tidak mengharapkan pengunjung di sini karena kluster di sekitar Taj, termasuk toko-toko dan lodge ditutup,” kata seorang pejabat administrasi distrik setempat di Agra.

READ  Pembaruan terbaru dari seluruh dunia
More from Casildo Jabbour

Aaditya Thackeray Memindahkan Mahkamah Agung Terhadap Keputusan Ujian Akhir Tahun

Aaditya Thackeray telah memindahkan Mahkamah Agung terhadap keputusan UGC untuk mengadakan ujian...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *