Perubahan iklim: deforestasi meningkat meskipun ada janji

Perubahan iklim: deforestasi meningkat meskipun ada janji
  • Oleh Matt McGrath dan Mark Poynting
  • BBC News Iklim dan Sains

sumber gambar, Gambar Getty

Ini berarti janji politik untuk mengakhiri deforestasi yang dibuat pada COP26 oleh para pemimpin dunia masih jauh dari jalur yang benar.

Sekitar 11 lapangan sepak bola hutan telah hilang setiap menit pada tahun 2022, dengan kehancuran yang didominasi oleh Brasil.

Namun penurunan tajam kehilangan hutan di Indonesia menunjukkan bahwa kecenderungan ini dapat dibalik.

Salah satu momen penting dari pertemuan iklim COP26 pada tahun 2021 melihat lebih dari 100 pemimpin dunia menandatangani Deklarasi Hutan Glasgow, di mana mereka berjanji untuk bekerja sama untuk “menghentikan dan memulihkan hilangnya hutan dan degradasi lahan pada tahun 2030″.

Secara total, para pemimpin dari negara-negara yang mencakup sekitar 85% hutan dunia mendaftar. Ini termasuk mantan Presiden Brasil Jair Bolsonaro, yang pernah melakukannya penegakan hukum lingkungan yang longgar untuk memungkinkan pengembangan hutan hujan Amazon.

Pakta Glasgow tercapai setelah kesepakatan sebelumnya yang ditandatangani pada 2014 gagal membendung hilangnya pohon tanpa henti.

Namun, analisis baru yang dilakukan oleh Global Forest Watch menunjukkan bahwa janji baru yang dibuat di Glasgow belum ditepati.

Hutan hujan Brasil, Republik Demokratik Kongo, dan Indonesia menyerap gas rumah kaca dalam jumlah besar.

Menebang atau membakar hutan yang lebih tua ini menghasilkan pelepasan karbon yang tersimpan ke atmosfer, yang menaikkan suhu di seluruh dunia.

Hutan-hutan ini juga penting untuk menjaga keanekaragaman hayati dan mata pencaharian jutaan orang.

Ini melepaskan sejumlah karbon dioksida yang setara dengan emisi bahan bakar fosil tahunan India.

“Pertanyaannya adalah, apakah kita berada di jalur yang tepat untuk menghentikan deforestasi pada tahun 2030? Dan jawaban singkatnya adalah tidak,” kata Rod Taylor dari World Resources Institute (WRI), yang mengepalai Global Forest Watch.

sumber gambar, EVARISTO SA

Legenda,

Presiden Lula dan menteri lingkungannya telah berjanji untuk mengakhiri penggundulan hutan di Brasil

“Secara global, kita keluar jalur dan menuju ke arah yang salah. Analisis kami menunjukkan bahwa deforestasi global pada tahun 2022 lebih dari satu juta hektar di atas tingkat yang diperlukan untuk berada di jalur yang tepat untuk mencapai nol deforestasi pada tahun 2030.”

Brasil mendominasi hilangnya hutan hujan primer dan pada tahun 2022 ini telah meningkat lebih dari 14%.

Di negara bagian Amazonas, rumah bagi lebih dari separuh hutan utuh Brasil, laju deforestasi hampir dua kali lipat dalam tiga tahun terakhir.

Melawan tren

Meskipun gambaran keseluruhannya tidak baik, beberapa perkembangan positif menunjukkan bahwa deforestasi dapat dikurangi.

Indonesia telah mengurangi hilangnya hutan hujan primernya lebih dari negara lain dalam beberapa tahun terakhir sejak mencapai rekor tertinggi sepanjang masa pada tahun 2016.

Analisis menunjukkan hal ini disebabkan oleh tindakan pemerintah dan korporasi.

Moratorium penebangan di perkebunan kelapa sawit baru dibuat permanen pada 2019, sementara upaya untuk memantau dan membatasi kebakaran diintensifkan.

sumber gambar, SULTAN IQBAL ABIYYU

Legenda,

Indonesia telah meningkatkan pemantauan kebakaran dan membatasi perkebunan kelapa sawit baru

Bolivia, salah satu dari sedikit negara yang tidak menandatangani Deklarasi Glasgow, juga mengalami percepatan cepat hilangnya hutan pada tahun 2022, naik hampir sepertiga dalam satu tahun.

Pertanian dasar adalah pendorong utama, menurut para peneliti. Ekspansi kedelai telah menyebabkan hampir satu juta hektar deforestasi di Bolivia sejak pergantian abad.

Meskipun Ghana di Afrika Barat hanya memiliki sedikit hutan primer yang tersisa, hutan tersebut mengalami peningkatan kehilangan sebesar 71% pada tahun 2022, sebagian besar di kawasan lindung. Beberapa dari kerugian ini dekat dengan perkebunan kakao yang ada.

Dengan janji presiden baru di Brasil untuk mengakhiri deforestasi di Amazon pada tahun 2030, ada harapan baru bahwa janji yang dibuat di Glasgow pada tahun 2021 akan lebih baik di tahun-tahun mendatang.

Tetapi jika dunia ingin menjaga suhu global di bawah ambang kritis 1,5°C, waktu untuk bertindak terhadap hutan memang sangat singkat, kata para peneliti.

“Deforestasi memuncak dan menurun sangat dibutuhkan, bahkan lebih mendesak daripada memuncak dan menurunnya emisi karbon,” kata Rod Taylor dari WRI.

“Karena begitu Anda kehilangan hutan, akan jauh lebih sulit untuk mendapatkannya kembali. Itu semacam aset yang hangus.”

Bagaimana deforestasi diukur?

Hilangnya tutupan pohon dapat dipantau dengan relatif mudah dengan menganalisis citra satelit – meskipun kadang-kadang ada ketidakpastian mengenai tahun tepatnya hilangnya pohon.

Misalnya, kerugian yang disebabkan oleh kebakaran, penyakit atau badai, serta kerugian di hutan yang diproduksi secara lestari, umumnya tidak dianggap sebagai deforestasi. Ada kesulitan dalam hal ini – misalnya, beberapa kebakaran mungkin dilakukan dengan sengaja untuk membuka hutan, bukan secara alami.

Angka terbaru menunjukkan peningkatan deforestasi global (buatan manusia) sekitar 3,6% pada tahun 2022 dibandingkan dengan tahun 2021 – arah yang berlawanan dengan apa yang dijanjikan di Glasgow.

Menariknya, sementara kehilangan hutan tropis primer yang sangat besar telah meningkat hampir 10% pada tahun 2022, kehilangan tutupan pohon secara keseluruhan dari semua penyebab sebenarnya telah menurun hampir 10%.

Namun para peneliti mengatakan itu karena kerugian akibat kebakaran hutan menurun pada 2022, terutama di Rusia. Ini tidak diyakini sebagai bagian dari tren jangka panjang.

Written By
More from Faisal Hadi
Asing jual bersih Rp 1 triliun, saham tersebut dijual asing pada Jumat (27/11).
GAMBAR. Asing jual bersih Rp 1 triliun, saham ini di jual asing...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *