Pesan Saya Untuk Perdana Menteri

'Pesan Saya Untuk Perdana Menteri - Jujurlah': Farooq Abdullah Kepada NDTV

PM Modi tidak memberikan indikasi tindakan tersebut, kata Farooq Abdullah

New Delhi:

Tepat sebelum pemerintah mengakhiri status khusus untuk Jammu dan Kashmir pada Agustus tahun lalu, Perdana Menteri Narendra Modi tidak memberikan indikasi tentang langkah tersebut selama pertemuan, kata Farooq Abdullah hari ini. “Tidak ada yang bisa mempercayai pemerintah India lagi. Tidak ada hari dimana mereka tidak berbohong,” kata anggota parlemen Konferensi Nasional dalam wawancara pertamanya sejak dibebaskan dari tahanan awal tahun ini.

“Ini bukan India milik Gandhi.”

Farooq Abdullah mengatakan dia telah bertemu dengan PM Modi sehari sebelum sejumlah besar pasukan masuk, salah satu dari banyak pertanda sesuatu yang besar sedang terjadi.

“Tiba-tiba saja. Saya telah bertemu dengan PM sehari sebelumnya, dia tidak memberi kami indikasi. Saya katakan kepadanya begitu banyak pasukan telah dipindahkan, apa kebutuhannya? Turis sedang didorong keluar, (Amarnath ) yatra telah dibatalkan. Semua ini aneh … seolah-olah itu perang dengan Pakistan atau semacamnya, “kata Farooq Abdullah.

“Ketika kami bertanya kepada PM, dia tidak mengatakan apa-apa. Tetapi dia mengatakan hal-hal lain yang menurut saya tidak perlu saya katakan pada saat ini. Dia benar-benar baik dan baik dan luar biasa.”

Politisi veteran, ditanya apa yang ingin dia katakan kepada PM hari ini, berkata: “Saya akan dengan rendah hati meminta PM untuk lebih jujur ​​dan benar-benar menghadapi fakta. Dia tahu apa yang dia lakukan tidak benar.”

Tidak ada yang bisa mempercayai pemerintah India, kata Mr Abdullah marah. “Tidak mungkin untuk … Tidak ada hari mereka tidak berbohong.”

Abdullah, 83, dibebaskan pada Maret setelah lebih dari tujuh bulan ditahan di bawah Undang-Undang Keamanan Publik atau PSA, undang-undang ketat yang mengizinkan penahanan tanpa pengadilan. Dia ditahan bersama dengan beberapa pemimpin termasuk putranya Omar Abdullah dan Mehbooba Mufti dari PDP pada 5 Agustus tahun lalu, ketika pemerintah mengakhiri status khusus untuk Jammu dan Kashmir berdasarkan Pasal 370 dan memberlakukan pembatasan keamanan besar-besaran dan penguncian komunikasi.

READ  Orang Terkaya Indonesia (7 April 2023)

“Siapa pun yang ada di sini terkejut. Hanya ketika saya ditutup dan diberi tahu oleh polisi saya, saya tidak bisa keluar (yang saya sadari),” kata Abdullah tentang bagaimana dia mengetahui keputusan mega Pasal 370.

Mengingat ledakan emosinya dalam sebuah wawancara dengan NDTV setelah pemerintah mengklaim di parlemen bahwa dia tidak dalam tahanan, dia berkata: “Ini aneh. Kami berdiri bersama bangsa; ini adalah sesuatu yang tidak pernah saya duga akan terjadi pada kami. Kami bukan berbeda dari separatis yang kami dengar. “

Tentang kurangnya simpati publik setelah penangkapannya, Abdullah berkomentar: “Banyak di sini percaya Anda mendapatkan apa yang akan terjadi karena mempercayai India.”

Mantan Kepala Menteri Jammu dan Kashmir itu mengatakan dia “harus mengemis” untuk pergi ke dokter gigi dan pergi ke rumah sakit karena masalah mata.

“Ponsel saya terputus, satu-satunya yang saya miliki adalah TV. Sebagai anggota parlemen, saya seharusnya memiliki telepon. Saya ingin berbicara dengan putri saya di Inggris tetapi saya tidak dapat berbicara dengannya,” kata Abdullah.

“Delegasi dilarang datang ke sini. Mereka mendapat boneka dari Uni Eropa, dari AS untuk berkeliling Danau Dal, memiliki Goshtaba mereka dan mengklaim bahwa semuanya keren.”

Written By
More from Suede Nazar
Chris Gayle dinyatakan negatif COVID setelah menghadiri pesta Ussain Bolt
Gayle telah membuat kontribusi yang memenangkan pertandingan di kedua pertandingan yang dia...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *