Pesawat Berbadan Lebar Dilarang Selama Musim Hujan Di Kozhikode Di Kerala, Beberapa Hari Setelah 18 Meninggal

Keputusan itu diambil setelah pesawat berbadan sempit B737 jatuh di bandara Kozhikode. (Mengajukan)

New Delhi:

Direktorat Jenderal Perhubungan Udara (Ditjen Perhubungan Udara) telah melarang pengoperasian pesawat berbadan lebar di bandara Kozhikode pada musim hujan ini “karena sangat berhati-hati”, kata seorang pejabat senior, menambahkan bahwa regulator penerbangan akan melakukan audit khusus terhadap bandara yang menerima beban berat. hujan.

Keputusan itu diambil empat hari setelah pesawat B737 berbadan sempit milik Air India Express dengan 190 orang di dalamnya melampaui landasan dan jatuh di bandara Kozhikode di tengah hujan lebat.

Ditanya tentang durasi pelarangan, pejabat Direktorat Jenderal Perhubungan Udara mengatakan, “Belum ada tanggal yang ditetapkan. Kami akan menunggu hingga musim hujan berakhir dan sebagai sarana kehati-hatian yang berlimpah kami lakukan.”

Pesawat berbadan lebar seperti B747 dan A350 memiliki tangki bahan bakar yang lebih besar sehingga dapat menempuh jarak yang lebih jauh dibandingkan dengan pesawat berbadan sempit seperti B737 dan A320. Pesawat berbadan lebar juga membutuhkan landasan pacu yang lebih panjang untuk lepas landas atau mendarat.

Landasan pacu 10 di atas meja dari bandara Kozhikode memiliki panjang sekitar 2.700 meter. Pengoperasian pesawat berbadan lebar diizinkan di bandara ini mulai 2019.

Pejabat senior Direktorat Jenderal Perhubungan Udara mengatakan, “Audit khusus akan dilakukan di bandara seperti Mumbai dan Chennai yang dipengaruhi oleh hujan lebat setiap tahun.”

Otoritas Bandara India (AAI) mengelola lebih dari 100 bandara di negara tersebut, termasuk yang ada di Kozhikode. Namun, bandara utama seperti Delhi, Mumbai, Bengaluru, dan Hyderabad dikelola oleh perusahaan swasta.

Penerbangan Air India Express dari Dubai melampaui landasan di atas meja pada Jumat malam, jatuh ke lembah 35 kaki di bawah dan pecah, menewaskan 18 orang, termasuk kedua pilot.

READ  Man mencuri uang kotak koleksi dari gereja Park Slope: video

Maskapai penerbangan itu Selasa mengatakan 74 penumpang yang cedera dalam kecelakaan pesawat di Kozhikode telah keluar dari rumah sakit setelah “sembuh total”.

Sehari setelah kecelakaan itu, anggota parlemen Kongres Manickam Tagore telah men-tweet bahwa AAI dan Direktorat Jenderal Perhubungan Udara “tampaknya telah mengabaikan” proposal untuk menggunakan teknologi Engineered Material Arrestor System (EMAS) untuk memastikan keselamatan landasan pacu meja bandara Kozhikode.

AAI bekerja di bawah Kementerian Penerbangan Sipil. EMAS adalah permukaan unik dari bahan khusus yang dibangun di ujung landasan untuk menghentikan pesawat di jalurnya jika melebihi area saat mendarat.

Menteri Penerbangan Sipil Hardeep Singh Puri mengatakan pada hari Senin bahwa bandara Kozhikode dilengkapi dengan Runway End Safety Area (RESA) sesuai pedoman keselamatan dari Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO).

Dia mengatakan, ketentuan EMAS tidak wajib di bandara sipil sesuai pedoman ICAO.

Puri mengatakan EMAS memberikan manfaat keselamatan jika standar panjang RESA tidak tersedia di bandara atau jika RESA tidak dapat diberikan di bandara karena beberapa kendala.

Penyediaan EMAS di Mangalore dan Kozhikode telah diperiksa oleh AAI dengan berkonsultasi dengan Direktorat Jenderal Perhubungan Udara, setelah kecelakaan Air India Express di Mangalore pada tahun 2010. Landasan pacu di kedua bandara ini dilengkapi dengan RESA 240 meter dan 90 meter sesuai dengan DGCA arahan, “kata Mr Puri.

Written By
More from Suede Nazar

Wakanda, Pesta Ulang Tahun, dan harapan presiden Kanye West

Rapper Kanye West mengatakan dia menjalankan kampanye serius untuk Gedung Putih di...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *