Pew menyambut enam Beasiswa Kelautan 2022

Philadelphia—Pew Charitable Trusts hari ini mengumumkan bahwa enam ilmuwan telah dinobatkan sebagai penerima 2022 Pew Fellowship dalam Konservasi Laut. Para penerima beasiswa – dari India, Indonesia, Malaysia, Trinidad dan Tobago, serta Amerika Serikat – bergabung dengan komunitas global yang terdiri dari hampir 200 pakar yang terlibat dalam pekerjaan konservasi laut yang vital di setiap benua.

Setiap Pew Marine Fellow akan melakukan proyek penelitian tiga tahun yang dirancang untuk mengumpulkan bukti guna menjelaskan tantangan mendesak di lingkungan laut. Proyek dalam kelompok tahun 2022 akan mengkaji berbagai ilmu kelautan dan masalah konservasi, termasuk menjelajahi habitat laut dalam, mempelajari dampak sosial-ekonomi kawasan lindung laut pada komunitas terdekat, meningkatkan pemulihan padang lamun dan memantau populasi penguin.

“Penelitian kelautan memainkan peran penting dalam memperluas pemahaman kita tentang laut dan memajukan konservasi,” kata Susan K. Urahn, presiden dan CEO Pew. “Pew memiliki sejarah panjang dalam mendukung penelitian yang dapat digunakan untuk memperluas pengetahuan kita dan menginformasikan keputusan penting tentang lautan kita, dan Pew Marine Fellows baru bergabung dengan komunitas individu yang terus berkembang yang mengejar sains inovatif dan dapat ditindaklanjuti.”

Pew Marine Fellows 2022 adalah:

Diva Amon, Ph.D.
SpeSeas, Trinidad dan Tobago
Amon akan menjelajahi habitat mesofotik dan laut dalam yang belum dipelajari di Trinidad dan Tobago untuk menginformasikan pengelolaan keanekaragaman hayati laut dalam di negara tersebut.

Heather J. Lynch, Ph.D.
Universitas Stony Brook, AS
Lynch akan menerapkan teknik dari bidang keuangan kuantitatif untuk meningkatkan pemantauan spesies penguin Antartika.

Daniel K. Okamoto, Ph.D.
Universitas Negeri Florida, AS
Okamoto akan bekerja dalam kemitraan dengan Dewan Bangsa Haida dan Taman Gwaii Haanas Kanada untuk menyelidiki kemungkinan dampak dari perikanan abalon tradisional Haida.

READ  Inggris menjadi mitra dialog ASEAN dalam dorongan Indo-Pasifik

Jillian Ooi, Ph.D.
universitas melayu, Malaysia
Ooi akan mengidentifikasi teknik dan kondisi lingkungan yang mendorong pertumbuhan akar lamun untuk meningkatkan praktik restorasi habitat laut.

Fitrianti Pakiding, Ph.D.
Universitas Papua, Indonesia
Pakiding akan mempelajari dampak sosio-ekonomi dari kawasan lindung laut pada masyarakat sekitar untuk menginformasikan desain dan pengelolaan tindakan konservasi berbasis kawasan.

Dipani Sutaria, Ph.D.
Universitas James Cook, India
Sutaria akan mempelajari keragaman dan distribusi cetacea dan megafauna lainnya di Laut Arab tenggara untuk meningkatkan konservasi paus dan lumba-lumba di salah satu ekosistem laut paling produktif di India.

Sekarang di tahun ke-26, Program Pew Fellows dalam Konservasi Kelautan memberikan penghargaan $ 150.000 kepada ilmuwan karir menengah dan ahli lainnya selama tiga tahun untuk mengejar proyek penelitian yang berfokus pada konservasi. Penerima beasiswa dipilih oleh komite internasional ahli ilmu kelautan melalui proses nominasi dan peninjauan yang ketat. Pew telah mengakui 195 Marine Fellows dari 41 negara sejak program dimulai.

Written By
More from Faisal Hadi
Gempa bumi melanda pulau Jawa di Indonesia, sangat terasa di ibu kota
Gempa berkekuatan 6,6 SR mengguncang pulau Jawa di Indonesia pada hari Jumat,...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *